Pages

Search This Blog

25 Sep 2016

Fallen in Love

Kisah Pendek : Fallen in Love


Ditaip ayat di skrin telefon.

You. 
Mom, I've fallen in love. 😍😍


Mummy.
With who? 😏😏

Along.
Wow! At last, my sis jadi perempuan jugak😉

You.
Mom : With someone. A guy, kind-hearted one.
Along : Along jahat! 😡

Adik.
Oit oit, borak apa ni? 😅

Along.
Kau lambatlah, dik. 😂
Always the last, I think.

Adik.
Ya lah, siapalah kita ni kan 👉👈

You.
Adik : Melampaulah tu. Tampar nak?


Adik.
Mom, tengok ni. Acik nak tampar adik.

Angah.
Sis, bawa lelaki malang tu jumpa angah dulu. Nak tapis. 😌😌

Along.
Yup, that's totally true, ngah. Bawa dia jumpa kita orang 
dulu baru nak merenyam dengan dia.
You.
Arasso.


Mom.
Guys, turun makan. Dad dah tunggu ni.


Nah, terdengar bunyi pintu bilik masing-masing dibuka dan ditutup dalam waktu yang sama. Berlari menuruni anak tangga dan bergerak ke meja makan.

Puan Gina yang melihat menggelengkan kepala sambil tersenyum. Keserasian yang seringkali buatnya tersenyum sendiri.

Encik Hafiz memandang anak gadisnya. Telefon yang masih menyala diletak atas meja. Sengaja dia tidak membalas setiap ayat yang naik di grup WhatsApp tadi.

"Tak salahkan kasitahu depan-depan macam ni instead beritahu dalam WhatsApp?" Soalnya pada si anak gadis.

Aku sengih sebelum menunduk. "I just.. a bit nervous.. to tell everyone about this." balas aku sedikit gagap.

Come one, Ayu. Kenapa kau tiba-tiba terslurred speech ni?

"Siapa lelaki tu?" Soal Encik Hafiz.

Aku angkat kepala. Memandang daddy yang juga memandang diriku. That sound seem like dad interested aje ni. "You want his picture? I can sent it," Telefon dicapai.

"No need." Ucap Encik Hafiz mematikan ayat anak gadis tunggalnya. "Ask him to meet me first."

Aku telan liur. "A.. Arasso."

10 Sep 2016

Cerpen : Cinta Jarak Jauh

Kaki pantas melangkah keluar sebaik saja kertas jawapan dan soalan bertukar tangan. Bibir lantas mengukirkan senyuman saat kertas peperiksaan berjaya dijawabnya dengan sehabis baik. Telefon di tangan ditekan salah satu butang. Skrin menyala dan naik satu notifikasi.

Flight I delayed one hour. Hope to see you here, baby. I love you.

Makin mekar senyumannya saat membaca pesanan WhatsApp itu. Jam dipandang. 5.00 petang. Penerbangan orang itu tertunda satu jam - 6.45 petang. Harapnya sempatlah sampai lapangan terbang.

Berbekalkan buku nota Auditing di tangan, dia melangkah pergi. Lif dimasuki dan butang G ditekan. Mungkin sebab hari ini hari Jumaat, jadi kawasan kolej kelihatan lengang. Di tambah, kelas pada hari Jumaat hanya ada di waktu pagi saja.

Pagar besar kolej ditapaki, dan berjalan hampir 10 minit untuk ke tren. Kad rapid pelajar diimbas dan palang dibuka. Di lihat sekeliling, ramai manusia yang menunggu ketibaan tren. Kebanyakannya merupakan orang awam yang menggunakan perkhidmatan awam yang disediakan.

Duduk di Kota Metropolitan ini, hanya pengangkutan awam saja yang diperlukan. Jalan raya yang selalu sesak buatkan orang yang berekonomi sederhana berfikir banyak kali samada mahu menggunakan kereta atau tidak.

Jam dipandang lagi, 5.20 petang. Bibir digigit. Mana tren ni? Kenapa lambat sangat? Telefon yang bergetar dipandang.

Panggilan dari Bubbly boo💞💞

Panggilan dijawab. “Dekat mana?” Tanya orang di hujung talian.

Bibirnya mengukirkan senyuman sebaik saja telinga mendengar suara itu. Terasa seperti satu madu yang sangat manis yang mampu buatnya tersenyum sepanjang hari. “Tengah tunggu tren.” beritahunya. Mata pula menangkap satu tren yang baru tiba dan berhenti di hadapannya. “Tren dah sampai.” Kaki pula melangkah masuk.

I miss you.. So much.

Dia tersenyum dalam sebak. Terasa mahu mengalir air matanya saat mendengar luahan itu. “Ris rindu abang jugak.”

Can you be here on timeI wanna see you again before I depart.

Rissa senyum. “I'll be there around..” Jam dipandang. 5.25 petang. “6.00 pm. Can you wait for me, abang?” Ucapnya meski dalam hati berharap semoga dia tiba tepat jam 6.00 petang.

“Yea. Abang tunggu sayang.” lelaki itu berjeda seketika. “Tapi kalau pukul 6.10 petang sayang tak sampai lagi, abang kena masuk waiting longue dah. Tak boleh tunggu.”

Rissa menarik nafas. Mata dipejam. Telinga pula menangkap suara pengumuman memaklumkan yang tren sudah tiba di Stesen Chan Sow Lin. “Hmm, okey.” Bibir diketap. Tuhan, sempatkan aku untuk berjumpa suami aku.

Mata memandang tren yang mendekati stesen Chan Sow Lin. “Ris nak kena transit train ni. Nanti Ris telefon abang semula. Babai.” Talian dimatikan.

Kaki melangkah keluar. Dan dia bersyukur bila melihat sebuah lagi tren yang akan ke Putra Height telah tiba sebaik saja dia menjejakkan kaki di stesen itu. Lantas tren itu dimasuki.

15 minit masa yang diambil untuk ke Bandar Tasik Selatan. Keluar saja dari tren, kakinya pantas melangkah ke stesen KL Transit. Cekap dan lincah lariannya. Takut jika ERL itu telah tiba dan dia terlepas ERL itu.

Memang lama lagilah dia perlu menunggu untuk tren seterusnya.

Sebaik tiba di kaunter, dia pantas membeli tiket untuk ke KLIA. Sebaik saja kad diakses, sekali lagi dia berlari ke platfom 3 yang menuju ke lapangan terbang. Hanya seminit masa yang Rissa perlu tunggu untuk tren tiga gerabak itu tiba. Orang ramai dan dia terpaksa bersesak. Lemas. Tapi dia perlu tahan untuk berjumpa dengan kekasih hatinya.

Menuntut ilmu yang membuatkan mereka terpaksa berpisah beribu-ribu kilometer. Mereka bernikah di tahun kedua pengajian. Dan bersedia menanggung risiko untuk bercinta jarak jauh seperti sekarang ini.

Hanya enam bulan sekali bersamaan dengan dua kali setahun barulah mereka dapat bersua muka melepaskan rindu. Yea, memang perit menangung rindu bila bercinta jarak jauh seperti ini, tapi.. alah bisa tegal biasa orang kata.

Jam dipandang lagi. 5.42 petang. ERL yang dinaikinya masih belum tiba lagi di stesen Putrajaya & Cyberjaya. Dan memakan masa hampir 15 minit untuk tiba di stesen itu. Tangan yang menggenggam tiang penghadang digenggam erat. Semoga Allah menyempatkan aku berjumpa dia.

Tidak tenang dirinya selagi belum dia tiba di stesen yang ditujunya.

Telefon di tangan bergetar, tanda mesej WhatsApp masuk. Lantas skrin dislaid ke kanan. Kata laluan dimasukkan dan terpapar satu pesanan dari adik iparnya. Alia.

Lia.
Akak ada dekat mana?

Lantas jemari dilarikan di atas skrin - membalas mesej itu.

You.
Dalam erl lagi. Baru sampai Putrajaya.
Lambat benau nak sampai KLIA.
Wait for me yea.

Butang send ditekan.

Belum pun sempat skrin terpadam dengan sendirinya, mesej dari Alia masuk lagi. Ternaik terus keningnya. Gila laju minah ni balas WhatsApp aku.

Lia.
Okey. Make it fast yea.
Along nak masuk waiting longue dah ni.
Macam kucing hilang anak je along dari tadi tunggu akak sampai.


You.
I will.

Lia.
Kita orang dekat tingkat 5.
Keluar lif belah kanan.
Take care.

WhatsApp dari Alia itu dibiarkannya bluetick. Pintu ERL yang terbuka menandakan mereka telah pun tiba di stesen Putrajaya & Cyberjaya. Jam dipandang lagi. 5.50 petang. Mata dipejam. Bibir digigit.

Sempatkah aku?

Liur yang pahit ditelan payau. ERL bergerak lagi. Stesen seterusnya, Salak Tinggi dan kemudian barulah KLIA. Perlukan 15 minit lagi untuk ke sana. Tuhan, tolonglah aku.

Ramai orang di dalam ERL berpusu-pusu keluar sebaik saja tiba di stesen Salak Tinggi. Banyak juga kerusi kosong sebaik saja ERL memulakan perjalanan. Rissa mendekati dua kerusi kosong di hadapannya dan melabuhkan duduk di kerusi yang bersebelahan dengan tingkap ERL. Kesempatan itu, dapat dilihatnya seorang pramugari Air Asia yang cantik bersama sebuah luggage di hadapannya. Baju berwarna merah terang yang didondonkan dengan lipstick juga berwarna sama buatkan pramugari itulah yang paling menyerlah di antara semua wanita.

Pernah suatu masa dahulu, dia bercita-cita mahu menjadi seorang pramugari. Dapat bekerja di atas awan yang cantik. Tapi terpaksa dibatalkannya bila doktor memberitahu, dia tidak boleh berada di satu tempat yang tekanan udaranya terlalu rendah dan terlalu tinggi. Khuatir akan buatkan kesihatannya terjejas.

Lantas, menjadi seorang juru audit sudah memadai baginya.

“Anda telah tiba di stesen KLIA.” Suara wanita yang saban masa membuat pengumuman itu menyentakknya. Lantas dia bangkit saat pintu tren terbuka. Dia berlari pantas ke imbasan kad keluar dan memasukkan kad transit ke dalam mesin pengimbas keluar itu.

Jam dipandang lagi. 6.09 petang. Nafas dihembus. Dia pantas berlari ke lif. Berharap yang dia akan cepat sampai menggunakan perkhidmatan lif. Tapi sebaik saja melihat ramai orang beratur menungu kehadiran lif bersama beg besar di sisi, Rissa pantas berlari ke eskalator.

Orang yang berdiri di sebelah kiri menggunalan eskalator membolehkan dia berjalan pantas di sebelah kanan eskalator. Dari tingkat satu sehingga ke tingkat lima. Kepenatan di tubuh diendahkan.

Allahu, tolong aku.

Tiba saja di tingkat lima, tingkat paling atas bangunan KLIA, dia pantas ke bahagian kanan lif. Mencari seseorang yang dicintainya di lautan manusia itu. Dan dia tersenyum sebaik saja melihat Alia lagi melambaikan tangan padanya dari jauh.

Langkah makin dilajukan. Bergerak ke kumpulan manusia yang terdiri daripada ahli keluarga mertuanya. Nafas yang tercungap-cungap disambut dengan senyuman mereka semua.

Mata diliarkan ke sekeliling bila mendapati orang yang dicarinya tiada. Mana dia? Aku sudah terlewatkah?

“Mana Ris?” Soalnya takut. Harris, please be here. I'm here for you, sayang.

Wajah sedih yang ditayangkan mereka, cukup membuatkan Rissa faham maknannya. Lantas sebuah keluhan berat dilepaskan. “Jadi, buang masa ajelah Rissa marathon datang sini, kan?” Soalnya sedih.

Sorry, sis. He can't wait anymore.” Balas Haikal. Jujur, dia sedih dan sebak melihat hubungan jarak jauh antara along dan kakak iparnya. Tapi, apa yang boleh dia lakukan? Bukan semua orang dapat menangani hubungan percintaan jarak jauh ini. Siksa menanggung rindu dan cinta yang mendalam seringkali memeritkan hati, menyakitkan jiwa.

“Rissa okey.” Mengeluh lagi. Wajah diangkat. Memandang keluarga mertuanya. Sebuah senyuman kelat dan hambar ditayangkan. “Jomlah kita balik.”

Mungkin,

Mungkin bukan rezeki mereka akan berjumpa sebelum lelaki itu berlepas. Dan Tuhan, jagakan dia untuk aku. Sampaikan rindu aku padanya.

Kolam mata yang bertakung, buatkan matanya dikerdipkan beberapa kali. Tidak mahu yang lain tahu dia kecewa. Tidak mahu yang lain tahu dia tersiksa dengan perpisahan kali ini.

Nafas ditarik dalam. Mata memandang ke bahagian yang memisahkan tempatnya dengan suaminya. Bahagian yang akan membawa cinta hatinya jauh beribu-ribu kilometer darinya.

Hati-hati abang. Doa Rissa sentiasa bersama abang. Jaga hati abang untuk Rissa sorang saja, okey? Promise me, you’ll be back safely.

Dan langkah dibuka.

“Rissa.” Bersama suara itu, tangan kirinya ditarik dari belakang. Langkah Rissa mati dengan sendiri. “Sayang..” Suara itu buatkan Rissa pantas menoleh. Suara yang familiar.

Di hadapannya kini, berdiri seorang lelaki bersama topi di kepala dan tersenyum ke arahnya. Di tangan kanan lelaki itu memegang batang lolipop yang sudah mengecil isinya.

Knowing my husband, dia suka sangat kulum lolipop sepanjang masa. Apa yang sedap pun tak tahulah.

“Abang?”

Harris tersenyum. Senyuman yang menampakkan barisan giginya. “I'm here, sayang.” Ucapnya lembut. Jujur, walaupun baru enam jam yang lepas mereka melepaskan rindu sebelum dia terpaksa menurunkan isterinya di kolej, rasa rindu buat isterinya tidak pernah padam walau sesaat.

Teringat dirinya saat isterinya memberitahu mahu menghantarnya ke sini instead of menjawab mid-term exam yang diadakan serentak dengan hari berlepasnya ke Russia. Betapa gadisnya itu sanggup menulis surat untuk dihantar pada pensyarahnya mengenai ketidakhadiran dirinya ke peperiksaan itu dan mahu menjawabnya di kemudian hari.

Pelukan yang lama dan erat di tubuhnya makin melebarkan senyuman di bibir. Betapa dia akan merindui pelukan ini untuk enam bulan nanti, atau mungkin setahun. Betapa dia akan merindukan wajah ini untuk jangka masa yang lama.

“Ris ingat abang dah masuk dalam.” Kata suara dibalik dadanya itu. Pelukan makin dieratkannya.

“Kan abang cakap, abang akan tunggu sayang.” Ucapnya sebelum menjatuhkan sebuah ciuman di kepala isterinya. “Abang rindu isteri abang.” Ucapnya cuba menyembunyikan sebak di dada.

Allahu, jangan buatkan aku menangis saat ini. Ini bukan kali pertama kau berpisah dengan dia, Harris.

Pelukan dilepaskan. Tapi tangan isterinya masih setia memeluk pinggangnya. Mata mereka bertentangan. Menghantar isyarat rindu yang bermukim di dada. “Macam mana exam tadi? Okey?” Soalnya.

Rissa mengangguk. “Okey.”

“Susah tak?” Sudah dirinya sedia maklum, kertas soalan Auditing yang dijawab isterinya merupakan teori. Hanya kefahaman dan hafalan yang diperlukan untuk menjawab kertas itu.

Dan bagi isterinya yang otak mengira ini, subjek teori akan menjadi subjek yang begitu susah untuknya. Jadi dia risau andai isterinya terpaksa mengulang semula subjek itu untuk semester depan.

Rissa senyum. Tak adalah susah seperti yang dijangkakan. Alhamdulillah, dia berjaya menjawab soalan itu dengan tenang tadi. Berkat doa dari suaminya, mungkin. “Susah lagi nak lepaskan suami Rissa pergi.”

Harris tergelak. “Isy, isteri abang ni.” Pipi isterinya dicubit manja sebelum satu ciuman dihadiahkan di situ. Pipi gebu yang akan dirinduinya nanti. “Geram.”

Dia mengeluh sebaik saja melihat jam yang tergantung di situ. Sudah tiba masanya untuk mereka berpisah. Lantas wajah isteri tercinta dipandang sayu. “It's time for me to go, sayang.” Ucapnya sebak.

Rissa mengangguk mengerti. Berpisah untuk jangka masa yang lama merupakan jalan yang mereka punya. Rasa sebak yang sendat di dada buatkan air matanya mengalir tiba-tiba. “Boleh tak kalau abang tak payah pergi?” Tanya Rissa random. Tidak mahu melepaskan kesayangannya pergi.

Harris tersenyum cuma. “Abang ada dekat dengan sayang. Dekat sini,” Diletakkan tapak tangannya di dada isterinya. “Abang selalu ada dalam hati sayang. Jangan risaukan abang yea.”

Rissa menarik nafas. Sendat dengan perasaan sedih dan sebak. How I wish, I can stop the time and we stay here forever, abang. Just two of us.

“Abang pergi dulu. Jaga diri.” Tubuh mereka dirapatkan kembali. Tangan mengusap belakang tubuh isterinya yang menangis tanpa suara. Jujur, tangisan tanpa suara itulah yang buatkan hatinya sakit. Lantas kepala isterinya dicium lama sebelum pelukan kembali terlerai. “I love you, sayang. Always.

Langkah dibuka. Membawa tubuh menjauh. Dan menghilang dibalik lautan manusia. Mutiara jernih yang jatuh diseka. Peritnya hati bila setiap kali terpaksa berpisah seperti ini.

“Abang.” Ucap Rissa perlahan. Mata hanya memandang suaminya yang sudah tenggelam dalam kerumunan manusia di hadapannya. Tubuh itu hilang ditelan tubuh manusia yang lain. “Abang.” Ucapnya lagi.

Air mata menjatuh lagi.

Telefon yang bergetar membawanya menslaid skrin. WhatsApp dari suaminya:

See you in six months.
I love you. ðŸ˜˜ðŸ˜˜ðŸ˜ðŸ˜


- TAMAT -

19 Aug 2016

Cerpen : Cintakah?



Kenderaan yang mempunya enam gerabak itu berhenti di hadapannya buat kali ketiga. Tertera dengan jelas di papan LED berwarna hitam yang bertulisan merah, perkataan Sentul Timur. Sudah tiga kali jugalah dia melihat perkataan Sentul Timur itu.

            Kalau ikutkan, dia dah boleh naik tren buat kali pertamanya dia melihat tren itu berhenti di hadapannya. Tapi.. huh. Telefon di tangan dipandang. Sunyi. Lantas aplikasi WhatsApp dibuka. Nama perbualan pertama disentuh. Jari pantas menari-nari di atas skrin.

Mana kau ni?

            Mesej dihantar. Dan percayalah, ini bukanlah kali pertama dia terpaksa menunggu seperti ini. Sudah acapkali dan sudah banyak kali dia terpaksa menunggu ketibaan manusia yang selalunya akan berakhir dengan janji yang dimungkiri.

            Kenapa tak tinggalkan manusia macam tu?

            Hmm, I’ve got so many question ask me like that. Tapi, dia kawan aku. Dan aku tak nak silaturrahim antara kami terputus dengan perhubungan yang sementara ini. Kami hanya tinggal bersama selama dua semester saja.

            Dan pesan ibu, jagalah hubungan kawan tu baik-baik. Terima apa yang baik, dan tolak apa yang tidak bersesuaian.

            Getaran di tangan dan skrin yang menyala buatkan Zara pandang telefonnya. Ada satu pesanan WhatsApp dari manusia yang ditunggu semenjak tadi. Dengan keluhan perlahan dia membuka pesanan itu,

Erm weh, aku tak pergi dengan kau kot. Sebab ada classmate aku hantarkan aku pi TBS. Dah on the way nak pi TBS dah ni. Sorry tau.

            Entahlah, Zara tak tahu nak beraksi macam mana sebaik saja selesai membaca mesej WhatsApp itu. Tapi dia dapat rasa genggaman yang kuat pada badan telefonnya. Genggaman yang sangat kuat. Gigi diketap.

            Hanya satu ayat saja yang bermain dalam hatinya saat ni.

            Shit!

            Tak guna punya housemate!  Apa salahnya kalau kau suruh classmate kau yang baik hati tu hantar kita berdua sekali pergi TBS tu? Kenapa mesti kau pentingkan diri sendiri? Macam ni ke kawan?

            Bukan ke baru dua hari lepas aku dengar yang kau suruh aku jadi kawan kau sampai bila-bila?

            Dan sekarang? Ahh! Shit! Shit! Shit!



MATA dipejam rapat. Nafas ditarik dalam dan dihembus perlahan. Apa dosa yang aku buat hari ni? Kenapa sampai macam ni aku diperlakukan? Ada kawan, tak berguna langsung. Ahh! Sumpah aku tak nak berjumpa dengan jenis kawan yang macam manusia tu. Harap muka saja lawa, tapi perangai, kalah syaitan.

            Dari tempatnya berdiri dapat dilihat kepala tren yang semakin hampir. Tren bergerak perlahan dan berhenti di hadapannya. Pintu-pintu tren terbuka, dan Zara pantas memberi laluan pada penumpang yang mahu turun di stesen ini sebelum dia melangkah memasuki tren itu.

            Tempat duduk dah penuh dengan manusia, dia hanya mampu berdiri sambil berpaut pada tiang besi yang berada di hadapan pintu masuk tren. Ramai pula orang petang-petang Jumaat macam ni. Mungkin sebab esok cuti, jadi bermula petang ini orang ramai sudah mula meneroka bandar metropolitan ini.

            “Stesen seterusnya, Pandan Indah.”

            Zara mengeluh lagi. Baru sampai stesen Pandan Indah ke? Lamanya nak sampai ni. Dan tren bergerak perlahan sebelum berhenti di stesen Pandan Indah. Disebabkan kedudukan Zara yang berdiri bertentangan dengan pintu tren, jadi dia dapat melihat manusia yang akan memasuki tren yang dinaikinya ini.

            Kelihatan ada seorang pemuda berdiri di hadapan pintu tren bersama telinga yang dicucuk earphones berwarna putih. Dia menyandang beg galas berwarna hitam dan luggage kecil juga berwarna hitam. Suka warna hitam ke apa mamat ni?

            Lelaki itu melangkah masuk. Dia menarik luggage miliknya dan berhenti betul-betul di hadapan Zara setelah melihat tiada tempat kosong untuknya labuhkan duduk. Dia menghantar senyuman kecil pada Zara sebaik saja mereka berpandangan.

            Tapi hanya riak wajah kosong yang ditayang Zara pada lelaki itu. Entahlah, dia tak punya mood yang baik untuk melayan sesiapa.

            “Sombong.”

            Zara pantas mengangkat wajah saat mendengar luahan kecil itu. “Excuse me?” Soal Zara pada lelaki itu. Sakit hati pula bila dia cakap aku ni sombong.

            Lelaki itu hanya menjungkitkan keningnya. Satu dari fon telinganya dicabut sebelum bersuara, “talking to me?”

            Zara mendengus. Pantas dia menggeleng. Kerek gila lelaki ni. “No, I'm talking with that person there.” Dan dia menjeling.

            Lelaki itu menjongketkan bahunya. “It’s okay, then.” Dan earphones kembali dipasang.

            “Stesen seterusnya, Chan Sow Lin. Untuk ke destinasi Sri Petaling, sila tukar di platfom 2A. Terima kasih.”

            Zara pandang ke luar tingkap tren. Suara pengumuman itu buatkan dia bersiap-siaga untuk turun dari tren ini. Sebaik saja tren berhenti dan pintu terbuka, dia pantas melangkah keluar. Sempat dia melihat lelaki tadi juga turun di stesen ini.

            Mungkin nak ke TBS jugak kot. Kesimpulan berdasarkan pemerhatian yang dibuat.
            Zara mengambil tempat duduk yang disediakan. Menunggu tren macam tunggu kura-kura bergerak. Lama benar. Dan setelah tiga minit, tren ke Sri Petaling muncul juga. Zara pantas berdiri. Beg ditarik dan berhenti di belakang garisan kuning.

            Dia berdesup masuk sebaik saja pintu tren terbuka. Ada banyak kerusi kosong di gerabak tren kali ini. Dia pantas melabuhkan duduk di kerusi sebaik saja melihat orang yang berpusu-pusu masuk ke dalam tren.

            Kang melepas tempat duduk, berdirilah aku sampai Bandar Tasik Selatan nanti. Zara menoleh ke kiri bila terasa ada seseorang duduk di sebelahnya. Keningnya pantas terjongket bila melihat manusia itu. Mamat kerek ni lagi.

            “What?” Tanya lelaki itu sebaik saja terpandangkan Zara yang lagi memandangnya. “Dah ni aje ada tempat kosong.” Sambung lelaki itu lagi.

            Zara kerdipkan mata beberapa kali. “I didn’t say anything.” Katanya sebelum membuang pandangan ke tingkap tren.

            “Kerek gila perempuan ni.”

            Zara mengetap gigi saat mendengar gumaman lelaki itu. Apa masalah lelaki tu? Ergh, fed-up aku.



SAMPAI saja di Terminal Bersepadu Selatan, Zara menarik begnya ke tingkat empat bangunan besar itu. Tempat tujunya hanya satu, Food Court. Dari pagi dia tak makan. Sekarang dah jam 2.30 petang. Perutnya yang berkeroncong minta diisi memang patut didahulukan.

            Tiba di Food Court, dia beratur untuk mendapatkan kad yang sememangnya digunakan untuk membeli makanan di Food Court ini. Kemudian, dia mencari meja kosong yang berada di tengah-tengah medan selera itu. Nasib baiklah dia jumpa satu meja kosong di tengah-tengah tempat makan itu.

            Lantas dia meletakkan luggage kecilnya di bawah meja dan bergerak ke tempat menjual makanan. Kedai nasi ayam dituju. Memang selalunya kalau sampai sini, memang nasi ayam sajalah yang dicarinya.

            Selesai membeli makanan, dia kembali ke mejanya. Botol mineral yang dibelinya di kolej tadi dikeluarkan dari dalam beg. Tangan ditadah untuk membaca doa makan. Sebaik saja dia mengaminkan doa makan itu, dia melihat kelibat seseorang yang berdiri di hadapannya bersama dulang yang berisi makanan.

            “Kenapa?” Tanya Zara.

            Lelaki itu tersenyum kecil. “Boleh saya duduk sini? Tempat dah penuh.” Sambil melemparkan pandangan pada sekeliling meja makan.

            Zara juga melihat sekeliling. Betullah, meja penuh dengan manusia. Tak ada meja kosong langsung. Dia kembali pandang lelaki itu. “Duduklah.” Balasnya selamba.

            Lelaki yang sama yang ditemuinya tadi dalam tren, melabuhkan duduk di hadapannya. “Jemput makan.” Ucap lelaki itu sambil mencapai sudu dan garfu.

            Zara tidak mengendahkan dan terus menyuap nasi ayam dalam mulut. Sesekali matanya memandang kaca televisyen yang memaparkan siaran TV3. Sesekali matanya melirik pada lelaki di hadapannya. Sesekali matanya meliar memandang manusia di Food Court ini.

            “Awak nak pergi mana?” Tanya lelaki di hadapannya secara tiba-tiba.

            Zara kembali memandang lelaki itu. Sebelah keningnya dijongketkan. “Talking to me?” Soal Zara menggunakan ayat yang pernah digunakan lelaki di hadapannya ini.

            Lelaki itu memandang Zara tajam. “If I say yes?”

            Zara senyum nipis. “If you said so,” Dia mengangguk. “Saya nak balik rumah.” Balasnya. Sudah terbayang di minda rumahnya. Nak jumpa dengan ibu, dengan ayah. Katil. Bantal. Oh I miss home.

            “Jadi duduk dekat sini buat apa? Studi?” Tanya lelaki itu lagi.

            “Yup.” Balas Zara pendek. Nasi disuapnya lagi. Makanan ni lagi menggoda dari lelaki di hadapannya.

            Nampak dengan hujung mata yang lelaki itu sekadar mengangguk sebelum kembali menyambung suapan. “Belajar dekat mana? Dah sem berapa dah? Ambil apa?” Tiga soalan diutarakan si lelaki.

            Zara kembali memandang lelaki di hadapannya. “Perlu ke saya beritahu semua benda tu?” Balasnya dengan soalan. Serasanya, dia tidak perlu memberitahu orang luar mengenai latar belakang pengajiannya.

            Lelaki itu mengangkat kedua bahunya ke atas. “Well, I just wanna break the ice.” Balas lelaki itu lebih kepada menggumam.

            Zara lepas nafas perlahan. Ice breaking, huh? “Is it the terms for ice breaking?”

            “Huh?”

            Zara mengeluh. Tak faham pula? “Rarely for the ice breaking, you should ask me my name, not awak nak pergi mana?”

            Lelaki itu tayang wajah tergamam. Perlahan-lahan kepalanya dianggukkan. “So, for the ice breaking, we should ask the name firstlah?” Soalnya kerek. “Such a typical.” Perlinya.

            Zara jongket kening. “Am I even care about that typical, huh?” Apa dia ingat aku peduli sangat ke dengan benda klise itu?

            “So your name, miss?”

            “Buat apa awak nak tahu?”

            Lelaki itu kerut dahinya. Pula dah minah ni. Tadi beria-ia suruh tanya nama. Sekarang apa cerita pula ni? Hailah cik adik.


To be continue. . .

Hey, tadi masa tengah korek-korek laptop, terjumpa folder pasal segala mak nenek cerpen yang still in progress yang aku sudah pun lupa kepada mereka. Dan dalam banyak-banyak cerpen and novel there, entah kenapa aku lebih tertarik dengan cerpen yang ni. Entahlah,

Ohh, dan mungkin cerpen ni boleh jadi cerpen seterusnya yang akan tiba ke penamatnya kan?

First write on 04-April-2016.

25 Jun 2016

Bebelan; Suamiku Ramai Crush


Assalamualaikum,

Now nak kasitau penyebab kenapa aku selalu lambat benauu update chapter baru untuk Suamiku Ramai Crush.. Just a silly reason from me I think. Huhuuu

So nak bagitau, aku selalu slow update bab baru SRC sebab, aku rasa cerita aku tu tak best mana pon. Hahaa shame~ tapi tu lah,

Aku start karang cerita tu around in 2013, masa tu aku baru form 4 pun. Otak still tak matang nak karang ayat yang bombastik. Karangan Bahasa Melayu pun kelaut aku rasa. Dan aku buat cerita tu around that year pun sebab aku punya suka-suka. Entah macam mana entah boleh tergerak hati nak update dekat blog.

Dan bila sekarang baca balik full manuskrip Suamiku Ramai Crush, aku rasa macam nak sembunyi muka bawah bantal. Nak tanam diri dalam tanah tak nak keluar dah. Weh malu gila dengan ayat yang tak matang yang diri sendiri karang. plus, heh! ada hati nak jadi penulis.

Still tak sedar diri lagi yang aku tak boleh jadi a good writer walaupun dah banyak kali dah manuskrip aku kena tolak oleh pihak penerbit.

Well, semangat aku down gila pasal SRC ni, plus, I feel something bad about this story. Teruk bukan? Story yang sendiri tulis dah feeling bad about it. Nampak sangat tak yakin dengan diri sendiri.

Tapi tu lah, entahlah. Tak tahu nak cakap macam mana.

Dan sekarang ni, aku rasa macam dah tak nak update chapter baru SRC lagi dah. Macam nak stopkan terus, dan terus delete SRC tu dari my library. Tapi bila fikir-fikir balik, rasa macam sayang pulak nak delete. Lama kot ambil masa nak siapkan full manuskrip walaupun ayat tunggang-langgang.

Yeah I admit, bukan susah nak jadi penulis. Writer's block selalu akan jadi bila emosi tak stabil. Plus pressure from others. Sangatlah menyiksakan.

Tapi tu lah,

So from now, maybe kau orang dah boleh slow-slow move on dari menghadap SRC. Layan story lain pulak. Huhuu, its so sad to say tapi itulah yang terbaik yang aku rasa.


Till then, babai assalamualaikum. Salam Ramadhan Al-Mubarak.

31 May 2016

Suamiku Ramai Crush [60]



Semua yang ada disitu terkaku. Masing-masing tak tahu nak buat apa. Hanya memandang sayu walaupun hati meronta-ronta nak menafikan semuanya.

            “Mana janji kau cakap nak lindungi anak ibu? Ha?!”

            Iskandar menunduk. Bibir bawahnya digigit kuat. Air matanya sudah mengalir. Pipi kirinya yang kebas sebab baru sahaja dilempang ibu, dia hiraukan. Baginya, biarlah ibu nak lempang dia ke, nak terajang dia ke, biarlah.. Ibu berhak buat semua tu padanya. Ibu berhak.

            “Kalau ibu tahulah nak jadi macam ni, ibu takkan setuju kamu kahwin dengan anak ibu.” Suara itu melengking kuat lagi. Mengejutkan semua yang ada di situ.

            “Mia malang sebab kahwin dengan kamu.”

            “Ibu.. Dah lah, bu.” Darwish terpanggil nak berhentikan kemarahan ibunya. Baginya, kalau dengan marah berterusan macam ni, masalah takkan selesai punya. Tapi sebaliknya yang akan berlaku. Benda dah jadi. Mana boleh elak dah.

            “Ibu.. Dah takdirlah semua ni berlaku.” Darwish peluk ibunya. Kasihan dia tengok adik iparnya ditampar macam tu didepan kawan-kawannya. Mesti dia malu.

            “Ibu, sabar, bu. Alang tengah dirawat tu.” Diyana pula bersuara. Walaupun dia turut tak suka pada abang iparnya atas apa yang berlaku sebelum ni, dia masih punya sifat perikemanusiaan pada lelaki itu. Apa-apa pun dialah abang ipar. Salah satu abang ipar yang dia ada.

            Diyana bawa ibunya duduk di kerusi di ruang menunggu. Di situ dia dibantu kawan-kawan Damia menenangkan ibunya.

            Darwish bawa Iskandar duduk di kerusi tidak jauh dari tempat ibunya duduk. Bahu adik iparnya ditepuk beberapa kali. “Sabar weh.. Biasalah, hati ibu mana yang tenangkan kalau anak dia macam tu.”

            Iskandar masih lagi menunduk. Dalam hatinya dia berulang kali berdoa supaya isterinya selamat dan baik-baik sahaja. Doa senjata orang mukmin. Allah suka hambaNya yang meminta-minta padaNya.

            Iskandar mendongak. Pandang Along. “Is minta maaf.. Sebab tak jaga Mia baik-baik. I’m so sorry.

            Darwish senyum. “Manusia mana tak ditimpa musibah, kan? Sokaylah. Aku faham.” Mereka berpelukan untuk seketika.

            Iskandar pandang pintu bilik yang merawat Damia. Dah nak dekat satu jam, tapi doktor yang merawat masih belum tunjukkan wajah. Hatinya galau. Fikirannya tak tenang bila ingat Damia dalam tu. Sakit hatinya bila nampak wajah isterinya yang lemah tadi.

            Banyaknya musibah yang menimpa sayang aku tu. Kali ni, disebabkan dia menolak cinta seseorang? Ohh my godness. Dia masih tak habis fikir lagi. Bodoh betullah perempuan tu. Aku dah bercinta dengan Mia, takkan aku nak bercinta dengan kau pula, sengal! Hati aku ada satu ajelah. Dan hati aku dah dimiliki Damia. Bukannya boleh aku nak bahagi-bahagikan hati aku. Ish!

            Tengok sekarang, isteri aku yang jadi mangsa. Apa kes? Nak balas balik tu, balaslah kat aku. Damia tak ada kena mengenalah dalam hal ni. Andai masa perempuan tu minta dia terima cinta tu, dan dia masih belum bernikah dengan Damia sekalipun, belum tentu dia akan terima perempuan tu.

            Dia percaya pada takdir. Takdir Allah itu indah. Takdir Allah adalah yang terbaik untuk setiap hambaNya.

            “Is..” Iskandar menoleh. Pandang Arif. Senyuman langsung tiada di bibir. Selalunya, tak kisahlah dia dalam keadaan yang macam mana sekalipun, senyuman mesti menghuni bibirnya. Tapi kali ni.. Huh. “Apa dia?”

            “Ni..” Sambil letakkan beg tangan Damia bersama selendang Damia dikerusi sebelah. Buku-buku milik Damia juga diletakkan sekali. “Aku letak sini eh.”

            Iskandar angguk. “Thanks dah tolong aku.” Dia senyum tawar. Pada semua kawan-kawan yang sudi membantunya mencari Damia tadi pun dia turut ucapkan berbanyak-banyak terima kasih. Susah nak jumpa orang seperti mereka ni.

            Buat baik dibalas baik.. Tapi, apa ajelah yang dia buat baik pada mereka ni? Berbual panjang lama-lama pun kadang-kadang aje.

            “Keluarga Damia?” Masing-masing bergegas mendekati doktor wanita itu bila pintu bilik itu terbuka dari dalam.

            “Macam mana dengan anak saya, dokor?” Suara ibu memecah kebisuan disitu.

            Iskandar hanya mengeluh. Sepatutnya, itu ayat dia. Tapi kali ni.. Dia tak berani nak bersuara bila nampak jelingan maut ibu mertuanya. Dia hanya tayang senyum tawar bila Adam tepuk bahunya perlahan.

            “Keadaan Damia stabil. Dia dah sedarkan diri, tapi dia masih lemah.” Doktor itu menyudahkan ayatnya.

            “Boleh saya tengok dia?” Tanya ibu.

            Doktor itu mengangguk. “Boleh tapi jangan terlalu ramai. Dia perlukan banyak rehat. Adalah lebih baik kalau ahli keluarga dia sahaja yang melawat dia dulu.” Cadang doktor muda itu.

           Keluarga Damia dengan keluarga Iskandar sudah terlebih dahulu memasuki bilik yang menempatkan Damia. Bila Iskandar mahu melangkah masuk, langkahnya ditahan doktor muda itu. “Ehh encik siapa? Keluarga pesakit sahaja yang dibenarkan masuk.”

            Iskandar pandang doktor tu. Nampak doktor tu tersenyum menggoda. Ini nak mengorat aku ke haper ni? Tengah buat kerja pun sempat mengorat orang? Maaflah, aku tak layan. Doktor Damia Aleesya aku layan. Dia berdehem sekejap sebelum bersuara, “Saya suami dia.” Tuturnya keras dan terus melangkah masuk.

            Tapi tak siapa sangka, dia baru sahaja menapak masuk tapi langkahnya sekali lagi dihalang ibu mertuanya. Dia disuruh keluar dari situ tanpa sempat berjumpa dengan isterinya. Hah, dugaan apakah ini? Dugaan bercintakah?


DAMIA pandang seorang demi seorang dalam bilik tu. Hah, jumpa lagi dia dalam bilik yang sama ni. Hai bilik, tak sangka kita masih berjodoh ya. Tak sampai dua bulan pun lagi, aku dah datang sini tanpa suka rela. Nasib akulah..

            Damia pandang sekeliling. Ada Along, Kak Hajar, Iqmal, Yana, Ibu, ayah, mama, Mazni dan juga ayah mertuanya. Tapi dia tak nampak Iskandar. Mana lelaki itu? Mana suami dia?  Dia pandang Along yang duduk disisinya. Besar betul mandat dia duduk atas katil orang sakit ni. Kerusi banyaklah, Along. “Mana Is?” Tanyanya. Mestilah orang pertama yang dia cari adalah suaminya. Suami sepanjang hayat tu weh.

            Dengar ibu mendegus kuat. Damia pandang ibunya. Wajah tu nampak menyinga. “Buat apa kamu cari orang yang tak bertanggungjawab macam tu, Mia?”

            Damia pelik. Dia tengok mama mertuanya. Mama hanya tersenyum tawar pandang dia. Makin pelik Damia dibuatnya. Apa salah Iskandar sampai ibu cakap dia lelaki tak bertanggungjawab? Dia pandang Along minta penjelasan. Along hanya menepuk bahunya lembut.

            “Is ada kat luar.” Jawab lelaki itu.

            “Lah.. Kenapa tak ajak dia masuk sekali? Mia nak jumpa Is.” Damia dah berura-ura nak turun dari katil. Tapi perbuatannya mati bila nampak tangan ibu dah naik nak cubit pinggang dia. Pantas dia tersengih sebelum perlahan-lahan letak balik kaki dia atas katil.

            “Sudahlah Mia.. Tak usah kamu jumpa dia lagi.”

            “Ibu.. Apa salah Is sampai ibu pulau dia macam ni? Dia suami Mialah, bu.” Keras suara Damia. Tak kisahlah apa yang berlaku, dia mahukan penjelasan. Kenapa ibu tak kasi Mia jumpa Is? Iskandar tak buat sebarang masalah pun, kan? Mereka okay aje selama ni.

            “Disebabkan dialah kamu hampir kena rogol tau.”

            Damia tayang muka toya. Pasal ni ke? “Ibu..” Damia nak turun dari katil sekali lagi bila nampak ibu tengah leka buat benda lain, tapi dihalang Alongnya pula. Sempat dia jeling Along. Orang nak turun pergi dekat ibu ajelah. Nak halang tu buat apa? Sudahnya, Damia kembali duduk di atas katilnya. “Bukan salah Is lah. Mia yang percayakan budak tu. Kalau Mia tak percayakan budak tu, tak adanya Mia nak pergi bangunan tu.” Ya! Betullah firasatnya saat dia pandang anak mata lelaki tu. Nampak sangat ketakutan dan seperti menyuruhnya supaya jangan mempercayainya.

            Lelaki tu dipaksa buat macam tu ke? Kasihannya dia.. Tapi bodohlah lelaki tu. Kenapa tak buat aduan di pejabat universiti beritahu yang dia dipaksa? Kalau tak, tak adanya dia jadi macam ni. Sakit woo kena terajang dengan lelaki-lelaki tu. Bukan tu aje, siap kena tendang dekat perut lagi. Senak perut dia masa tu.

            Dan yang paling dia bersyukur, bila disaatnya hampir-hampir nak kena rogol tu, dia perasankan Iskandar di tepi bangunan tu. Sempat mata mereka bertentang sebelum dia lemah di situ. Jadi kesimpulannya, Mikhail Iskandar langsung tidak bersalah! Malah lelaki itu yang menyelamatkannya.

            Ohh.. Aku jatuh cinta pada lelaki itu buat kali yang ke.. Jap jap aku kira..


DAMIA buka mata bila dengar pintu ditutup. Dia senyum jap sebelum duduk. Selimut ditolak sehingga hujung kaki. Dia pandang ke lantai. Tapi tak jumpa apa-apa untuk mengalas kaki. Baik kasut mahupun selipar, dua-duanya tiada. Heels aku mana?

            Malas nak fikir, dia bergerak turun. Tak pakai kasut pun tak apalah. Tapi sempat dia capai kain. Iqmal punya kot tadi. Nasib baiklah Kak Hajar baik hati tertinggalkan kain Iqmal ni. Berhingus pun tak apalah, asalkan boleh ditutup kepalanya.

            Dia bergerak ke pintu. Dari cermin pintu biliknya, dah boleh nampak kawan-kawannya bersama Iskandar duduk diluar. Jadi pak jaga ke haper dia orang ni. Dari tadi dia orang di sini ke? Tiba-tiba muncul rasa terharu sebab mereka sudi menunggunya.

            Lama pula tu nak tunggu ibu bawa rombongan dia balik. Entah apa yang dia marah pada Iskandar pun Damia tak tahulah. Sampai dia larang Iskandar masuk bilik tu. Bukan Iskandar sahaja, sekali dengan kawan-kawan dia dilarang sama sekali. Semuanya dituduh tak bertanggungjawab. Apa sajelah ibu aku ni.

            Tombol pintu dipulas perlahan-lahan. Bersama satu bungkusan air yang menyalurkan entah air apa ditangannya, dia bawa keluar sekali. Sakit tak sakit jarum yang mencucuk belakang tangannya, dia tak peduli. Janji dapat jumpa Iskandar.

            “Boboy...!” Jerit Damia girang. Suara dia sahajalah yang kuat kat situ. Tak peduli dah pandangan orang lain, pandangan jururawat yang lalu-lalang kat situ. Dari pandangan jururawat tu, dia orang suruh Puan Damia diam. Sebab sini kawasan hospital. Tak elok buat bising. Tapi Damia.. Dia siap jeling balik jururawat tu. Peduli apa!

            Damia depakan kedua tangannya. Nak peluk Iskandar. Tapi terhenti sekejap. Dia pandang Adam yang berdiri disebelah Iskandar. Dia hulurkan bungkusan yang berisi air tu. “Tolong pegang sekejap eh.” Pintanya.

            Adam yang terpinga-pinga hanya menurut. Dia pegang bungkusan berisi air tu. Lepastu kembali pandang Damia.

            Damia senyum. Terima kasih untuk Said Adam sebab sudi tolong dia. Lepastu Damia kembali pandang Iskandar. Dia sengih tayang gigi. Kembali menjerit. “Boboyyyy..!!” Jeritnya girang. Terus dia memeluk Iskandar for real. Siap terloncat-loncat kecil lagi sebab dia tersangat gembira dapat berjumpa suaminya.

            “Ohh.. Rindunya..” Leher Iskandar  dicium. “Miss me, bebeh?” Pipi Iskandar pula dicium bertubi-tubi.

            Iskandar rasa tak puas hati. Sebal hati dia saat ni. Dia rungkaikan pelukan itu. Tatap mata isterinya. Wajahnya diseriuskan. “Tahu tak betapa takutnya boboy tadi bila nampak baby terkulai layu tak bermaya. Sampai nak gugur jantung ni. Tapi baby boleh datang-datang terus menjerit macam orang gila?” What the fish? Need fresh air! Urghh..

            Damia usap pipi tu. Alolo comelnya suami dia ni. Risaukan dia ke, sayang? Tanpa rasa malu sebab beradegan dihadapan kawan-kawan mereka, Damia mengucup pipi tu. Siulan dari lelaki disekeliling mereka langsung dia tak ambil kisah. “I’m okaylah, dear. Don’t worry. Thanks dah selamatkan baby.” Dia hadiahkan senyuman.

            Lepastu tarik tangan Iskandar masuk bilik. Dengan sekali kawan-kawannya dia ajak masuk. Buat apa duduk kat luar? Tak ada privacy langsunglah.

            “Ni kenapa sampai bercucuk ni?” Soal Adam lepas letakkan semula bungkusan air ditangannya pada tempatnya.

            Damia jungkit bahu. “Ntahlah, doktor cakap aku kurang air dalam badan. Dia masukkan airlah tu agaknya. Tak kisahlah, janji aku boleh sihat.” Sengih.

            “Kau okaykan, Mia?” Zulaikha datang bersama June dan Jue. Arissa bersama kawan-kawannya pun ada sekali. Dia hadiahkan senyuman. Tuala yang hampir-hampir nak jatuh dari kepalanya dibetulkan. Bahagian lehernya yang terdedah pun ditutup dengan kain tuala milik Iqmal tu.

            “Aku okaylah. Aku dah besar. Jangan risau eh.” Dia senyum. Betul, dia okay sangat sekarang ni.

            “Tuala siapa tu?” Tanya Iskandar. Tak pernah dia nampak pun tuala tu Damia pegang. Siap ada gambar Pooh lagi. Tuala dia masa kecil-kecil dulu ke apa ni?

            Damia sengih. “Tuala Iqmal. Ntah tetiba Kak Hajar baik hati tertinggal kat sini. Dah ini aje yang ada nak tutup kepala, guna sahajalah.” Ceritanya sambil tersengih-sengih. Iskandar menggeleng. Macam-macamlah isteri aku ni. Comel pun ada kekadang tu.

            Ohh.. Iskandar baru ingat yang Arif ada bagi dia selendang yang Damia guna tadi. Dia pandang balik tempat di mana dia letak selendang tadi. Selendang berwarna hitam gelap tu dia capai dan serahkan pada isterinya. “Ni.. Guna ni lah. Tuala tu pendek sangatlah, yangg. Gerak sikit dah boleh nampak leher.”

            Yeah, walaupun tadi kawan lelakinya ada yang dah nampak leher sekaligus rambut mengurai isterinya, tetap aurat Damia dia jaga kali ni. Takkan nak biar dia orang tengok aurat berharga Damia buat kali kedua, kan?

            Damia capai selendang yang dihulur suaminya. Lepastu dia pandang barisan lelaki-lelaki yang mengelilingi bilik yang dihuninya ini. Dia cuit Iskandar kemudiannya. Iskandar yang faham pandang kawan-kawannya. “Guys.. Sorry to say. Boleh tak yang perempuan-perempuan ni keliling Mia sekejap? While yang jantan-jantan duduk kat sofa sana tu?” Pintanya. Senyum pandang mereka. Kalau tak sebab Damia, dia takkan buatlah. Bukan kalau sebab Damia aje, sebab mama dia, sebab Mazni pun dia akan bersuara macam ni. Sebab itu merupakan sebahagian dari tanggungjawabnya.

            Damia cepat-cepat cabut tuala di kepala dan sarung selendangnya di kepala. Dalam sekelip mata aje kepalanya sudah bertutup dengan sempurna. Nasib baiklah ada selendang ni. Kalau tak memang dia takkan keluar bilik ni semenjak tadi. Kalau hidup menjadikan Islam sumber utama, mesti Allah akan permudahkan segalanya.

            Iskandar tilik wajah isterinya. Lengan isterinya juga diperiksa. Hmm.. Kesan lebam tu masih ada. Kesan lebam tu dia pegang lembut. “Sakit tak?” Soalnya.

            Damia masamkan wajah. “Tadi sakit.. Sangat!” Yang lain yang turut sama dalam bilik tu dah tundukkan wajah. Masing-masing tayang wajah sayu dan simpati. Tak sangka yang Damia diberi dugaan seperti itu.

            Damia kembali maniskan wajahnya. Pipi Iskandar dipegang lembut. “Tapi lepas nampak wajah boboy, terus hilang sakit ni.” Sengih sambil gelak kecil. Sementara Iskandar dah melopong. Baru nak cium lebam tu buat penghilang sakit isterinya, tapi lepas dengar luahan isterinya, terus rasa tak jadi. Rasa nak cubit-cubit aje Damia Aleesya ni. Haih.

            “Ada yang kena cekik ni karang. Buat penat aje kita orang tayang wajah simpati, tapi kau balas macam ni. Bertuahlah kau, Mia.” June dah cekak pinggang. Damia gelak.

            Alah betul apa. Tadi dia rasa sakit sangat. Sampai nak gerak ibu jari pun dah rasa sakit tu. Tapi bila semangat punya berkobar-kobar nak jumpa Iskandar tercintanya tu, rasa sakit tu terus hilang melayang entah ke mana. Hehee

            “I’m sorry.. Sebab boboy, baby yang jadi mangsa.” Wajahnya bertukar sayu. Dia tengah serius ni. Jangan Damia anggap main-main sudahlah. Memang betul-betul ada yang kena cekik ni nanti.

            “Sokaylah..” Walaupun Damia tak tahu apa puncanya dia jadi macam tu.. Kenapa dia hampir-hampir dirogol orang dan kenapa Iskandar tiba-tiba minta maaf darinya walaupun baginya, Iskandar langsung tidak buat kesalahan apa-apa, dia tetap memaafkan segala perbuatan dan perlakuan suaminya.


            Manusia normal mana ajelah yang tak buat salah? Kita bukan malaikat yang tak buat kesilapan. Kita juga bukan syaitan yang tak ada kebaikan. Kita cume manusia, ada kelebihan dan kekurangan.