Pages

Search This Blog

18 Dec 2016

Mini Novel - Bayangan | Prolog



Doa diaminkan. Tangan yang dihulur disambut sebelum dikucup penuh kasih. “Fie minta maaf, andai Fie ada sakitkan hati abang.” Tangan itu dikucup lagi. Terasa kepalanya disentuh sebelum diusap lembut.

            “Abang maafkan Fie.” Ubun-ubun si isteri dicium. “Abang pun minta maaf andai abang ada terguriskan hati Fie. Banyak salah abang pada Fie. Maafkan abang, sayang.” Tubuh genit itu ditarik melekat dalam pelukan. Belakang badan si isteri diusap.

            Sofie hanya menerima kucupan dan belaian pada wajahnya. Seolah ini merupakan kucupan dan belaian yang terakhir yang layak diberi sang suami. Tuhan, kenapa hati aku rasa tidak tenteram saat ini?

            Fikri menyembabkan wajahnya di bahu kiri Sofie. Dikucup bahu itu sebelum perlahan-lahan wajah diangkat. Bibirnya didekatkan dengan telinga si isteri. Mata dipejam rapat bersama air mata yang mengalir deras.

            Bibir didekatkan dan melekat di telinga sebelum kembali dijarakkan. Nafas ditarik buat kesekian kalinya. Berat. Lelah. Tuhan, aku tak kuat.

            Perlahan bibir terbuka sebelum bersuara, “Sofia Natasya binti Lokman, aku ceraikan kau dengan talak satu.” Air mata mengalir lagi. Pelukan terus terlerai dengan sendirinya. Wajah kekasih hati di hadapan mata ditatap.

            “Fie duduk aje dekat rumah ni, rumah ni milik Fie. Biar abang yang keluar.” Ucapnya sebak menahan tangis dari terhambur kuat. Pedih hatinya saat melihat wajah si kekasih hati yang tergamam dengan keputusannya yang drastik ini.

            Air mata yang mengalir dibiarkan mengalir. Hatinya yang sakit dibiarkan terus sakit. Jiwanya yang pedih dibiarkan terus dicarik. Inikah jawapan kepada ketidaktenteraman hati aku tadi tuhan?

            Pintu yang ditutup buatkan Sofie pantas menghamburkan air mata. Ditangisi nasibnya di waktu subuh yang hening itu. Inikah pengakhiran pada kisah percintaan mereka? Inikah yang dia dapat selama mengorbankan perasaannya?

            Tuhan, aku tidak kuat saat ini. Justeru, jadikanlah aku manusia yang kuat. Bantulah aku bangkit dari kehancuran ini.

1 comment:

Pendapat anda sangat saya hargai