Pages

Search This Blog

1 Dec 2014

Sweet Tak Cinta Kita? (Prolog)



Badannya mengiring ke kiri. Tapi tak jadi apabila ada tangan yang menarik supaya tetap statik mengiring ke kanan. Penarikan yang drastik itu buatkan tangan kirinya memeluk seseorang yang terbaring sama disebelah. Dengan mata yang masih lagi terpejam, pelukan itu dieratkan. Kepalanya diletakkan cantik di dada bidang lelaki itu.

Terasa selimut ditarik. Duduk letak selimut itu dibetulkan untuk menjalankan tugasnya, menutupi sebahagian tubuh tuannya supaya si tuan tidak kesejukan.

Keadaan itu berlarutan sehinggalah bunyi kuat datang dari telefon bimbit menganggu ketenteraman kedua pasangan yang enak diulit mimpi indah. Tapi deringan telefon itu dibiarkan kedua-duanya sehingga deringan itu mati dengan sendirinya.

Tiga saat kemudian, nada dering telefon bimbit itu berbunyi lagi. Mendegus si perempuan apabila tidurnya diganggu. Pantas tangan kirinya mengagau ke meja tepi katil. Telefon yang bergetar itu dia ambil dan diletakkan ke telinga kiri.

Hmm.. what up?” Terus dia menyoal tanpa melihat ke skrin pemanggil.

“Luqyana Danella!” Jeritan lantang yang membingitkan telinganya membuatkan Yana terus duduk tegak sembilan puluh darjah. Terkejut. Macam baru lepas dengar gorilla mengamuk!

Dia pandang skrin telefon. Membulat terus mata bila terpapar nama Mama di skrin itu. Alamak! Dia terus menggigit bibir bawahnya. Tengkuknya tiba-tiba rasa seram sejuk.

Dia tersengih. “Sorry, ma. Tak perasan. Ingatkan siapalah telefon Yana tadi.” Suaranya cuba dimanjakan meskipun matanya menyuruhnya untuk terlelap. Sungguh, dia mengantuk sangat sekarang ni. Dia jeling ke sebelahnya. Kecil matanya bila tengok lelaki itu bahagia tidur. Tiba-tiba muncul perasaan cemburu sebab biarkan lelaki tu tidur terus-terusan.

“Kamu ni baru bangkit ke?” Suara itu menjegah telinganya lagi.

“Ehh.. mana ada, ma. Yana tengah jogging ni.” Lidah dijelirkan. Itulah perbuatannya bila dia menipu seseorang. Asal menipu aje, mesti dia akan jelirkan lidah. Sampaikan lelaki kat sebelah dia ni pun boleh tahu masa bila yang dia jujur.

“Hariez dengan kamu ke?”

“Err,, a’ah. Kenapa ma?”

“Kamu berdua pergi jogging kat mana? Naik apa?” Pertanyaan si anak tidak dijawab, tapi pertanyaan baru dia soalkan.

“Kat Setia Tropika. Naik kereta Hariez.” Mama tanya banyak soalan ni ada apa sebenarnya? Buatkan hati aku tak tenteram ajelah sekarang ni.

“Ohh.. tapi kenapa dua-dua kereta ada kat porch rumah kamu?”

Membulat mana Yana. Mana mama tahu? Mama takkan tahu melainkan.. pantas dia bangkit terjun dari katil. Langsir bilik dia selak sikit. Pandang ke pagar rumah. Meremang bulu roma dia rasa saat ni bila nampak mama tengah melambaikan tangan padanya. Ishh mama ni.. macam tahu-tahu aje yang aku tengah mengintai dia dari sini.

“Buka pintu ni.. mama nak masuk!” Suruh wanita itu pada anaknya.

“Hah kejap.” Talian dia tamatkan. Satu keychain di atas meja yang terisi butang alat kawalan jauh pintu pagar itu dia tekan. Bagi membolehkan mama bersama konconya iaitu baba, masuk dalam rumah.

Katil dia hampiri. Dia duduk disisi lelaki yang tengah sedap terbaring disitu. Bahu lelaki itu dia goyangkan beberapa kali.

Sebal hatinya bila goyangannya tidak mendapat sahutan dari lelaki itu. Dia tak ada idea lain selain menggeletek perut lelaki itu yang terdedah. Pakai baju macam tak pakai baju. Perut terdedah. Baju tersingkap. Laki siapalah ni?

Terdengar lelaki itu ketawa sambil menepis tangan Yana dari menggeleteknya. “Baik you bangun sekarang.” Suruh Yana. Suaranya dikeraskan.

“Okeh okeh, I bangun. But.. stop it.” Pinta lelaki itu bersama tawanya. Yana berhenti. Dia pandang lelaki itu yang tengah menggosok kedua matanya.

What wrong, baby?” Lelaki itu cuba menangkap pinggang ramping isterinya tapi pantas Yana menampar tangan itu. Biasa dia.. suka sangat merayapnya.

“Mama ada kat bawah.” Beritahu Yana senafas. Keningnya dijungkitkan. Dia pandang lelaki itu. Nak tahu apa reaksi.

Serious? You kidding?

Perlahan Yana mengeluh. “Up to you wanna believe it or not. Just don’t care. I turun dulu.” Susah betul dapat suami yang susah nak percaya cakap orang. Cakap isteri dia yang cantik ni pun kadang-kadang dia tak percaya. Sakit hati? Ofcourse lah!

Saat tombol pintu dia nak pulas, terasa ada tangan yang memeluk pinggangnya dari belakang. Yana berhenti dari melangkah. Dia menoleh.

“Tunggulah. I pun nak jumpa jugak dengan mak mertua I yang gergous tu.” Hariez tergelak kecil.

Like mother like daughter lahkan.” Ujar Yana bersama senyuman menggodanya. Tangan kirinya memeluk pinggang Hariez. Mereka sama-sama melangkah menuruni anak tangga.

Sampai kat ruang tamu, masing-masing telan air liur bila nampak Puan Linda yang keluar dari ruang dapur bersama dulang yang berisi dua gelas. Siap dengan biskut yang Yana simpan dalam almari lagi dia rembat buat santapan laki bini.

Nasib baiklah mama dengan baba aku. Kalau tak, dah lama aku halau keluar rumah sebab pakai main ambik aje barang yang aku simpan kalau aku didatangi penyakit malas nak masak!

“Hai pengantin baru.. baru bangun ye? Sedap tidur? Mimpi indah tak malam tadi?” Sinis nada itu kedengaran keluar dari bibir Puan Linda.

Hariez terus bersalaman dengan Encik Yazid dan Puan Linda yang baru meletakkan dulang di atas meja hadapan suaminya. Sementara Yana sudah menunduk. Auch.. mama sindir!

Akhirnya.. Yana hanya tayang sengih sebelum labuhkan duduk kat sisi Encik Yazid. Semenjak dah berkahwin dengan Hariez lebih kurang sembilan bulan yang lalu, kemanjaannya dah beralih arah pulak. Kesian baba kena kongsi kasih dengan Hariez!

“Babaa..! Miss me?” Tanya Yana sambil pagut bahu Encik Yazid. Pipi kiri ayahnya dicium. Rindu..

“Nop!”

Membuntang mata Yana lepas dengar jawapan babanya. “Baba tak rindu Yana? Sikit pun?” Suaranya dah berubah nada.

“Hmm tak. Baba rindu orang tu aje.” Sambil jeling Puan Linda yang duduk di sofa. Tersenyum Puan Linda lepas dengar.

“Sampai hati baba. Yana rindu baba from the moon and the back tau tak.” Tangan dah disilangkan ke dada. Bibirnya muncung. Tak pernah lagi dia dengar yang baba tak rindu dia. Inilah kali petama.

Puan Linda menghulurkan cawan yang berisi air teh panas pada suaminya. Selama nak tunggu anak dan menantunya turun ke bawah, sempat lagi dia siapkan makanan untuk suami. Walaupun dia tahu, sepatutnya anaknya yang patut melayan mereka. Ini dah macam mereka masuk rumah sendiri pulak. Semua makanan kena hidang sendiri.

“Ni kamu berdua dah mandi ke belum?” Tanya Puan Linda. Dia jeling anak perempuannya yang hanya bersinglet nipis berwarna merah jambu bersama cardigan labuh melepasi punggungnya. Rambut yang panjang mengurai dia sanggulkan menampakkan leher jinjangnya. Cantik! Walaupun dia tahu, anaknya tu belum mandi lagi.

Hariez dan Yana saling berpandangan sebelum tersengih pandang Puan Linda. Puan Linda yang memandang menggeleng. Kan dah cakap tadi.

Ni kalau tetamu datang, dapat tahu yang mereka tak mandi lagi, mahu diketawakan sepuluh keturunan. Tapi dengan wajah dan pakaian anak menantunya yang moden ni, tak nampak sangat yang mereka ni sebenarnya tak mandi lagi.

“Balik pukul berapa malam tadi?” Soalan maut itu menjerat leher Hariez dan Yana.

Kenapa soalan maut itu menjerat? Dan kenapa dianggap soalan maut? Sebab..

“Empat pagi.” Jawapan dari Hariez buatkan air teh yang dihirup Encik Yazid tersembur. Yana yang paling dekat dengan tisu, pantas mencapai dan mengelap mulut babanya.

Itulah sebabnya kenapa soalan tu dianggap soalan maut.

Encik Yazid pandang anak menantunya. Tak berkelip dan yang pasti, dengan pandangan yang tajam. “Pukul empat pagi? Ni dah sah-sah tak solat Subuh kan pagi tadi?” Kuat dan nyaring suara itu memecah keheningan ruang tamu tu.

Baik Hariez mahupun Yana hanya menunduk. Tak berani nak balas pandangan tajam Encik Yazid.

“Apa nak jadilah dengan kamu berdua ni? Bila nak berubah? Ingatkan bila dah disatukan, perangai buruk tu boleh kikis, tapi baba silap telahan rupanya. Makin teruk kamu berdua ni.” Bebel Encik Yazid.

“Takkan nanti dah ada anak sendiri pun masih buat kerja gila tu?” Suara itu melengking lagi.

Yana mengeluh perlahan. Baru aje sebelum masuk tidur dia setkan dalam otak, yang pagi ni bangun nak senyum. Jadikan hari ni lebih baik dari semalam. Tapi.. macam mana nak jadikan hari ni lebih baik dari semalam kalau pagi-pagi lagi dah kena tarbiah dengan baba?

“Nanti dah ada anak, kami berhentilah. Sekarang bagilah kita orang enjoy dulu.” Gumam Yana perlahan.

“Apa dia? Dah ada anak baru nak berhenti? Ehh, mati tu kan, tak tunggu kita ada anak baru kita nak mati tau.”

“Ya, baba.. baba doakan aje semoga Yana dengan Hariez dibuka pintu taufik dan hidayah untuk kembali ke jalan yang benar.”

Encik Yazid menggeleng melihat perangai anaknya, “Baba kecewa dengan kamu berdua.” Dia pandang Puan Linda, “Jom kita balik. Panas aje hati ni kalau makin lama duduk dekat sini.”

Hariez pandang Yana.

Yana pandang Hariez.

Mereka sama-sama mengeluh selepas menghantar kepulangan Encik Yazid dan Puan Linda. Yana mendekati sofa tapi tangannya ditarik Hariez buatkan dia berpusing menghadap lelaki tu.

“Kenapa?” Tanyanya malas.

“Pergi mana?”

“Tidur. Ngantuk tak hilang lagi ni.”

Hariez yang nampak langkah isterinya semakin menuju ke tangga pantas mendekati. Tubuh kecil itu dia kendong dan bawa masuk bilik. Tubuh Yana yang sudah terlelap dia letak lembut atas katil. Cardigan yang menyelubungi tubuh isterinya, dia buka perlahan-lahan.

Tubuh yang hanya bersinglet merah jambu itu direnungnya. Tiba-tiba dia rasa macam ada satu aura suruh dia goda isterinya pagi ni. Lantas, tangannya menari-nari lembut disegenap tubuh itu.

Yana yang merasakan ada sesuatu bermain di perutnya terus menepis. Dia mengantuk sekarang ni. Malas tau ea nak buka mata. Tapi matanya automatik terbuka dengan sendirinya bila rasa ada satu benda lembut menindih bibirnya.

Bila muka mata, dia nampak mata Hariez menikam matanya dengan pandangan yang romantik. Ah! Lelaki ni.. suka sangat mengacau tidur aku. Dalam keadaan mengantuk itu, Yana terus melayan suaminya.

Lepas dah layan pak cik ni baru boleh tidur puas-puaslah nampaknya. Gumam Yana dalam hati. Tapi dia kisah pulak, sebab dia pun turut merasa kegembiraan ini.


p/s: disebabkan hari ni aku baik hati.. aku post lagi e-novel aku yg terbaru.. happy reading weh.. ;)

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai