Pages

Search This Blog

25 Dec 2014

Suami Ramai Crush [Part 11]




Hari berganti hari, minggu berganti minggu segalanya berjalan dengan baik dan lancar. Alhamdulillah.. tanda kesyukuran dipanjatkan pada Allah S.W.T. kerana masih diberikan kesihatan dan keamanan dalam hidup.

Damia senyum pandang seorang perempuan meskipun wajahnya tak nampak yang dia tengah bahagia sekarang. Dalam hati ni, hanya Allah aje yang tahu macam mana rasa berkecainya dia sekarang ni. Tangan dah genggam penumbuk. Dia cuba bersabar.

Pesan ibu.. selagi mana kita boleh bersabar dengan sesuatu perkara yang kita tak suka tu, bersabarlah. Sebab kekecewaan merupakan cara Allah nak beritahu kita, bersabarlah Aku punya sesuatu yang lebih baik untukmu.

Hmm.. bala untuk yang ke,, entahlah. Tak larat dah dia nak kira. Banyak sangat. Ni kalau aku senaraikan berapa banyak crush laki aku, mesti tiga helai kertas kajang depan belakang, aku rasa belum tentu cukup.

Baru aje lepas seorang, sekarang dah tambah lagi seorang. Sampai-sampai pernah dia mengeluh yang kenapa dia boleh tersangkut dengan lelaki handsome nama Mikhail Iskandar tu. Sampai satu tahap, dia rasa fed up dengan semua benda ni.

Tapi apa boleh dia buat? Nak berpisah dengan Is? Haha.. itu kerja gila namanya. Tak kena cekik dengan along, kena maki dengan ibu. Tak kena pelangkung dengan Yana, kena kapak dengan ayah. Tapi sanggup ke dia lepaskan Iskandar? Dah bercinta sepenuh mati, takkan nak biar terlerai macam tu aje kan? Hubungan ni masih panjang lagi. Rugi kalau berhenti sekerat jalan. Nanti dia juga yang merana. Mana nak dapat suami yang pakej lengkap macam Mikhail Iskandar ni? One in a million aje weh!

“Mikhail Iskandar handsome weh!” Terdengar suara seorang perempuan. Jaraknya tak jauh dari tempat Damia dan kawan-kawannya melantak kat kafe ni. Damia yang elok-elok tengah lapar, terus mati selera lepas dengar.

“A’ah.. rugi kau tak ikut kita orang tadi. Dia punya senyum.. perghh! Terangkat beb.” Suara seorang lagi perempuan bersuara.

“Kau nampak tak tadi masa dia tolong seorang perempuan yang nak jatuh tadi. Perghhh! Gila macho aku tengok. Cair hati aku.”

Damia kuis nasi pakai sudu. Tak rasa yang dia akan makan nasi tu untuk hari ni. Maybe one fine day. Sebab yang pasti, dia dah tak ada selera nak teruskan makan dia lepas dengar apa yang perempuan tu cakap.

Iskandar tolong orang? Okeh, itu boleh terima. Perempuan kot! Part yang tu memang bikin hati dia membara. Sejak bila pulak Is tukar profesion tolong orang ni? Tak pernah-pernah pun sebelum ni.

Hmm.. tapi

“Weh Mia.. makan lah. Lepas ni kita ada kelas full weh. Kang pitam pulak kau dalam kelas. Aku tak larat nak angkat kau.” Tu dia.. suara June menjengah telinga Damia.

“Hmm.. makanlah ni.” Katanya perlahan.

Dah Mia.. lupakan pasal Is sekejap. Kita isi perut dulu. Lepastu kita pi belajar. Bila dah sampai rumah, baru ingat balik yer. Walaupun aku tahu, yang bila sampai rumah, gerenti dia dah tak ingat dah. Otak dia ni selalunya simpan benda-benda macam ni kat short-term memory aje. Baru dengar, lagi dua tiga minit hilanglah.



MACAM yang Damia beritahu tadi, bila sampai rumah terus dia tak ingat apa-apa yang dia dengar tadi masa tengah melantak kat kafe. Ah, heavennya rasa sekarang ni. Bukan yang dia dengar kat kafe aje dia lupa dah.. Yang dia dengar dan nampak kat perpustakaan pun dia dah lupa dah.

Damia kembali khusyuk pada pemotongannya. Berhati-hati dia potong sayur. Kang kena tangan, memang naya. Dah rosak jari dia yang runcing ni.

Sesekali Damia jeling ke pintu masuk ke dapur.. mana pulak Is ni? Kata nak tolong aku sekali tadi? Ni aku dah nak habis memasak dah, tapi dia tak turun-turun pun. Hmm, mungkin dia ada kerja kot kat atas. Damia teruskan aktiviti memasaknya. Malas nak fikir dah. Kalau Is nak tolong, jap lagi mungkin dia turun. Dan andai kata dia tak nak tolong, dia tak turunlah.

Damia tutup makanan pakai tudung saji. Siap dah masakannya untuk petang ni. Tinggal tunggu masa nak makan aje karang. Dia mendongak pandang syiling dapur. Acaca nampak aje Iskandar dari tingkat bawah ni.

“Apalah pak cik tu buat kat atas? Dari tadi tak turun-turun.” Ngomel Damia sendiri. Pipi kanannya digosok perlahan. Kakinya melangkah keluar dari dapur. Anak tangga dia hampiri dan melangkah panjatnya.

Sampai kat tingkat atas, dia dengar suara orang ketawa. Perlahan kepalanya digelengkan. Apa yang pak cik tu gelakkan? Nampak lawak bebenor. Pintu bilik berwarna coklat keemasan dia hampiri. Pintu tu dia tolak.

Terus cekak pinggang Damia bila nampak Iskandar sekarang ni. Rasa nak cekik aje mamat ni. Boleh pulak sesedap dia aje meniarap atas katil sambil menghadap laptop kesayangannya. Dah nampak yang dia duk gelak terguling-guling tu, tak lain dan tak bukan mesti layan Running Man ni.

“Ewah-ewah pak cik, buat apa?” Tegur Damia.

Iskandar pause cerita yang sedang ditayangkan. Lepastu pandang isteri dia yang berjalan ke arahnya. Tersenyum dia sekejap. Digamit Damia supaya duduk disisinya. “Tengok Running Man, mak cik.” Selamba dia membalas buatkan Damia jegil mata.

“Eh lah! Tak bagi tahu. Nak tengok jugak.” Damia ikut sama meniarap disebelah Iskandar.

“Nasib baik cakap awal-awal, baru aje tengok ni ha.” Jarinya pantas melalukan cursor ke bahagian awal cerita. Biar isteri dia boleh tengok dari awal sama.

“Episod berapa ni, boboy?” Tanya Damia. Kepalanya disandarkan dibahu Iskandar.

One one seven.”

Damia dan Iskadar beradu ketawa. Kelakar bila part Jea Suk pakaikan seluar Ha Ha yang baru bangun tidur. Giler skema weh. Pakai seluar pendek sampai pusat. Seriously macam budak terencat akal.

Damia tabik giler dengan orang Korea. Sebab apa.. sebab dalam banyak-banyak cerita yang mereka tayangkan, hanya kosong perpuluhan kosong lima peratus aje dia orang gunakan bahasa inggeris. Tak macam kat Malaysia ni, bahasa melayu dengan bahasa inggeris bercampur aduk. Macam ni ke memartabatkan bahasa melayu?

Terus teringat pada Sajak Anak Global, part ...

namun bahasanya aku tidak mengerti,
dua patah Melayu ditimbun sepuluh inggeris,

Memang part yang tu ajelah yang aku ingat sampai sekarang. Yang lain-lain, samar-samar. Kalau tak, memang dah aku bagi kat sini. Huhuu..

Memang.. Memang kita perlu, wajib belajar bahasa asing dalam hidup. Tapi kot ye pun na memartabatkan sesuatu bahasa tu, janganlah campur adukkan bahasa tu. Kan dah tak sedap didengar.

Damia dan Iskadar gelak lagi. Kali ni yang pasal part satu aktiviti sebelum ahli Running Man dengan artis jemputan tu kena buat sebelum dia orang boleh sarapan. Part yang Suk Jin kena dukung Ji Hyo tapi dia tak sedar yang dia dukung tu bukannya Ji Hyo, tapi Jea Suk.

Hah.. yang ni lagi satu hal. Dalam pada kita duk bergelak ketawa tu, kita tak perasan yang benda yang selalu ahli Running Man buat tu memang bertentang dengan agama Islam. Tengok cara dia orang dukung perempuan, cara dia orang tenung perempuan tu, memang bercanggah giler dengan hukum hakam. Dengan benda ni aje dah boleh semua orang dapat tahu, yang perkara tu boleh nak bezakan mana satu Islam, mana satu bukan Islam.


Just simple like that, am I right?

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai