Pages

Search This Blog

11 Jan 2015

Suamiku Ramai Crush [Part 14]



Damia buka mata perlahan-lahan. Silauan yang menusuk matanya buatkan dia kembali mengerdipkan mata. “Kat mana ni?” Gumamnya sendiri. Perlahan.

“Mia.. kau dah sedar?”

Suara tu.. Damia menoleh. Berharap suara tu milik Iskandar. Tapi dia silap. Bukannya Iskandar disebelahnya, tapi.. Said Adam? Dia.. Dia buat apa kat sini? Kepalanya yang tiba-tiba rasa berdenyut, dia urut perlahan.

“Kau.. Buat apa kat sini?” Damia meliar pandang sekeliling. Semuanya serba putih. Baju yang dia pakai ni, warna merah jambu. Dia kat mana ni?

“Aku.. Aku yang bawa kau datang sini. Kau.. Ada kat hospital.” Beritahu Adam. Terkejut bukan kepalang dia bila nampak Damia yang sudah rebah dengan darah yang mengalir di kakinya. Bila nampak Damia dah pengsan, terus dia cempung tubuh tu dan bawa datang hospital.

“Hospital.. Aku, kenapa?”

“Kau pengsan. Tapi aku tak tahu kau kenapa sebenarnya. Sebab doktor tak boleh beritahu aku keadaan sebenar kau sebab aku orang luar.” Cerita Adam. Frust jugaklah bila doktor cakap macam tu.

Damia pejam mata sekejap. Cuba ingat balik apa yang jadi sebelum dia pengsan. Pintu yang terbuka, buatkan Damia kembali buka mata. Masuk Iskandar dengan Arissa kat sebelahnya.

Sebal lagi hati Damia nampak Arissa yang menggedik dengan suami dia. Makin sakit hati dia sekali lagi. Bagai dicincang.

“Ah, dah bangun dah? Indah tak mimpi realiti kau?” Sinis suara Iskandar menyoal. Damia diam.

Kenapa Iskandar berubah secepat ni? Mana Iskandar yang dulu? Mana dia menghilang? Ahh! Manusia berubah seiring dengan masa. Dia selalu berdoa, yang Iskandar takkan berubah. Tapi dia silap, Iskandar berubah sembilan puluh darjah sekarang ni.

“Baguslah kau tak apa-apa.” Berbunga jap hati Damia bila dengar Iskandar cakap macam tu. Atleast dia tau, Iskandar masih ambil berat pasal dia.

“Ni..” Sehelai kertas warna putih disuakan pada Damia. Juga bersama sebatang pen warna biru.

“A.. Apa ni?”

“Tolong sign jap.”

Damia capai kertas tu. Dia baca. Sentap hati dia lepas baca. W.. What?! Poligami? Iskandar, betul nak kahwin dengan Arissa? Dan dia.. Akan dapat madu? Oh.. Ohh.. Mengalir lagi air mata dia.

“Tak boleh ke kau jangan buat dia menangis, Is?” Suara Adam bertanya.

Nampak Iskandar senyum sinis. “Tak! Sampai dia sign surat tu.” Tegas Iskandar. Matanya menikam mata Adam.

“Kalau saya tak nak sign?” Berani Damia tanya. Dia tak nak, Adam dengan Iskandar pula yang bergaduh selepas ni. Biarlah dia orang kekal berkawan sampai bila-bila.

Wajah Iskandar tukar bengis. “Berani buatlah.” Kain yang menutup kepala Damia, Iskandar genggam. Kuat. Mendesah Damia. Sakit.

“Lepaslah..” Pinta Damia lemah. Dia silap. Ingatkan bila cabar Iskandar, lelaki tu akan berubah fikiran. Tapi.. lain yang jadi. Betul telahan Damia.. Iskandar yang sekarang, bukan lagi Iskandar yang dulu.

“Dah lah, Is.”

“Kau apahal back up dia?”

“Is! Kenapa dengan kau hah sekarang ni? Kau dah lain, tau tak?” Tinggi.. Dan kedengaran marah suara Adam.

So what? Aku...” Iskandar pandang Damia. “Aku dengan Arissa dah terlanjur. Dan.. Aku akan berkahwin dengan dia.” Macam tak ada rasa bersalah langsung pada Damia, Iskandar bersuara. Seolah-olah macam, terlanjur tu perkara biasa bagi dirinya.

Zap! Sekali lagi. Berguguran air mata Damia. Menggigil badannya. Is.. Arissa.. Terlanjur? Lemah daya Damia. Dia tak kuat. Kalau dia berdiri, mungkin dia dah rebah sekarang.

Adam tak terkata. Dia pandang Iskandar tak percaya dan pandang Damia kemudiannya. Nampak Damia menunduk. Tapi dia tahu, disebalik tundukkan wanita itu, dia sedang menangis. Dia menggeleng. Iskandar yang selamani setia dan selalu jatuh cinta setiap kali berhadapan dengan Damia boleh terlanjur dengan Arissa? “Apa kurangnya Mia sampai kau dengan perempuan ni..” Geram.. Gigi diketap.. Dia tak tahu macam mana nak sudahkan ayatnya.

“Satu aje kurang perempuan sundal ni.”

Damia telan liur. Perempuan sundal, gelaran untuk aku? Damia raup wajah. Dia.. Kematian kata. Sungguh. Tergamaknya seorang lelaki bernama suami, berikan gelaran tu pada isteri dia sendiri.

“Dia tak boleh kasi aku anak! Dah lama.. Tiga tahun.. Tiga tahun aku tunggu. Tapi apa? Sampai sekarang.. Sampai sekarang dia langsung tak boleh kasi aku anak.”

Suara tu.. Melengking dipendengaran Mia. Anak? Damia tunduk. Bukankah lelaki ini sendiri yang bilang hanya mahu menunggu rezeki yang satu itu datang sendiri? Jadi sekarang.. Apa?

“Perempuan sundal! Dah lah mandul! Tak hingin aku.”

Pintu yang terbuka dari luar buatkan perbualan mereka terhenti. Doktor lelaki muda masuk bersama seorang jururawat disisinya. Damia lap air mata. Adam kembali labuh duduk. Sementara Iskandar dan Arissa tersenyum sinis.

“Siapa suami Puan Damia?” Soal Doktor Ziqri. Dipandang dua lelaki dihadapannya.

Iskandar diam. Dia lebih selesa berbual dengan Arissa. “Tu dia.. Suami Damia.” Adam terpanggil untuk bersuara.

Doktor Ziqri pandang Iskandar. Sebelum jatuh pada Damia. “Hmm, boleh saya berbual dengan mereka sekejap?” Pinta Doktor Ziqri pada Adam dan Arissa.

Adam mengangguk dan bangkit. Bersedia nak keluar dari wad ni. Tapi bila nampak Arissa masih berdiri disisi Iskandar dia berhenti langkah.

“Kau tak dengar apa yang Doktor ni cakap?” Sinis dia tanya.

Arissa muncung. “Sayangg..” Dia mengadu pada Iskandar. Iskandar senyum. “Sayangg.. Keluar sekejap, boleh?” Lembut bicara Iskandar.

Damia menangis dalam hati. Sepatutnya, Iskandar bersuara lembut dengannya seperti mana lelaki tu berbicara dengan Arissa. Tapi..

“Keadaan Puan Damia stabil.” Doktor Ziqri bersuara setelah memastikan Adam dan Arissa keluar.

“Tapi maafkan saya, saya tak dapat selamatkan bayi dalam kandungan Puan Damia. Puan Damia keguguran.”

Seolah-olah terhenti nafas Damia. Bayi.. Dia gugur? Kaku perbuatannya di atas katil. Air matanya jatuh lagi. Kali ni esakannya lebih kuat. Dia tak dapat nak bendung kesedihannya. Perutnya yang kempis, dia usap. Masih berharap, bayinya masih didalam.

Sementara Iskandar, kaku ditempatnya berdiri. Lututnya lemah. Nasib baik dia cepat berpaut pada dinding.

“Kalau tak ada apa-apa lagi, saya minta diri dulu.” Pamit Doktor Ziqri.

Iskandar berjalan perlahan ke sisi Damia. Tubuh yang menangis keesakan tu dia peluk. Tak sangka, dalam keadaan mereka yang bertegang urat sekarang ni.. Sebenarnya nak beritahu yang isterinya tak mandul..

Damia yang sedar tubuhnya dipeluk, mendongak. Dia terus menolak kuat tubuh tu. Dia benci lelaki tu. Benci! “Aku tak nak tengok muka kau. Keluar!” Jerit Damia.

Baby.. I’m sorry. Saya.. Saya percaya dengan Arissa cakap selama ni.” Arghh! Musibat betul. Kenapa aku boleh senang-senang percaya apa yang Arissa cakap?

“Keluar!”

Baby..

Damia tutup telinga. Tak sangka yang Iskandar boleh dengar cakap orang lain. Aku tak mandullah!

Damia pandang Adam yang baru masuk. “Bawa dia keluar!” Suruhnya pada Adam.

Baby..” Iskandar masih lagi dengan rayuannya.

Adam yang masih bingung.. Tak faham dengan apa yang berlaku hanya menurut. Dia capai tangan Iskandar. Bersedia nak angkut Iskandar keluar dengan mistress nya.

Baby.. jangan macam ni.”

“Keluarlah aku cakap. Keluar!”

“Dahlah, Is. You should leave now.

“Damia, isteri aku!”

“Ya! Aku tahu, Damia isteri kau. Better kau keluar dulu, tunggu sampai keadaan dia baik.” Pujuk Adam. “Api jangan balas api, Is. Nanti kau terbakar.” Pujuk Adam lagi.



Damia menangis kat situ.

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai