Pages

Search This Blog

15 Apr 2015

Suamiku Ramai Crush [Part 33]




DAMIA pandang Along dengan Diyana dihadapannya. Hari ni.. Dia nekad. Sebab perempuan tulah dia jadi nekad sebegini. Sampai sanggup dia ponteng kelas yang paling penting dalam pembelajarannya.

            “I’ve found her.” Beritahu Damia. Dia mengeluh sekejap.

            “Siapa?” Tanya Darwish. Disebabkan adiknya ni cakap ada benda penting nak beritahu, dia sanggup ambil emergecy leave weh. Siapa tak sayang adik? Pagi-pagi buta tadi, dia dapat mesej dari Damia.. Dalam mesej tu Damia suruh dia ambil Diyana kat rumah. Lepastu ambil Damia kat universiti. Katanya ada benda mustahak. Hal hidup dengan mati. Dan disebabkan perasaannya tak tenanglah dia sanggup ambil EL.

            “Perempuan yang punca Angah mati.”

            Zapp! Serentak Darwish dengan Diyana berpandangan. Terkejut semestinya.

            “Serius ni, Lang? Kat mana?” Elok-elok badan Diyana yang sandar kat kerusi terus menegak pandang Alangnya.

            “Dia.. Kakak sedara Is. Alang baru jumpa dia semalam. Dia.. Ada kat rumah keluarga Is.” Beritahu Damia. Lemah aje suaranya.

            “Ohmaigadd.. Abang Is tahu tak?”

            Damia geleng. “Dia tak tahu. Dan Alang kalau boleh tak nak dia tahu.”

            “Then, Mia buat apa jek kat dia?” Tanya Darwish. Terkejut masih tak hilang lagi. Setelah hampir lima tahun perempuan tu menghilangkan diri. Sekarang baru dia muncul balik. Dan paling tak menyangka, kakak saudara adik ipar dia pula tu.

            Damia menggeleng lemah. “Dia rapat dengan Is.” Beritahu Damia tanpa dipinta.

            “Malam tadi..” Damia pandang Darwish. “Dia minta maaf pada Mia atas apa yang dia dah buat sebelum ni.” Sambung Damia lagi.

            “Huh giler! Dah jadi punca Angah mati, sesenang dia aje minta maaf.” Diyana dah berang. Mana boleh minta maaf dengan macam tu aje. Ingat lepas dah minta maaf tu, abang kedua dia boleh hidup baliklah? Gitu?

            Darwish menggeleng. Faham dah dengan perangai adik-adik dia.. Lepas arwah adik pertamanya meninggal, dia jadi seorang yang lebih sabar dari sebelum ni. Sebab dia anak sulung. Kalau dia sendiri tak sabar, macam mana dia nak pandu adik-adik dia? Faham-faham ajelah emosi orang perempuan ni macam mana.

            “Mia balas apa?”

            Damia pandang kosong gelas dihadapannya. “Mia akan maafkan dia, kalau maaf dia tu boleh hidupkan balik arwah Angah.” Tanpa nada, Damia bersuara.

            “Sekarang macam ni.. Kita dah tau kat mana si Najwa tu ada. Tak kisahlah sampai hujung dunia pun dia jelajah, mesti rumah mak ayah dia juga yang dia cari nanti.” Darwish satukan tangan dia. Rumit juga masalah ni. Dan dia faham perasaan Damia. Orang yang paling dia benci sekarang ni berkawan rapat dengan suami dia. Bukan tu aje, perempuan tu juga kakak sepupu suami dia. Jadi andai kata mereka bertindak, hayat Damia hanya ada di hujung tanduk aje.

            “Maksud Along?” Tanya Diyana. Otaknya memang tak boleh nak cerna maksud tersurat dan tersirat ni.

            “Apa kata kalau..” Darwish pandang seorang demi seorang adik-adiknya. “Kita maafkan aje dia.”

            “Huh! No! Forever no!” Diyana orang pertama yang bangkang. Dia memang tak setuju kalau pesalah macam perempuan nama Najwa tu dimaafkan macam tu aje. Bagi dia hutang nyawa dibalas nyawalah.

            “Yana! Tolong fikirkan Alang sekali. Jangan pentingkan diri sendiri.” Suara Darwish dah meninggi. Tapi dia masih mampu kawal. Meskipun mereka duduk di meja yang agak tersorok dari meja-meja yang lain, dia masih juga perlu jaga tatacaranya. Tak gentlelah abang marah adik, kan?

            Diyana pandang Damia. “Alang sayang Angah, atau Alang sayang abang Is?”

            Serentak Damia dan Darwish toleh pada Diyana. Masing-masing kerutkan dahi. Soalan apa yang adik mereka cuba tanya ni?

            Damia tersentap. Aku sayang Angah atau aku sayang Is? Ahh! Tak tanya pun orang lain tahu. “Mestilah Alang sayang dua-dua.” Angah adalah abang dia. Darah daging dia. Darah yang mengalir dalam badan Angah, turut mengalir sama dalam badan dia. Sementara Is.. Dia suami aku. Berganda-ganda sayang aku pada dia, melebihi sayang aku pada orang yang bukan suami aku. Itu yang pasti.

            “Kita mesti buat pilihan dalam hidup, Alang.” Ayat tu buatkan Damia pandang Diyana tajam. “Apa maksud kau sebenarnya?”

            “Kalau Alang sayangkan abang Is, alang maafkan Najwa. Tapi Yana tau, deep down manusia mana ajelah yang nak maafkan kesalahan orang yang dah buat orang yang dia sayang mati, kan?” Diyana senyum sinis. “Tapi kalau Alang sayangkan Angah, sediakan surat, minta cerai dari abang Is.”

Pang!


“Mia!”

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai