Pages

Search This Blog

30 Nov 2014

Suamiku Ramai Crush [Part 6]

Damia menggaru kepalanya yang dilapik selendang. Badannya semenjak tadi sudah terbongkok-bongkok mencari heelsnya yang hilang. Mana pulak heels aku ni? Bukan aku park kat sini aje ke tadi?

Damia pandang kawannya. “Hmm.. kau orang pergilah kelas dulu. Nanti aku datang.”

“Kasut kau?” Tanya Zulaikha.

“Biar aku cari dulu. Kalau tak jumpa pepandailah aku guna kasut kelopak jantung.” Tersengih dia. Dalam pada hatinya risau tak sempat masuk kelas, dia masih sempat membuat lawak.

“Tapi betul ni kau nak kita orang pergi kelas dulu?”

Mengangguk.

“Tinggalkan kau kat sini?”

Mengangguk lagi.

“Seorang diri?”

“Ya, Ika.” Damia dah ketap gigi. Ada yang kena cium ni karang!

“Kau tak nak masuk kelas dulu baru cari heels kau?”

Menggeleng. “Kau nak aku kena bahan ke masuk kelas berkaki ayam?”

“Kau guna ajelah kasut aku.” Cadang June.

Dahi June, Zulaikha ketuk pakai fail ditangannya. “Mangkuk, kau nak guna kasut apa?” Hah, kan dah kena mangkuk sekali.

June garu kepala. Iye tak ye. Kalau aku kasi Mia pakai kasut aku, aku nak pakai kasut apa? Cetek betullah pemikiran kau, June! Otak tak centre betullah.

“Dah.. dah.. kau orang pergi masuk kelas dulu. Nanti kalau Prof. Nik ada bagi kerja ke, kau orang dah boleh back up untuk catit apa yang patut.”

Zulaikha dan June mengangguk. Tapi dalam masa yang sama, mereka tak berani nak tinggalkan Damia seorang diri di perpustakaan ni. Bukannya apa.. mereka bertiga mana pernah berpisah. Berpisah masa nak mandi dengan balik rumah ajelah!

Damia hanya pandang kepergiaan kawannya. Dan dia terus menyambung misinya tadi. Cari heels kesayangannya. Kenapa kesayangan? Sebab heels tu Iskandar jadikan barang hantaran masa mereka nikah dulu. Sebab tu dia sayang sangat. Sanggup dia redah lautan api kalau berkenaan dengan heels tu. Okeh, hiperbola tu.

Sedang terbongkok-bongkok mencari, melalui hujung matanya dia nampak ada orang berhenti dibelakangnya. Dan heels nya yang berwarna biru terang itu berada betul-betul dihadapan matanya. Bibirnya pantas tersenyum. Dia menegakkan kembali badannya. Nak ucapkan terima kasih pada seseorang yang berjaya menjumpai heels kesayangannya.

Tapi senyumannya langsung mati bila wajah lelaki dihadapannya masuk ke retina matanya. Wajah lelaki itu ceria. Bibirnya tersenyum.

Lelaki ni.. dah berubah. Wajahnya yang dulu bersih dan bebas dari sebarang cela, kini dicemari dengan misai halusnya. Bukan tu aje, siap ada bintik-bintik hitam dihidungnya. Dahi lelaki itu juga berminyak.

Damia lepas keluhan. Diakah penyebab lelaki ni berubah?

“Awak nak apa?” Dingin suara Damia. Walapun dalam hati dia rasa bersalah sangat. Mana perginya Mikhail Iskandar yang handsome? Ohh suamiku..

“Ni..” Sambil tunjuk ke heels biru terang ditangan kanannya. “Nak pulangkan balik kat baby.” Ceria aje nada suaranya.

Damia pandang sekeliling. Nasib baik tak ada orang kat kawasan letak kasut ni. Tak ke haru nanti kalau orang lain dengar lelaki ni panggil dia baby. Nak-nak kalau crush lelaki ni. Mahu disulanya aku nanti.

“Kita kat tempat awam. Rasanya tak perlu kot awak nak guna panggilan macam tu.” Sambil tangannya mencapai kasut tumit tingginya dari tangan lelaki itu. Kasut itu dia sarungkan ke kaki.

Like I care?” Keningnya dijungkitkan. “Lagipun boboy dah bersedia nak hebohkan status kita pada semua orang.”

Membulat mata Damia. Apa ni.. lelaki ni dah gila ke? Bukan dia yang beria-ia dulu nak rahsiakan dari pengetahun orang lain?

“Tak payah nak buat kerja gilalah, Iskandar!” Damia mengorak langkah. Iskandar pantas mengikutinya.

Bila rasakan dirinya diekori, Damia matikan langkahnya. Dia toleh ke belakang. “Jangan nak tergedik-gedik ikut saya boleh tak?”

“Boleh! Tapi selepas baby dengar penjelasan boboy.” Melihatkan Damia tidak mengambil peduli dan mahu membuka langkah, pantas dia bersuara. “Tak baik ingkar arahan suami!” Dan Iskandar berjaya apabila Damia tidak jadi membuka langkahnya.

“Lima minit untuk saya dengar penjelasan awak.” Damia memeluk fail didadanya. Dia pandang wajah Iskandar. Ahh! Tapi sekejap aje sebab dia tak sanggup. Makin lama dia pandang wajah tu, makin dia rindu nak peluk lelaki tu. Jadinya, dia pandang tempat lain sementara telinga masih mendengar penjelasannya.

“Boboy tahu, boboy pentingkan diri sendiri sampai tak pernah nak dengar sendiri hati dan perasaan baby yang merintih. Boboy tahu baby terluka bila nampak boboy dengan perempuan lain. I know it.

“Tapi tu yang awak buat!”

“Maafkan boboy. Boboy..” Iskandar telan air liur. “Bukan sengaja boboy tak nak beritahu yang boboy pergi kenduri kahwin abang Zulaikha dengan Aida. Boboy nak sangat beritahu.”

“Tapi kenapa awak tak beritahu saya pun?”

“Sebab boboy tahu.. kalau boboy kasitahu yang boboy pergi sana dengan Aida, mesti baby sakit hati. Sebab kita pergi ke tempat yang sama.”

“Habistu awak ingat kalau awak tak beritahu saya, hati saya senanglah? Boleh happy gelak ketawa macam orang gila? Hah?!”

“Hati saya lagi bertambah-tambah sakit bila nampak awak berduaan dengan Aida. Berpegangan tangan. Di depan khalayak umum. Sampaikan telinga saya nanar bila dengar awak dengan Aida sweet berdua. Bila dengar yang kau orang sepadan digandingkan bersama.” Sambung Damia lagi.

I’m sorry, dear..” Tangan Damia cuba dicapai, tapi Damia pantas menepis.

Never touch me!” Air mata yang mengalir dia biarkan. Otaknya seolah-olah tak nak suruh tangannya mengesat air mata itu.

“Sayang.. forgive me?” Rintih Iskandar. Dia tak minta benda lain, hanya sebuah keampunan dari isterinya. Hanya itu yang dia mintak.

Hidupnya macam orang tak tentu arah sejak Damia keluar dari rumah dan tak tahu tinggal di mana. Dia hilang punca mahu mencari isterinya. Bila dia cuba ekori kenderaan isterinya sewaktu perempuan itu pulang dari kuliah, seperti sedar dirinya diekori, pantas Damia laju menghilangkan diri sampaikan Iskandar tak dapat kesan.

Is.. Mia.. what wrong with you guys?” Suara seseorang buatkan perbalahan mereka terhenti. Damia dan Iskandar serentak menoleh. Aida datang bersama botol air mineral ditangan kirinya. Wajahnya berkerut. Tidak memahami dengan situasi yang terbentang dihadapan matanya.

“Huh.. pergi mampus dengan perempuan tu.” Damia terus buka langkah.

Iskandar yang mendengar terkejut. Inilah kali pertama dia dengar isterinya keluarkan ayat yang sebegitu kesat dihadapannya. Dia pandang Damia yang semakin jauh tinggalkannya. Dan sesekali pandang Aida yang semakin menghampiri.

Sekali lagi, hati Damia nanar bila nampak dari jauh Iskandar lebih tumpukan pada Aida berbanding mengejar dan memujuk dirinya, isteri Iskandar sendiri.

Dia dah tak cintakan kau, Mia. Baik kau cepat pergi dari sini sebelum banyak lagi adegan yang kau nampak lepas ni.

Mendengarkan kata hatinya, Damia pantas pergi dari situ.

Iskandar meraup wajahnya. Dia tak punya masa nak berbual dengan Aida. Dia harus kejar isterinya yang lagi berduka.

Sorry. Need to go.

Iskandar berlari pantas mengikuti arah laluan Damia lalu tadi. Sehingga laluan itu membawanya ke tempat letak kereta. Kereta milik isterinya dia cari dia selautan kereta yang terpakir disitu. Bila dah jumpa, dia berlari pantas menghala ke kereta itu.

Cermin tinted bahagian pemandu dia ketuk betubi-tubi. Pintu kereta juga dia buka tapi tak berjaya kerana Damia sudah menguncinya dari dalam.

Mia.. baby.. please open the door.

Damia pakai seatbelt. Dari gear P dia tukar ke gear R. Brek tangan dia turunkan. Perlahan kereta mengundur ke belakang mahu keluar dari kotak parkir. Lepastu dia terus pecut laju tinggalkan kawasan universiti. Tinggalkan juga Iskandar disitu.

“Is.. kenapa dengan Mia? Dia okay ke?” Aida muncul dibelakang Iskandar. Semenjak tadi dia mengekori langkah Iskandar apabila nampak perubahan lelaki itu apabila berjumpa dengan Damia tadi.

Dia perasan juga, Iskandar sudah tidak banyak bersuara. Dia jadi pendiam. Misai yang menghiasi wajahnya juga semakin kelihatan. Wajahnya sudah tidak seperti sebelum ni. Dulu wajah itu bersih tanpa sebarang noda. Kenapa Iskandar berubah?

“Mia.. she.. she my wife!” Lepas ungkap ayat itu, Iskandar terus menuju ke keretanya yang terletak jauh sikit dari tempat itu. Apa nak jadi, jadilah. Yang pasti, dia harus cari Damia sekarang ni jugak.

Sementara Aida.. terpempan. Dia terkejut dengan berita yang baru dia terima yang keluar dari mulut seorang lelaki bernama Iskandar.


Damia dengan Iskandar dah bernikah?


p/s: salah satu part yang paling aku ta suka.. boring.. boring.. not in mood.

26 Nov 2014

Pilih Aku Atau Dia [Bab 22]

Mata bertentang mata. Orang kata, dari mata turun ke hati. Tapi yang ini, entahlah. Hanya pandangan terkejut yang mengusai fikiran kedua-dua manusia berlainan jantina ini.

Bagi Meera, mata dan wajah inilah yang dirinduinya selalu. Terasa dirinya kosong sewaktu dia menyambung pengajiannya dahulu. Terasa kehilangan. Sampaikan kalau boleh, setiap hari nak menyanyi lagu Firman yang berjudul Kehilangan tu!

Bagi Daneal pulak, kepergian Meera membawa separuh daripada nyawanya. Dia bagaikan mayat hidup apabila mengetahui kekasih hatinya telah pergi meninggalkan dirinya terkapai-kapai sendirian. Lagi bertambah tidak keruan apabila setahun selepas kepergian Meera, ahli keluarganya sudah berpindah rumah. Daneal terus kehilangan keluarga gadisnya itu sehinggalah kini.  Alhamdulillah doanya dimakbulkan Allah. Allah telah menemukan dirinya dengan gadis ini. Syukran Ya Allah..

“Neal?” Tanya Meera.

Ini Daneal ke?

“Meera?” Tanya Daneal pula. Masing-masing bagaikan tidak percaya yang perpisahan selama hampir empat tahun itu, akhirnya menemukan mereka disini. Dihadapan Public Bank!

“Ya Allah.. awak buat apa kat sini?” Tanya Meera. Senyuman kegembiraan jelas terpancar pada wajahnya. Baru dia berkira-kira mahu mencari lelaki ini. Tapi Tuhan telah mentakdirkan aku untuk berjumpa dengannya tanpa sempat aku mencarinya. Perancangan Allah lebih hebat dari segala-galanya. Subhanallah..

“Saya tengah cari seorang perempuan yang tertinggal telefon dalam bank ni almost one hour ago.”

Dahi Meera berkerut. Perempuan? Telefon? Tertinggal? Dalam bank? Nah! Kena kat batang hidung sendiri.

“Jadi, lelaki yang bernama Encik Danish tadi tu, is you?”

Daneal berfikir seketika. Telefon ditangan diangkat separa bahu. “Jadi telefon ni awak punya?”

Meera pandang sebuah telefon yang berwarna biru muda yang berada di genggaman Daneal. Terus tersenyum bibirnya apabila melihat telefon itu.

Yeah.. that mine. Syukur alhamdulillah.”

Daneal terus menyerahkan kembali telefon yang bukan miliknya pada pemilik asal telefon itu.



SO, Nik macam mana sekarang?”

Air disisip perlahan. Mata hanya memandang seraut wajah yang amat dirinduinya selama hampir empat tahun.

“Nik? Alhamdulillah dia sihat. Dah besar dah pun sekarang. Nanti kalau ada masa, saya boleh bawa awak jumpa dia.”

Meera tersenyum. Aku rindu budak lelaki itu. Nik Zarif Haikal. Nama yang tidak asing lagi dalam sejarah hidupku. Kata lelaki ini, Nik selalu melihat dan mencium sebiji cawan yang pernah aku hadiahkan sebelum kepergianku empat tahun lalu.

Ya Allah, bahagianya aku hari ni. Biarkanlah bahagia ini kekal bersamaku selamanya. Doanya.



DENGAN sebuah senyuman yang menghiasi bibirnya, Meera melangkah memasuki sebuah restoran yang tertera nama ‘ZZ Sup Tulang’. Malam itu, dia akan bersama-sama dengan ahli keluarganya menjamu selera di restoran yang terkenal ini.

Mereka mengambil tempat di tengah-tengah restoran dimana mereka perlu duduk bersila untuk makan. Alah, yang macam orang Korea buat tu! Pesanan diambil pelayan dan mereka terus berborak.


“Bila along fly lagi?” Tanya Meera. Telefon ditangan di masukkan ke dalam tas tangannya. Dia baru sahaja selesai mesej dengan Pyka. Perempuan itu sekarang sedang ‘dating’ bersama ahli keluarganya jugak.

“Lagi tiga hari. Kenapa?”

“Kat mana?” Pertanyaan si abang tidak dijawabnya sebaliknya menanyakan soalan yang lain.

“Paris. Again I ask, why?

“Nak ikut?” Tangan alongnya di pegang.

Niezam menjungkitkan sebelah keningnya. Pelik. Tak pernah-pernah nak ikut aku fly ni.

“Kenapa tiba-tiba nak ikut ni?”

“Saje. Lagipun, adik manalah pernah pergi sana.”

“Hmm..” Jari-jemarinya diketuk-ketuk di atas meja.

“Ibu dengan ayah izinkan tak?” Tanya Niezam. Walaupun dia ikut aku sekalipun, keizinan mesti dipinta terlebih dahulu. Lebih-lebih lagi adik aku ni perempuan. Sukar sikit nak jaga. Aku jadi kapten, takkan nak tinggalkan kerja aku dan jaga adik aku kat kabin. Tu makan gaji buta namanya.

Meera pandang kedua orang tuanya. “Ibu.. ayah.. adik nak ikut along pergi Paris, boleh?” Suara dicomelkan. Salah satu caranya bila mahu meminta sesuatu.

“Bila?” Tanya Encik Khalid.

“Aik.. baru balik takkan nak tinggalkan ibu sekali lagi?” Jelas nada ketidaksukaan Puan Mastura mahu mengizinkan anak daranya meninggalkannya buat kali kedua. Dahlah masa anaknya itu belajar dulu pun, enam bulan sekali aje dia pulang ke Malaysia. Mana cukup masa dia nak luangkan dengan anaknya tu. Ni nak tinggalkannya lagi sekali? Memang tak lah.

“Lagi tiga hari.” Along menjawab pertanyaan si ayah.

“Alah bu.. boleh lah. Meera tak pernah lagi pergi sana.” Pujukan diteruskan.

“Lah.. pergi ajelah. Sebelum Meera masuk kerja nanti, berseronoklah dulu. Nanti dah tak ada masa nak berseronok macam sekarang.” Keizinan dari Encik Khalid sudah diberi. Tinggal tunggu Puan Mastura aje. Haishh, aku nak pergi sekejap ajelah. Along balik sini, aku baliklah sekali.

“Bolehlah bu.. Ibu baikkan..”

“Tak ada.. tak ada. Tak boleh!”

“Ibuu..”

“Macam nilah. Senang, kita semua pergi sana sama-sama.” Cadangan dari Encik Khalid membuatkan mataku bercahaya. Idea yang bernas datangnya dari si ayah.

“Okay jugak tu. Lagi ramai lagi seronok.”

“Okay.. lusa kita bertolak. Pilot dia, along.” Ceria suara Meera bersuara.



SEDANG menjamu selera, suasana yang ceria sebentar tadi dikejutkan dengan suara seseorang sedang merengek. Berdasarkan pendengaran Meera, budak lelaki yang berusia dalam sepuluh tahun itu tidak mahu makan di restoran ini. Dia mahu makan malam direstoran yang lain.

Akibat pencemaran bunyi, Meera akhirnya melihat juga babak drama tanpa pengarah dan skrip itu berlangsung.

“Bising betullah. Menganggu orang nak makan aje.” Bebel along disebelah.

Meera masih lagi mengamati sebuah keluarga itu. Kelihatan si ibu sedang memujuk anaknya. Namun pujukan dari si ibu tidak mendapat tindak balas yang baik dari si anak. Akhirnya, si ibu meminta pertolongan dari pak cik kepada anaknya. Kiranya macam, adik kandung si ibulah.

Lelaki muda yang berbaju merah hati berseluar jean hitam itu terus duduk melutut. Memegang kedua bahu anak saudaranya.

“Nik sayang.. malam ni kita makan kat sini dulu. Esok malam, uncle janji uncle akan bawa Nik ke tempat tu. Okay?” Lembut tutur kata lelaki itu memujuk anak saudaranya begitu menyentuh hati kecil Meera.

Nik nama budak tu. Terus terbayang wajah Nik apabila lelaki itu menyebut nama Nik. Apalah khabar Nik sekarang ni? Daneal pun dah lama aku tak jumpa dia. Lama tu tak lah lama sangat. Baru minggu lepas mereka berjumpa.

“Meera..” Meera memandang wajah Encik Khalid apabila lelaki itu memanggilnya.

“Ye, yah?”

“Itu macam lelaki yang dah tolong kamu dulu tu kan?”

“Tolong Meera? Bila?”

“Empat tahun lepas.”

Niezam terus memandang lelaki yang dimaksudkan ayahnya apabila ayahnya menyebut empat tahun lepas. Dia mengamat-amati wajah lelaki yang dimaksudkan ayahnya. Ehh a’ah lah. Lelaki itu.

“Daneal kan nama dia?” Tanya Niezam. Wajah adiknya dipandang.

Meera menoleh. Memandang ke kelompok keluarga itu yang sudah duduk bersebelahan dengan meja mereka. Daneal duduk betul-betul sebaris dengannya.

“A’ah lah.” Jadi yang menangis tadi tu.. Nik? Ya Allah..

Meera mengesat mulutnya dengan tisu yang disediakan di hadapannya. Menyisip air teh ais yang dipesannya tadi sebelum memandang ke pondok sebelah. Bibir sudah dihiasi senyuman.

“Assalamualaikum.” Sapanya ceria.

Kesemua yang berada di pondok itu serentak menoleh dan menjawab salam yang diberinya tadi. Kecuali Nik.

“Meera?” Daneal meminta kepastian. Tak sangka pulak boleh berjumpa dengan gadis ini disini.

“Liesha.. kan?” Meera pandang seorang wanita yang berbaju hijau. Dahinya dikerutkan. Cuba mengingati wajah perempuan itu.

“Hey.. Lia kan? Ya Allah. Jumpa lagi kita.” Makin bertambah lebar senyumannya. Mereka terus bersalaman. Tidak lupa juga pada Azarina. Jadi, Lia adalah adik Daneal? Ya Allah.. kecilnya dunia ni. Pi mai pi mai tang tu jugak!

Meera pandang Nik yang comel berbaju kemeja. Nik tidak memandang ke tempat lain sebaliknya hanya menundukkan kepalanya sahaja. Dipandang Daneal sekali lagi.

“Kenapa?” Tanyanya sambil menunjuk ke arah Nik.

Daneal hanya mengangkat kedua bahunya. “Merajuk. Tunjuk perasaan. Macam tulah the end of story.

Meera ketawa kecil.

“Err.. Nik.” Panggilnya lembut. Nak tengok, Nik masih ingat lagi tak pada suara cikgunya yang cute ni.

Percubaan pertama gagal. Nik tetap dengan keputusannya. Tak apa, tak apa. Usaha tangga kejayaan.

“Nik sayang..”

Senyuman melebar. Perlahan-lahan Nik mendongakkan kepalanya. Dipandang ke kirinya. Dahinya berkerut. Cuba mengingati siapakah perempuan yang memanggilnya. Macam kenal.

“Hai..” Tangan dilambaikan pada Nik. Nik masih lagi dengan wajah blurnya memandang Meera.

“Adik akak sihat?” Tanya Meera.

Nik terus bangkit. Berlari melompat kayu yang menghalang bercantumnya antara dua pondok itu. Terus dipeluk erat perempuan yang duduk bersila disebelah lelaki yang berbaju T-shirt Levis.

“Akak Meera..”

Kepalanya disembamkan ke bahu Meera. Meera terus membalas pelukan Nik. Dah besar macam ni pun nak gembeng lagi. Macam pelik pulak. Berubah betul perangai Nik yang dulu dengan sekarang. Dulu Nik seorang yang ceria. Senyuman tak pernah lekang dibibirnya. Selalu sahaja dia gembira.

Tapi Nik yang sekarang dah lain. Dah berubah seratus lapan puluh darjah. Nik sekarang gembeng. Tak suka senyum. Kenapa berubah ni, sayang?

“Akak Meera pergi mana? Penat tau Nik dengan uncle cari. Akak dah tak sayang Nik lagi ke?” Dalam sendu, Nik menyoal.

Meera melepaskan pelukan mereka. Wajah Nik dielus lembut. Air mata yang mengalir diseka.

“Kan akak sambung belajar. Nik dah lupa ke?”

“Nik rindu akak.” Sekali lagi Nik memeluk kakak yang dirinduinya.


Meera tersenyum. “Akak pun rindu Nik jugak. Rindu sangat-sangat.”


p/s : sorry..

Suamiku Ramai Crush [Part 5]


Damia mematikan langkahnya bila dia terdengar sayup-sayup suara orang memanggilnya. Dia pusing ke belakang. Mencari gerangan manusia yang mencarinya. Bila dah nampak wajah orang itu, dia kembali pusing ke hadapan. Langkah diatur selaju mungkin meninggalkan perkarangan perpustakaan ini.

“Mia!” Bersama itu satu tarikan kuat dilengannya membuatkan dia berhenti dari melangkah. Iskandar berdiri di hadapan isterinya. Nasib baiklah laluan kat sini tak ada orang lalu sangat. Kalau tak, boleh musnah harapannya mahu berbaik semula dengan Damia. Semalam tidur tanpa pelukan Damia buatkan dia tak lena tidur weh. Selalunya ada aje Damia kat sisi dia, tapi malam tadi.. ahh salah dia ke?

Is.. Is.. dah memang salah kau, kau boleh tanya lagi? Terus ingatannya mengimbau pada malam sebelum majlis perkahwinan itu.

Damia merapati suaminya yang sedang khusyuk menonton televisyen. Malam Jumaat macam ni memang Running Man ajelah yang Iskandar selalu layan. Katanya, tengok Running Man boleh hilang stres. Hilang stres yang macam mana tu, Damia tak tahulah.

Dia pandang suaminya bila iklan menjelma. Iskandar yang perasankan pandangan isterinya menoleh. Tersenyum pandang Damia yang bersanggul malam ni. Pelik. Tak pernah-pernah pula Damia bersanggul. Paling tak pun, dia hanya akan lepaskan rambutnya ataupun ikat kuda. Inilah kali pertama dia nampak Damia bersanggul. Nampak.. cantik sangat! Terpesona jap.

“Ada something nak cakap ke?”

“Ada. Ada..”

Iskandar jungkit kening. “Cakap ajelah.”

“Esok, boboy free tak?” Tanya Damia. Rambut hadapannya yang sedikit jatuh dibetulkan.

“Esok..” Pantas Iskandar mengingat. “Esok tak freelah. Kenapa? Nak ajak pi mana-mana ke?”

Damia gigit bibir bawah. Alah! Dia tak free pulak. Baru nak ajak dia pergi kenduri kahwin abang Zulaikha. Tak boleh pergi dengan dialah nampaknya. Nafas keluhan dilepaskan.

Dia mengangguk sebagai jawapan. “Macam tulah.”

Iskandar gosok tengkuknya. “Sorry, baby. Boboy tak boleh temankan esok. Urgent sangat. Ada discussion dengan kawan.” Kelat wajahnya. Macam mana dia nak jujur yang dia sebenarnya nak keluar dengan Aida?

Damia mengangguk. Ohh, ada perbincangan. “Sokaylah. Tak kesah.”

“Betul ni?”

“Hmm..” Mengangguk.

“Kalau awak panggil saya, tapi tak nak cakap apa-apa, lebih baik saya pergi dulu.” Tangannya direntap. Terus dia melangkah keluar dari bangunan ini.

Sementara Iskandar sudah menghantukkan kepalanya didinding. Apalah ke bangangnya aku ni. Patutnya minta maaf dengan dia. Pujuk dia. Ceritakan perkara sebenar. Bukannya mengelamun ingatkan benda lama!

Keturunan bangang mana yang kau ikut ni, Mikhail Iskandar?



DARWISH pandang adiknya yang gigih menyiapkan assigmentnya malam tu. Macam banyak aje kerja dia sampaikan tak layan langsung Iqmal yang dari tadi dok cuba cari perhatian mak ngahnya. Kesian budak tu.

“Dik!”

Damia angkat muka. Dari pandang skrin laptop, kini dia pandang wajah tampan alongnya. “Pe benda?” Kemudian dia pandang skrin laptop balik. Tak nak tangguh masa siapkan assigment ni. Minggu depan dah kena hantar. Dia memang tak suka buat kerja saat-saat akhir.

Busy?

Damia angguk. “Sangat.” Tambahnya.

“Ohh..”

Damia berhenti dari menaip. Lain macam aje pertanyaan along ni. Selalunya tak pernah-pernah pun tanya aku sibuk ke tak. Tapi malam ni macam pelik tau ea. Dia pandang alongnya yang sedang melayan anak sulungnya bermain.

“Along ada nak cakap apa-apa ke?” Tekanya.

“Nop.” Menggeleng.

Sure?” Tanya Damia. Sebab dia memang tengah pelik dengan perangai alongnya malam ni. Dia panjangkan lehernya. Cari Kak Hajar.

“Mana kak long?”

“Kat atas. Pening kepala.”

“Pening?” Tanya Damia. Yang tu lagi satu pelik. Tak pernah-pernah pening kepala.. aish.. ni kenapa dengan laki bini ni? Ada masalah dalaman apa?

Darwish angguk. “Dia muntah-muntah tadi. Itu yang along suruh dia rehat terus.”

Mata Damia tiba-tiba bersinar bila dengar apa yang alongnya cakapkan tadi. “Nak tambah orang baru ke?” Damia sengih. Mengikut tilikannya.. tilikan kau ek Damia. Hahaa.. lantaklah.

Mengikut tilikannya, itulah antara simptom-simptom wanita mengandung. Wohohaa..makin bertambah anak buahlah aku tahun ni. Bangga jap.

Darwsih angkat bahu walaupun memang betul apa yang diteka adiknya. Tak sangka, Iqmal tak sampai dua tahun lagi sudah dapat adik. “Nak tunggu kau, memang sampai bila-bilalah tak adanya.”

Damia menunduk. “Orang belajar lagilah. Tak nak ada anak lagi dalam usia baru nak naik ni.” Perlahan suara dia. Cukuplah hanya mereka berdua aje yang dengar.

“Ye lah tu. Ingat along tak tahu, yang Is tak kasi adik beritahu orang lain yang korang dah bernikah. Hah?”

Damia pandang alongnya. Tepat ke mata. “Ma.. mana along tahu?” Dahinya berkerut. Perwatakannya yang tadi ceria sudah bertukar terkejut. Semestinya dia terkejut sebab hanya dia dan Iskandar sahaja yang tahu perkara ni. Tak mungking orang lain dapat tahu!

Terdengar Darwish mengeluh. “Semua pasal adik-adik along, ada dalam ni.” Ditunjuk tangan kanannya yang digenggam. “Everything! Tak ada satu benda pon yang along tak tahu.”

Persoalan dari mana alongnya tahu menjadi tanda tanya dalam benak Damia. Ye.. mana along tahu? Along dengar ke masa dia dan Iskandar buat perjanjian tu? Tak.. tak mungkin! Sebab dia dah cukup pasti yang masa tu mereka cakap pintu bilik sudah ditutup rapat. Jadi, dari mana along tahu? Along ada pasang hidden camera ke?

Apa lagi yang along tahu?

“Kenapa boleh jadi macam ni? Pernikahan tu suci, dik. Kenapa mesti kena sorokkan dari semua orang? Orang lain berhak tahu.” Bertukar lirih suara Darwish.

“Jangan salahkan Mia boleh tak? Kalau ada orang yang perlu disalahkan sekalipun, orang itu adalah Iskandar. Bukan Mia.”

“Ni sampai bila nak berkampung kat sini?” Tanya Darwish lebih kepada mahu menukar topik. Sebab dia dah dapat rasa perang saudara akan berlaku. Dia tanya bukan nak menghalau, tapi walaumacam manapun keadaan Damia, Damia tetap isteri Iskandar. Dia tak punya hak untuk menyimpan Damia lama-lama meskipun Damia adalah adiknya.

“Kenapa? Nak halau Mia ke? Dah tak nak jaga Mia dah?” Kalau alongnya cakap ya. Memang malam ni jugak dia angkat kaki. Cari hotel pulak. Ibu dengan ayah dia kaya, apa ada hal! Nak duduk bertahun-tahun kat hotel pun bolehlah.

Berlagak kau Damia ek.

“Bukan halau sayang. Mia tahukan apa hukumnya tinggalkan suami?”

Damia mengeluh. Ini yang lemah ni kalau along dah bangkitkan soal hukum. Akhirnya dia sekadar mengangguk perlahan.

“Adik nak ke jatuh hukum tu?”

Damia angkat mukanya. Pandang Darwish. Lama dia pandang sebelum dia bingkas bangkit. “Kenapa dengan Mia aje along nak berceramah soal hukum hakam macam ni? Tu.. dengan adik ipar kesayangan along tu, tak nak pulak berceramah kat dia.” Damia terus susun kertas di atas meja dan terus angkat laptopnya panjat anak tangga.

“Urghh stres!”

Darwish mengeluh. Dia pandang Iqmal yang pandangnya. “Ngah?” Tanya Iqmal dengan pelatnya sambil menunjuk ke arah tangga.

Darwish senyum pandang anak sulungnya. “Jom kita tidur, sayang.” Lantas digendong anak itu sebelum menutup suis televisyen, lampu dan kipas di ruang tamu. Dipastikan juga semua pintu dan tingkap dikunci.

Sementara Damia.. dia duduk bersandar di belakang pintu biliknya. Mengeluh sesaat. Kenapa aku terlebih emo minggu ni? Kenapa semuanya aku nampak salah? Padahal masalah aku dengan Iskandar boleh dibincangkan kot.


Damia jungkit bahunya. Entahlah. Dia nak period kot. Itu yang emosi tak stabil. Bengong sikit minggu ni.