Pages

Search This Blog

14 Jan 2015

Sweet Tak Cinta Kita? [Chapter 2]



Yana gelak. Puan Linda yang pandang anaknya tersenyum. Dah lama dia tak dengar suara anak perempuannya gelak macam ni. Terubat sikit rindunya pada si dara. Empat tahun.. gadis itu menyambung pelajarannya di Kanada. Dan selama empat tahun tu jugaklah, tak ada satu hari pun yang anaknya menampakkan wajahnya. Tak balik-balik sini langsung. Sampaikan, nak raya pun dia tak balik. Sudahnya, hanya mereka berdua ajelah suami isteri beraya bersama-sama. Cuma Yana seorang aje anak mereka.

            Bahunya yang disentuh buatkan Puan Linda mendongak. Wajah suaminya dia pandang. Tiada langsung riak ceria di wajah suaminya. Dia tahu, suaminya kecewa. Ibu bapa mana yang tak kecewa, yang tak sakit hati bila dapat tahu anak yang dihantar mereka ke luar negara untuk belajar buat benda yang tak elok disisi Islam.

            Rasa macam nak hempuk aje.

            “Sudahlah, bang. Kita kena percaya anak kita sendiri.” Puan Linda lebih memilih untuk mempercayai kata-kata anak mereka. Anaknya dari kecil sudah diajar supaya jangan berkata bohong. Takkanlah anaknya tega membohongi orang tuanya?

            “Tapi abang masih lagi tak percayalah. Abang kenal Midun tu macam mana. Dia tak berani nak menipu abang.”

            “Abang.. semua manusia dalam bumi ni berubah. Takkan ada satu orang pun tak berubah.”

            Anak mata isterinya ditikam. “Macam mana kalau Yana bohong kita?”

            Puan Linda pegang jemari suaminya. Memberikan sedikit ketengan buat lelaki itu yang tengah gundah hatinya saat ini. “Kita beri dia peluang kedua. Semua manusia berhak dapat peluang kedua.” Lembut kata-kata itu.

            “Kalau dia tak guna jugak peluang kedua tu dengan sebaik mungkin?” Tanya Encik Yazid lagi. Hatinya berbelah bahagia sekarang ni. Samada nak percaya kata anaknya ataupun tidak. Tapi separuh hatinya mengarahkannya untuk percaya, tapi separuh lagi.. huh. Entahlah.

            “Kita kahwinkan dia..”

            Encik Yazid pandang isterinya. Tak percaya dengan apa yang diberitahu isterinya. Kahwinkan anak mereka? Berkerut dahinya saat ni.

            “Mungkin lepas kahwin, dia boleh berubah.” Sambung Puan Linda.

            “Mama..” Panggilan dari Yana buatkan Puan Linda menoleh. Anak daranya tengah pandangnya sambil tersenyum.

            “Ada apa sayang?”

            “Mama rajin tak?” Manja sekali nada suara yang keluar dari mulut Yana. Tersenyum Puan Linda bila nampak sifat kemanjaan anaknya dari dulu. Tak pernah berubah sampai sekarang.

            “Kalau mama rajin, kenapa?”

            “Dodoikan Yana boleh? Yana mengantuklah.” Tangannya menggosok mata. Badannya diliuk lentokkan pada sofa.

            Puan Linda bangkit. Bersedia nak dodoikan anak perempuannya. “Nak tidur kat sini ke, dalam bilik?”

            Yana tersenyum. Televisyen dia matikan dan pantas bangkit. Dia memeluk mamanya dan melangkah panjat anak tangga. Dah lama Yana tak tidur sambil didodoikan mamanya. Sungguh, dia rindu belaian mamanya.

            Mama yang penyayang. Mama yang baik hati. Mama yang cantik. Mama yang pandai. Mama yang.. semuanyalah. Dia rasa bersyukur gegiler sebab dikurniakan seorang mama seperti Puan Linda.



HARIEZ buka pintu almarinya. Satu baju t-shirt berwarna hitam polos dia ambil dan sarungkan pada tubuh. Kunci kereta dan telefon bimbit dia capai. Buka pintu bilik dan terus melangkah keluar.

            Tag heuer dikilas sekejap. Sebelas lima sembilan minit malam. Dia dah janji dengan kawannya nak keluar sama-sama sekejap lagi. Mana? Club lah. Dah lama dia tak rasa itik fresh from Malaysia.

            “Pergi mana?” Suara Puan Qamariah dari pintu bilik kedengaran. Hariez toleh ke belakang.

            “Keluar sekejap. Kamal telefon tadi minta tolong.” Bohongnya. Nak hidup, mesti pandai bohong. Dan yang pasti, ini bukan kali pertama dia berbohong dengan mamanya.

            “Balik pukul berapa?”

            Hariez angkat bahu. “Tak tahu lagi. Habis tolong Kamal, Riez baliklah.”

            Puan Qamariah masuk kembali dalam bilik. Hariez pula teruskan langkahnya. Bibir tersenyum manis. Malam ni, dia boleh bohong mama dia. Malam-malam esok?

            Dia tak sabar nak balik pent housenya. Kat sana, dia bebas buat apa aje. Tak ada yang halang. Itu yang dia suka. Tapi.. takkan nak balik esok? Mama dengan papa baru jumpa dia lepas empat tahun.

            Tak apa, Riez. Sabar tu kan separuh dari iman. Tak lari itik-itik fresh dikejar. Tersenyum lagi dia disitu.



SEMENJAK tadi matanya meliar ke segenap kelab malam yang terkenal tu. Air coke ditangan dia teguk sikit. Dihadapannya penuh dengan manusia. Berpasang-pasangan. Menari macam tak ada esok. Tapi dia peduli apa, dia pun suka jugak melihat pemandangan indah macam ni.

            Hariez menoleh bila ada seseorang sentuh bahu dia. Bila dia tengok, ada seorang perempuan, berambut panjang, tinggi takat telinga dia. Bila Hariez tengok kaki perempuan tu, tak ada heels. Perempuan ni memang keturunan dia tinggi-tinggi belaka ke?

            Dia pantas bangkit. Tersenyum pada perempuan dihadapannya. Baju singkat parat peha. Aumm.. memikat selera aku nampaknya. Terus dia ngap perempuan tu. Nampak muka terkejut tapi senyuman mulai terukir kemudiannya.

            “Hey.. what’s your name?” Tanya Hariez terlebih dahulu. Rambut perempuan dihadapannya dielus lembut.

            “Cutties.”

            Hariez kerut kening. Cutties? Dia senyum manis. “Cutties just like you, honey.” Bisiknya lembut di telinga Cutties.

            Terdengar Cutties ketawa manja. Sukalah tu aku puji dia. Semua perempuan suka bila dipuji. Walaupun luaran nampak kasar, dalaman dia.. lembut macam puding strawberi!

            Cutties terus menarik Hariez ke bahagian tengah kelab. Kat situ mereka menari semahunya. Like no tomorrow. Sama-sama suka. Sama-sama bahagia. Tak ada satu apa pun yang menghalang mereka dari berhenti menari.

            Hariez berpusing disitu. Tipikal orang menari apabila menari bukan dengan seorang, tapi dua orang dalam satu masa. Dan bila Hariez nak pusing menghadap Cutties balik, tariannya terus mati. Dia kembali ke meja yang ditinggalkannya tadi dan terus duduk kat situ.

            “Kau ni.. spoil mood aku ajelah nak happy.” Dia jeling Kamal kat sebelah.

            Kamal ketawa. Dia labuhkan duduk kat hadapan kawannya. Dah lama tak jumpa mamat playboy himalaya ni. Kali terakhir masa malam lelaki ni nak gerak ke England. Lebih kurang empat tahun yang lepas. Dan dalam masa empat tahun tu, tak ada sekalipun mereka bersua muka.

            “Long time no see, bro.” Izdihar yang baru sampai bersama dua gelas coke ditangan menyapa. Satu gelas diserahkan pada Kamal.

            Keduanya tak sangka yang malam ni mereka akan berjumpa kembali dengan kembar tak seiras mereka. Patutlah bukan main berkobar-kobar semangat mereka nak datang sini petang tadi.

            Hariez terus senyum. Kedua kawan dihadapannya dipeluk buat seketika. Perlakuan tipikal apabila dah lama tak jumpa.

            “Bila kau balik sini?” Tanya Izdihar. Lelaki ni tak beritahu pun yang dia nak balik. Kalau tak, boleh aku usung red carpet buat dia jalan keluar dari aeroplane!

            “Pagi tadi aku sampai. And.. I’m back ofcourse for good.” Keningnya dimain-mainkan. Nak kasi tahu, apa yang dia beritahu ini benar belaka.

            Bersorak Kamal dan Izdihar. Siap buat hye-five lagi. Sukalah tu kembar tak seiras dia orang boleh join event mereka lepas ni.

            “Disebabkan kawan baik kita ni balik sini for good, malam ni aku belanja kau orang berdua. Sampai subuh kita kat sini.” Girang Kamal. Gelas berisi air coke dia angkat separa bahu. Hariez dan Izdihar juga melakukan perkara yang sama. Tiga gelas tu berlaga dan mereka menyisip coke sampai habis.

            Hariez pandang kawan dia. Sampai subuh aku kena stay dengan dua budak bertuah ni? Siapa tak suka? Orang belanja weh. Tapi, mama macam mana? Sebab dia duduk rumah keluarga dia, bukan penthouse nya.

            Ahh! Pedulilah apa mama nak kata. Dia punya alasan sendiri kalau mama hentam dia balik lambat.

2 comments:

Pendapat anda sangat saya hargai