Pages

Search This Blog

28 Dec 2014

Sweet Tak Cinta Kita ? [Chapter 1]



Yana toleh ke kanan bila ada seseorang menganggu ketenteraman dirinya. Lugagge miliknya yang terlepas dari pegangan tangannya dia pandang sebelum matanya pandang lelaki yang kini berhadapan dengannya.

Sorry miss.” Ujar lelaki yang berbaju t-shirt Levis berwarna merah menyala. Dia menunduk mahu mencapai lugagge milik perempuan dihadapannya. Lepastu dia serahkan balik lugagge tu pada tuan punya milik.

It’s okay and thanks.” Terima kasih sebab dah tolong ambil lugaggenya yang jatuh tu. Tapi.. memang dia perlu ambilkan pun kan. Sebab dia jugak yang jatuhkan.

Kaca mata hitam dia buka. Kaca mata hitam itu dia letak atas kepala. Rambut yang menganggu pandangannya dia selak ke belakang. Menghadiahkan senyuman manis pada si jejaka. “But next time make sure, mata tu letak kat kepala. Bukan letak kat kepala lutut.” Lepastu dia terus tarik lugagge miliknya dan keluar dari Lapangan Terbang Senai ni.

Kereta Audi yang berhenti betul-betul dihadapannya mematikan langkahnya yang berjalan. Macam kenal dengan kereta ni. Dan bibirnya yang menayangkan riak serius terus terukir bila nampak pemandu yang keluar.

“Gee?!” Jerit Yana bersama nada gembiranya. Dah lama dia tak jumpa dengan kawannya. Kali terakhir adalah dalam empat tahun yang lepas.

Gee tersenyum sambil membuat peach pada Yana. Terkinja-kinja mereka berdua ditengah-tengah pintu masuk lapangan terbang tu. Sesi jejak kasih pun bermula. Tiada air mata yang menitis. Hanya sebuah senyuman yang menggambarkan sejuta perasaan gembira yang terserlah.

I miss you, baby.” Tangan Gee dia genggam.

So..” Gee pandang Audi dihadapan mereka. “Kau nak drive or me?” Sambil tunjuk kunci kereta ditangan.

Ofcourselah aku. Dah lama aku tak dating dengan Audi aku.” Audiku.. kacaknya kamu pada pandanganku!

Kereta terus dihidupkan selepas lugagge dah dimasukkan dalam bonet kereta. Tali pinggang keledar dia pakai. Kaki kiri memijak break kaki manakala tangan kirinya menurunkan break tangan dan menukar ke gear D.

Sebelum dia nak memandu, dia pandang pada lelaki tadi yang setia memandang gelagatnya bersama Gee. Dari lepas mereka berlanggaran tadi, lelaki itu statik berdiri disitu. Senyuman dia hadiahkan pada lelaki itu. Tapak tangan kirinya dibawa ke bibir sebelum membuat flying kiss pada lelaki itu.

Tersenyum dan terus memandu. Yana tergelak kecil. Memang tempah maut betul aku hari ni. Tak kenal siapakah gerangan lelaki tu. Malah, inilah kali pertama dia tahu akan kewujudan lelaki tu kat planet bumi ni. Tapi dah boleh layang flying kiss kat dia.

Memang gila!



HARIEZ kerut dahi. Tapi tak lama sebab kerutan di dahi itu bertukar dengan senyuman manis di bibir. Nampak lesung pipit kat pipi kanannya. Dia ketawa kecil seketika bila kenangkan perbuatan perempuan tadi padanya.

Gila betul perempuan tu. Kenal aku pun tak, dah ajak main flying kiss ye? Tapi kisah apa, bukan senang dia nak dapat free-free flying kiss dari perempuan cantik macam perempuan tu.

I love you like a love song, baby.” Bisiknya perlahan sebelum capai lugagge dan terus menahan teksi untuk pulang ke rumah.

Dalam hati dah rancang nak cari perempuan tu. Macam seronok aje kalau perempuan tu jadi skandalnya. Skandal yang keberapa ye? Ahh, whateverlah yang keberapa sekalipun. Yang pasti, perempuan tu mesti akan jadi koleksi perempuan simpanannya.

Kepala dia sandarkan. Mata dipejamkan bersama bibir yang tersungging dengan senyuman.

Home, I’m back!



AUDI R8 warna silver metalik dia letakkan bawah porch rumahnya. Dia terus keluar dari perut kereta lepas enjin Audi dimatikan. Bonet belakang dia buka. Segala lugagge miliknya dibawa keluar. Dia bergerak menuju ke pintu masuk rumah.

Matanya meliar ke sekeliling laman rumah. Tak berubah langsung. Masih sama seperti empat tahun yang lepas. Ohh.. baru dia perasan. Mama beli beberapa anak pokok baru. Nampaknya macam masih baru ditanam. Kepala digelengkan. Memang tak boleh nak nafikan dah hobi mama yang satu tu. Kalau boleh, sampai masuk dalam bilik pun dia nak tanam pokok tu. Puaslah jugak baba nasihat, satu pun tak layan.

Baju kurung moden yang disarungkan ke badan kurang setengah jam yang lepas, dia rapikan. Nasib baiklah Gee baik hati kasi pinjamkan baju kurung dia. Mana taknya, Yana lupa nak bawa sekali baju kurung dia dari oversea. Bila Gee ingatkan tadi, baru menggelabah dia mencari.

Selendang yang menutupi sebahagian kepalanya juga dia betulkan. Kaca mata dia sangkut atas kepala. Pintu rumah diketuk beberapa kali. Senyuman terukir dibibir. Agak-agak, apa reaksi mama dengan baba lepas nampak anak dara dia orang dah balik ye?

Okay, let me guess. Hmm, mama akan peluk dia seerat mungkin? Atau tak pun, mama pengsan sebab tiba-tiba nampak anak dara dia kat depan pintu? Iye lah, Yana janji yang dia akan pulang ke Malaysia bulan depan. Bukannya awal sebulan.

Dalam pada berfikir, pintu terkuak dari dalam. Muncul dua kelibat yang kini berdiri dihadapannya. Yeah, itu dia pasangan suami isteri yang paling romantik dalam dunia. Encik Yazid dan Puan Linda.

“Mama! Baba! I’m back!” Jerit Yana girang. Tangan dia siap depakan. Berharap yang Puan Linda akan berlari dan memeluknya. Tapi sangkaannya meleset. Bukan mama seperti yang diharapkan, tapi..

Pang!

Yana pegang pipi kirinya. Auch, sakitnya! Yana pandang kedua orang tuanya. Mereka diam tanpa kata.

Pipi kiri yang masih terasa sakit, dia gosok. Apa ni? Adakah.. ini sebagai satu ucapan selamat pulang anakku?

“Apa ni, baba? Kenapa tampar Yana?” Soal Yana dua kali. Tak puas hati tentunya. Mana taknya, ingatkan bila sampai rumah boleh bermanja-manja dengan kedua orang tuanya. Yelah, duduk empat tahun kat negara orang tanpa kasih sayang orang tua. Tapi bila sampai rumah, ini yang dia dapat.

“Kita bincang kat dalam. Masuk!” Arahan dari Encik Yazid, diterima. Lepas pasangan itu masuk, Yana melangkah. Dibawa bersama lugagge miliknya. Lugagge itu diletakkan di hujung tangga. Kemudian dia kembali ke ruang tamu.

Baru aje dia nak duduk, beberapa keping gambar terbang melayang dihadapannya. Yana terpinga-pinga. Apa ni? Kejutan untuk dia ke? Tapi.. kenapa ada gambar? Kenapa tak buat macam birthday party tu? Siap ada belon..

“Apa semua tu?” Keras dan dingin suara Encik Yazid menyapa telinganya.

Yana mengutip gambar-gambar dilantai. Terbeliak matanya bila nampak semua gambar ditangannya. Madefaker.. terus dia pandang Encik Yazid.

“Baba pasang spy?” Tanya Yana.

Tak lain dan tak bukan, mesti baba pasang spy masa dia kat oversea. Kalau tak, tak adanya baba dan mamanya dapat tahu kegiatan hujung minggunya bila kat sana.

Nampak Encik Yazid senyum sinis. “Jadi betullah semua gambar-gambar tu?” Tangan, dia silangkan ke dada.

Yana geleng kepala. No! Tak! Baba dengan mama tak boleh tahu. Mereka tak boleh tahu kegiatan anak mereka yang liar ni kat negara orang.

“Baba lebih percayakan gambar tu dari anak baba sendiri?” Tepat anak mata Yana dan babanya bersatu. Tak lama, sebab lepastu, Yana pandang mamanya. Puan Linda hanya sekadar menjadi pemerhati. Tak nak masuk campur urusan anak dengan suaminya.

“Kalau baba cakap, ya?”

Yana senyum. Tak sangka, baba percayakan orang lain. “Baba.. zaman sekarang teknologi makin canggih. Baba mesti tahu persis perangai anak baba, kan? Baba dengan mama yang ajar Yana agama. Takkan Yana nak buat benda terkutuk tu? Yana tahu halal haram, ba, ma. Tak mungkin Yana yang buat.”

“Mungkin gambar tu orang expose. Kita tak tahu. Sekarang ni ba, makin ramai orang buat jahat. Dan makin sikit orang buat amal kebaikan. Then, terpulang pada baba samada nak percayakan anak baba sendiri, ataupun gambar tu.” Sambung Yana lagi.

Ekpresi wajahnya cuba dikawal. Dia tak boleh biarkan mama dengan baba tahu yang dia tengah menipu mereka. Orang jahat mana yang sanggup bongkarkan sendiri amal jahat dia?

Terdengar Encik Yazid mengeluh. Dia buntu samada nak percayakan cakap anaknya, ataupun gambar yang dihantar mata-matanya. Memang dia pasang spy untuk mengawal setiap tindak tanduk anaknya di negara orang. Tapi..

Wajah anak dan isterinya dia pandang silih berganti.

“Masuk bilik, sayang. Rehatkan diri. Nanti mama panggil, kita turun makan sama-sama.” Lembut arahan dari Puan Linda. Yana mengangguk.

Nak peluk mama, tapi.. huh. Nanti malam sikitlah. Sekarang dia nak berehat sekejap. Perjalanan yang terlalu jauh dia perlu tempuh untuk hari ni. Dari Kanada dia perlu terbang ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur. Dan dari KLIA dia terus ambil penerbangan ke Senai. Kalaulah ada penerbangan dari KLIA terus ke rumahnya, mesti dia ambil penerbangan yang tu.


PINTU bilik dia tutup. Lugagge disandar kat tepi dinding. Jacket yang menutupi tubuhnya langsung dibuka dan diletakkan di atas lugagge tadi. Katil dihampiri dan terus merebahkan tubuh di atas katil empuk yang sekian lama dia tinggalkan.

Bantal peluk dia tarik dan dipeluk. Tersenyum dia pandang bantal peluk tu. “Hey dear.. miss me?” Soalnya.

Serius, kalau orang yang kenal dia mesti tahu yang dia hanya akan tidur kalau ada bantal peluk disisi. Kalau tak, memang sampai mata lebam sekalipun dia takkan tidur. Sebab tu, mama dengan papa hadiahkan bantal peluk ni masa dia di zaman sekolah dulu.

Pintu diketuk dari luar dan dibuka. Hariez terus duduk diatas katil. Pandang seorang lelaki yang baru menapak masuk ke biliknya bersama sengihan.

“Yang kau duk sengih-sengih ni kenapa?” Tanya Hariez.

“Bro! Rindu giler kat kau.” Terus tubuh abangnya dipeluk.

“Dah, dah! Rimas aku.” Tubuh si adik dia tolak lembut. Hazrul betulkan duduk dihadapan abangnya. Bibirnya dicebik lepas dengar apa yang abangnya cakapkan.

“Eleh. Perempuan keliling pinggang peluk kau, kau tak rimas pulak. Aku adik kau, kau rimas. Ish!”

Hariez gelak. “Itu lain, weh. Hot stuff. Siapa tak nak?” Keningnya beberapa kali dijungkitkan.

Hazrul geleng kepala. Apa punya abang daa.. patutnya jadi abang ajar adik dia benda yang elok. Ni tak, asal balik dari oversea aje benda yang tak elok dia ajar aku. Teruk betullah.

“Bagi tahu mama karang. Tak cukup tanah kau merangkak!”

I’ll kill you for sure, kalau kau kasi tahu mama dengan papa.” Matanya dibulatkan. Nak beritahu pada Hazrul yang dia betul-betul memaknakan katanya.

“Kisah pulak!” Dia jelir lidah. “Hah, souvenir untuk aku mana?” Terus Hazrul tanya pada tujuan asal dia masuk bilik abangnya.

Kecil besar kecil besar aje Hariez pandang adik lelakinya. Mereka dua beradik. Kedua-duanya lelaki. Dan disebabkan jarak umur mereka yang hanya setahun tu, buatkan hubungan beradik mereka rapat.

“Ingatkan masuk bilik aku tadi nak dodoikan aku tidur. Penat ni kot. Aleh-aleh mintak souvenir?” Aku ketuk, mati jugak karang. Tak ada sifat prihatin kat abang langsung.

Hazrul sekadar sengih.

“Malam karang aku bagilah. Sekarang, chaw! Aku nak tidur.” Tubuhnya direbahkan kembali. Baru sekarang dia rasa badannya letih.

Hazrul angguk. Dia kenal abangnya. Sekali dia janji, lelaki itu takkan mungkiri. Abangnya selalu ontime dalam menepati janjinya. Dan sifat itulah yang buatkan dia suka.

Hazrul pantas bangkit. Nak keluar dari bilik. Tapi baru beberapa langkah, dia pusing ke belakang balik. “Kau pakai waze ke balik sini?”

Hariez yang tengah baring, mengiring pandang adiknya. Keningnya dijungkitkan. Tak faham.

“Iye lah.. empat tahun kat sana sampai tak balik-balik rumah. Mesti kau pakai waze kan tadi sebab kau lupa jalan balik rumah. Nasib baiklah kau tahu lagi alamat rumah ni.”

Hazrul terus berlari keluar bila nampak abangnya layangkan satu bantal tepat padanya. Dia ketawa kuat diluar bilik. Nasib baiklah tak kena.


SEBAL betul hati Yana sekarang ni. Beberapa keping gambar ditangannya dia pandang buat kesekian kalinya. Tadi tak puas nak tengok sebab mata mama dengan baba yang asyik pandangnya. Sekarang, meh kita teliti bebetul gambar ni.

Gambar pertama.. gambar dia dengan seorang lelaki yang tengah berjalan sambil berpegangan tangan.

Gambar kedua.. gambar dia dengan seorang lelaki yang sama tengah bercumbuan di sebuah kelab malam.

Gambar ketiga pula, juga dengan lelaki yang sama.. mereka berjalan sambil melakukan pelbagai aksi yang hanya layak dilakukan pasangan suami isteri.

Dan juga beberapa lagi gambar, adegan Yana dengan Ismeit! Lelaki tu, Ismeit. Lelaki yang dia kenal sewaktu tempoh menuntut ilmu di Kanada selama empat tahun.

Tapi yang dia musykil, kenapa dia tak perasan langsung yang ada orang ekori dia sepanjang dia kat sana? Ah! Mungkin dia tengah gembira masa buat benda terkutuk tu dengan Ismeit, mana dia nak perasan.

Lantas gambar itu dia koyakkan dan dibuang dalam tong sampah. Memang selayaknya tong sampahlah tempat gambar-gambar tu patut ada. Nak letak dalam frame? Sorry, tak ada orang nak pandang kot aku rasa!


Dan.. tanpa buang masa, tuala dia capai. Dan terus masuk bilik air. Panas pulak pakai baju kurung ni! Urgh..

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai