Pages

Search This Blog

15 Jun 2017

I Love You



"I love you."

"Hampir setiap hari say those word dah kenapa?" Pelik.

Memanglah dia suka bila suami sendiri bilang kata cinta pada dia. Tapi dah hampir setiap hari - pagi sebelum pergi kerja, petang waktu pulang kerja dan malam sebelum nak tidur duk ulang ulang kenapa?

Senyum. "Nak ucap setiap hari sampai malam raya. Kotlah jatuh pada malam lailatul qadr, kan abang dah ucap I Love You selama seribu bulan."

Sempat mata dikenyitkan pada isteri kesayangan.

Senyuman di bibir cuba ditahan dari terlukis. "Trying to make my heart flip, huh?" Kening dijongket sebelah.

Langsung senyuman yang lebar tadi mati. Topi di kepala dibetulkan. "Tak flip ke?"

Wajah isteri dipandang. Cuba meneka emosi melalui wajah itu. Neutral. Tidak dia tahu apa yang bermain di fikiran kesayangannya.

"Dalam proses mencair dah ni," Senyuman di bibir mula melebar.

Lelaki itu menggeleng. Tsk! "Buat abang cuak aje."


My writing skill slowly die--- 😢😢

Salam Ramadhan Al Mubarak.

8 Jan 2017

Mini Novel - Bayangan | Chapter 6

IKHWAN mencerlung memandang lelaki di hadapannya. Geram, benci, meluat, marah semua rasa itu bersatu dalam hatinya saat ini. Kalau bukan mengingatkan maruah lelaki ini, sudah lama wajah kacak itu ditumbuknya sehingga pecah.

            Tangan yang digenggam disembunyikan di bawah meja. Gigi diketap rapat. Kenapa mesti wujud lelaki seperti ini? Tidak punyakah rasa tanggungjawab dan kasihan dalam dirinya?

            “Ik..” Panggil lelaki itu lagi.

            “Jawapan aku tetap sama.” Dingin suaranya. Sedingin hatinya pada lelaki ini. Tidak guna memberi peluang kedua kalau peluang pertama sudah diranapnya teruk.

            “Ik, tolong aku.” Nada kasihan digunakan. Hanya Ikhwan sajalah yang bisa membantunya saat ini. Nak berjumpa Laila? Sumpah dia takkan lakukan itu. Mahu disula dirinya oleh Laila nanti.

            “Aku dah pernah tolong kau sebelum ni tapi, apa yang kau buat? Kau tak hargai langsung pertolongan aku.” Matanya masih statik pada lelaki itu. Menahan amarah yang mungkin akan terhambur bila-bila masa saja.

            Terlihat lelaki di hadapannya menunduk diam. Lantas sebuah senyuman sinis terukir di bibir Ikhwan. “Kenapa? Menyesal dengan apa yang pernah kau lakukan beberapa bulan lepas?” Tebaknya tepat mengena batang hidung lelaki itu.

            Biar. Biar dia rasa.

            Lelaki seperti ini sesekali harus diajar juga.

            Lelaki itu mengangkat kembali wajahnya. “Maafkan aku, Ik. Salah aku.” Jeda. “Aku ikut sangat apa yang mummy aku suruh.

            Ikhwan menghembus nafas perlahan. Mata dipejam seketika sebelum kembali dibuka. Entahlah. Dia rasa geram dan marah pada lelaki ini, dan pada masa sama dia rasa kasihan. Kasihan dengan hidup lelaki itu yang dikongkong.

            “Benda dah lepas, Fik.” Keluh Ikhwan perlahan. “Dia dah ada hidup dia sendiri.” Bibir dibasahkan. “Aku rasa, tak perlulah kau ganggu dia lagi.” Itu yang dia fikir terbaik untuk lelaki ini.

            “No, Ik. I still love her.” Tegas Fikri bersuara meyakinkan Ikhwan di hadapannya. “Aku datang berjumpa kau untuk betulkan kembali salah aku sebelum ni.” Liur ditelan. Wajah Ikhwan dipandang penuh sayu. “Tolong aku, Ik. Kau saja yang boleh tolong aku.

            Ikhwan terdiam. Lama dia berfikir baik dan buruk keputusan yang akan dilakukannya sebentar lagi. Lantas keluhan dilepaskan. “Apa jaminan yang kau takkan lukakan dia lagi kalau aku bantu kau?

            Giliran Fikri pula terdiam. Apa jaminan aku? “Aku.. aku..” Bibir digigit. Tidak berkelip matanya memandang Ikhwan. “Aku..

            Ikhwan menaikkan keningnya. Gagap? “Kau sendiri tak ada jaminan, bukan?” Senyum sinis. “Jadi macam mana aku boleh bantu kau kalau kau sendiri tak punya keyakinan tu?” Ikhwan diam sebelum menyambung, “Aku dah kenal kau lama, Fik. Aku, kau dan Fie berkawan dari sekolah. Kau ingatkan macam mana aku menentang pernikahan kau orang dulu? Ingat?

            “Inilah sebabnya kenapa aku tentang kau orang dari bernikah dulu. Sebab inilah. Sebab kau.. kau yang suka sangat ambil senang semua perkara. Tak pernah nak buat serius.

            “Sekarang kau fahamkan apa maksud aku dulu?” Panjang lebar Ikhwan mngklorok Fikri. Terdiam lelaki itu mendengar bebelan dari Ikhwan yang baginya ada kebenaran.

            Memang sewaktu dia memberitahu Ikhwan, mahu melamar Sofie menjadi isterinya, lelaki itulah yang menentang hebat rancangannya. Alasannya, mereka tidak sepadan. Tanpa dia tahu alasan yang sebenarnya.

            Kenapa baru kini Ikhwan memberitahu alasan yang sebenarnya? Kenapa baru sekarang, Ik?

            “Here you are...” Dan ayat seseorang itu termati sendiri saat mata menangkap wajah seseorang bersama suaminya. Mencerlung mata itu memandang lelaki di hadapannya yang sudah serba tidak kena. “Apa kau buat di sini?” Soal Laila geram.

            Dia kembali memandang suaminya. “Penat I tunggu you sorang-sorang dekat atas. Tak kasitahu I pun you jumpa lelaki ni.” Laila bersuara. Pelik bercampur hairan. Adakah dua lelaki ini sudah berjanji mahu berjumpa di sini? Tanpa pengetahuannya?

            “Duduk dulu, sayang.” Suruh Ikhwan sambil menarik keluar kerusi di sebelahnya.

           “Tak nak. I nak balik.” Tak mahu duduk satu meja dengan lelaki yang sudah menghancurkan hidup kawan baiknya.

            Ikhwan menghembuskan nafas beratnya. Matanya kembali memandang Fikri yang lagi memandang isterinya.

            “Duduk dulu, Lai.” Suruh Fikri pada wanita itu. Serasanya, inilah waktu yang dia punya untuk membetulkan segala kesalahannya.

            “Cakap aje.” Ucap Laila dingin tanpa memandang lelaki itu. Muak dengan lakonan yang diberi. Sudah menghancurkan hidup sahabatnya, masih boleh lagi bergembira?

            “Aku nak minta maaf.”

          “Bukan pada aku.” Balas Laila pantas. Lelaki itu tiada salah padanya. Tapi lelaki itu punya kesalahan yang besar pada Sofie. Kesalahan yang hanya dirasai kesakitannya oleh Sofie seorang.

            “Jadi boleh kau beritahu aku mana Fie supaya aku boleh minta maaf pada dia?

            Laila memandang Fikri. Dia mengeluh. Punggung pantas melabuhkan duduk di kerusi yang ditarik suaminya tadi. Orang tengah mengandungkan, fahamlah sikit. Aku bawa anak orang, bukannya anak daun.

            “Kau tahukan Fie dah tak nak tengok muka kau dah?

            Fikri mengeluh seraya mengangguk. Sofie tidak memberitahunya pun dia sudah mengetahui hakikat yang satu itu. Wanita mana yang sanggup memandang wajah lelaki yang sudah meninggalkannya?

            “Jadi buat apa kau nak jumpa dia?” Soalnya tidak berpuas hati. Apa masalah Fikri ini sebenarnya? “Aku rasa dia dah kuat tanpa kau sekarang. Dia dah boleh hidup tanpa lelaki bodoh macam kau.”

            “Lai!” Sedikit meninggi suara Fikri.

           “Apa?” Kening Laila ternaik. “Aku cakap perkara betul.” Dia meletakkan tangan di atas meja. “Mana kau saat dia jatuh dulu? Mana kau saat dia perlukan kau dulu? Mana?” Sambil mengetap gigi, Laila bersuara.

            “Kau tahu macam mana tersiksanya dia waktu kau tinggalkan dia? Kau tahu macam mana dia menangis setiap malam dan cakap pada diri sendiri yang ni semua mimpi? Kau tahu macam mana susahnya dia nak bangkit sampaikan dia terpaksa keluar dari Malaysia? Kau tahu? Tak, kan? Kau tak tahu, Fik.” Bergenang kolam mata Laila saat mengingatkan keadaan Sofie sebelum ini.

            Keadaan yang begitu menyukarkan dalam hidupnya. Keadaan yang begitu menyakitkan.

            “Aku.. aku minta maaf.” Fikri menunduk. Sedar khilafnya.

            “Kau patut minta maaf dari dulu, Fik. Dari dulu, bukan sekarang. Dah tak ada gunanya kau minta maaf sekarang. Fie dah tak ada. Dia dah tinggalkan kita. Dan itu semua, berpunca dari kau.

            “Kau yang mulakan segalanya. Kenapa kau berkahwin dengan Fie kalau tujuan kau hanya untuk ceraikan dia sebab perempuan lain? Kenapa?” Laila menghamburkan segala kemarahan di hatinya. Biar dilepaskan segala yang terpendam. Memang sudah lama rasa ini dibiar terkubur di hati.

            Dan dia tahu, inilah waktu dan ketikanya untuk dilepaskan.

            “Aku..

        “Apa? Sebab kau hormat mak kau sampaikan kau ikut segala arahan mak kau, huh? Kau sanggup tinggalkan Fie semata-mata sebab mak kau suruh kau ceraikan dia dan kahwin dengan perempuan lain?

            “Aku tak tahulah nak klasifikasikan kau sebagai apa tapi apa yang aku tahu, kau bodoh. Kau bodoh sebab sanggup ceraikan wanita yang kau cintai semata-mata untuk wanita yang kau hormati.

            “Aku tak cakap yang kau tak patut untuk ikut cakap mak kau tapi sekurangnya, kau perlu memahami hati isteri sendiri. Kau biarkan dia terluka dengan keputusan drastik kau yang tanpa berbincang dua mata tu. Kau terus buat kesimpulan dan keputusan yang aku rasa kau sangat bodoh sebagai seorang suami.

            “Sayang, dahlah tu.” Ikhwan bersuara. Kasihan melihat isterinya yang kelihatan penat. Penat shopping tadi tak hilang pun lagi sudah menghadap penat membebel pada Fikri. Tapi dia suka melihat wajah Fikri yang berubah itu.

            Biar lelaki itu punya kesedaran mengenai tanggungjawab. Lelaki itu tidak patut bermain dengan sesuatu yang bernama hati dan perasaan.

            “Kejap, I tak habis lagi dengan dia ni.” Laila membalas. Banyak hal yang perlu dia ucapkan pada Fikri.

            “Lai..” Fikri memandang Laila dan Ikhwan silih berganti. “Beritahu aku mana Fie. Aku akan betulkan semula salah aku pada dia. Aku nak rujuk dengan dia.

            Laila memandang suaminya. Masing-masing tergamam. Tidak tahu mahu berkeputusan bagaimana. Perlukah untuk mempercayai lelaki ini?

            Atau tidak?


PUNGGUNG dilabuhkan di sofa. Penat fizikal dan mental. Sesekali dia mengeluh. Keluhan yang sangat berat. Kenapa hidup aku perlu sebegini? Apa salah aku?

            Kepala didaratkan di penghadang sofa sebelum dipejam rapat. Satu demi satu memori selama hampir setahun itu seakan-akan berputar dalam fikirannya.

            Bagaimana perkenalan mereka. Bagaimana kisah percintaan mereka. Apa yang perlu mereka lalui sehingga mereka disatukan walau ramai pihak membangkang pernyatuan mereka. Kisah rumah tangga yang bahagia.

            Ya, mereka bahagia. Tanpa cela. Tapi disebabkan seseorang, segalanya musnah. Berkecai sehingga mereka terpisah. Jujur dia katakan, keputusan yang diambilnya sebelum ini, tanpa langsung ikhlas dari hatinya.

            Keputusan yang terpaksa. Kerana seorang ibu yang bergelar mummy. Ahh, mummy. Teganya kau melihat rumah tangga anakmu hancur retak sebegini? Kenapa sebegini busuk hatimu?

            “Bie..” Bahu yang disentuh bersama suara manja itu buatkan matanya terbuka. Figura wanita di sebelahnya dipandang jelik. Kerana perempuan inilah hidupnya begini. Kerana dia.

            “Apa kau nak?” Soalnya keras. Tidak selesa setiap kali mereka berduaan sebegini.

           “I nak you.” Dada lelaki itu menjadi tempat jari telunjuknya mendarat. Senyuman manis diukir sebaik mungkin.

            Jari yang mendarat di dada miliknya ditepis kasar. “Aku tak ada masa nak layan kau.” Dan dia bangkit. Kaki menghala ke anak tangga. Masuk bilik lagi bagus dari terus melihat lakonan busuk wanita itu.

            “Bie...” Suara nyaring itu langsung dihiraunya. Sabarlah Fik. Lagi lima bulan saja. Kemudian, hidup kau akan bebas tanpa wanita itu.


            Itu yang dia inginkan untuk tiga bulan ini. Bebas dari cengkaman wanita tadi dan juga.. mummynya.

5 Jan 2017

Mini Novel - Bayangan | Chapter 5

BANGUNAN yang berdiri gah di hadapan mata diteliti. Kagum seketika dengan rekaan bangunan besar yang menjadi santapan matanya saat ini. Dia menarik nafas panjang sebelum dilepasnya perlahan.

            Telefon yang di tangan ditekan. Ikon mesej disentuh. Nama yang baru disimpannya pagi tadi dicari. Zaim Hayyan. Nama kedua yang menjadi simpanan di telefonnya selepas Nadia.

Saya dah ada depan hospital.

            Pesanan dihantar. Tidak perlu menunggu lama, jawapan balas yang memintanya menunggu untuk seketika diterima.

            Sementara menunggu, dia memerhati keadaan sekeliling. Kawasan yang tenang meskipun ramai manusia di pintu utama. Dapat dilihat sebuah ambulans yang baru berhenti di pintu masuk utama. Berkejaran beberapa orang jururawat mendekati ambulans itu.

            Membulat mata Sofie saat melihat seorang lelaki yang berlumuran dengan darah dibawa jururawat itu masuk ke dalam hospital. Keadaan yang huru-hara itu sesekali buatkan dia berdebar.

            Kenapa dengan lelaki tu? Sampai berdarah segala. Kesian dan hairan pada waktu yang sama.

            “Ehem.” Suara deheman dari belakang buatkan Sofie menoleh. Di hadapannya kini berdiri seorang lelaki bersama jubah putih yang tersarung di tubuh.

            “Puan Sofia Natasya?” Tanya lelaki itu merujuk pada diri Sofie. Takut tersalah orang mungkin. Tapi melihat pada wajah yang penuh dengan adab ketimuran itu, tahulah dia. Dia tidak tersalah menegur orang.

            Sofie pantas mengangguk sebaik namanya disebut. “Doktor Hayyan ke?” Soal Sofie pula. Inikah lelaki yang akan merawatnya di sini menggantikan Nadia?

            Anggukan dari lelaki itu buatkan Sofie tersenyum. “Panggil saya Sofie aje.” Ucapnya. Tidak suka orang lain menggelarkannya dengan nama penuhnya.

            Lelaki itu tersenyum. “Macam mana kalau, saya panggil awak Fia?

            Sofie menjongketkan bahunya. “Suka hati awaklah.” Dia senyum. Tidak pernah lagi orang memanggilnya Fia seperti lelaki ini. Terasa macam, girly sangat.

            “Jom masuk dalam.” Ajak Hayyan.

            Mereka berjalan menelusuri beberapa tingkat di bangunan hospital itu. Bermacam ragam dapat dilihat. Selang beberapa minit berjalan, Hayyan membawanya masuk ke dalam sebuah bilik. Bilik dia mungkin. Sebab macam ternampak nama dia tertera di hadapan pintu masuk tadi.

            “Have a seat.” Suruh doktor lelaki itu.

            Sofie melabuh duduk di hadapan meja bertentangan dengan Hayyan. Dapat dilihatnya, lelaki itu mencabut jubah putihnya sebelum disangkut pada penyangkut di dinding. Kemudian dia juga melabuhkan duduk sepertinya.

            “Nad ada beritahu saya pasal awak. Jadi, tak perlulah kot awak nak terang dari awal ya.” Intro lelaki itu sambil mengambil sebuah fail yang diletak di tepi komputernya. “Ada beberapa lagi dokumen mengenai awak yang Nad akan hantar malam karang. Jadi dia hanya beri saya yang penting saja dulu.” Sambil menunjuk pada fail di tangannya.

            Fail di tangan diletak atas meja. “Saya dah tengok pasal awak. Jadi..” Lelaki itu berhenti mengambil nafas. Entah kenapa, terasa macam berat sekali lelaki itu mahu menuturkan ayat seterusnya. “Awak mengandung?

            Sofie sekadar mengangguk. Tidak boleh dinafikan lagi dah kenyataan yang satu itu. Cepat atau lambat, dia harus terima kenyataan itu. “Yes, I’m pregnant. About four weeks.” Dia senyum kelat.

            Nampak lelaki itu tersenyum pahit. “Cakap melayu dengan saya ya? Saya dah bosan bercakap selain melayu ni. Rindu nak cakap melayu.” Dia basahkan bibirnya. “Jadi.. mana suami awak?

            Terasa seperti nafasnya tersekat saat mendengar pertanyaan itu. Lama dia memandang doktor lelaki di hadapannya sebelum perlahan-lahan menjongketkan dua bahunya ke atas.

            “Tak ada atau tak tahu?

            Sofie menelan liur. “Perlukah awak tahu?” Tanya Sofie. Bukankah tugas seorang doktor merawat pesakitnya?

            Wajah Hayyan berubah. Tidak sangka akan mendapat pertanyaan seperti ini. “Saya.. err, tak apalah.” Dia ukir senyuman tawar. “Hmm, awak duduk dekat mana? Jauh ke nak datang sini?

            “Saya duduk dekat-dekat sini aje.” Balas Sofie pendek.

            “Nad kata, awak datang sini sorang diri. Betulkah?

            Sofie sekadar mengangguk.

            “Kenapa?

            Sofie memandang doktor di hadapannya. “Awak ni doktor atau busy body?
            “Huh?
            “Memang saya datang sini sebab perlu buat sesi jawab soalan macam ini ke?” Tanya Sofie jengkel. Tidak suka dengan manusia yang membuang masanya. Tahu tak, dia terpaksa korbankan waktu makannya semata-mata mahu ke sini? Berjumpa dengan Doktor Hayyan Fahmie ini.
            “Sorry, my mistake.” Dia kembali membasahkan lidahnya. Matanya dilarikan memandang fail di atas meja. Duduk dibetulkan sebelum kembali bersuara. “Setiap sebulan sekali awak kena datang sini, untuk pemeriksaan kandungan awak.
            Sofie tidak beriak. Hanya mendengar arahan daripada doktor muda di hadapannya. Apa yang bermain di fikirannya saat ini hanyalah, macam mana dia mahu meneruskan hidupnya selepas ini.


FIE...
            WhatsApp yang dihantar Laila dibaca. Entah kenapa, melihat pesanan yang hanya tertulis namanya itu saja sudah mampu buatkannya tersenyum.

You.
Kenapa?

Laila.
Rinduu...

            Sofie tersenyum lagi. Kali ini senyumannya melebar. Sebak mula merajai hati. Dia juga rindukan Laila. Sangat.

You.
I miss you too.
Kau sihat? Baby?

Laila.
Aku sihat. Baby pun.
Baby rindukan Auntie Sofie dia. Setiap hari duk tendang, tanya mana kau.

You.
Hahaha. Gila.
Entah-entah sebab dia dah nak keluar tak?

Laila.
Uish, janganlah awal sangat.
Aku belum sedia lagi ni nak meneran.

You.
Hahaha.
Goodluck for you, Mrs Ikhwan.

Laila.
Kau akan ada di sisi aku nanti, kan?

            Jemari Sofie yang rancak menari tadi terhenti. Pertanyaan dari Laila dibaca semula. Aku akan ada di sisinya nanti ke? Pejam celik, tinggal tiga minggu saja lagi waktu yang dianggarkan Laila akan melahirkan anak sulungnya.
            Tiga minggu bermakna bersamaan dengan sebulan dua minggu usia kandungannya. Kepala ditundukkan. Memandang perut yang masih lagi kempis. Tidak disangkanya, yang dia akan menyimpan kandungan ini.
            Betul kata Nadia, bayi ini tidak bersalah. Jadi untuk apa menghukum kebenaran?
            “Are you okay?” Suara seseorang buatkan Sofie mendongak. Menoleh ke kanan. Di sisinya kini berdiri seorang lelaki yang dikenalinya minggu lepas.
            Apa dia buat di sini? Dia tak kerja ke hari ni? Ah! Buat apa fikirkan tentang lelaki ini? Hal lelaki ini bukan masalahnya.
            “Boleh saya duduk sini?” Soal lelaki itu setelah agak lama membiarkan senyap mengelilingi mereka berdua. Semenjak awal tadi lagi dia memerhati wanita ini. Dalam beberapa saat boleh dilihatnya pelbagai memek muka yang ditunjukkan si wanita ini.
            Termenung, sedih, senyum, ketawa dan kembali muram. Macam mana manusia secantik ini begitu pandai memainkan perasaan yang berbeza dalam beberapa saat?
            Sofie hanya diam. Jujur, dia tidak punya mood mahu melayan lelaki ini. Matanya kembali memandang skrin telefon yang hampir gelap. Skrin disentuh dan cahaya kembali terang. Mesej Laila dibalas.

You.
I’m sorry. I couldn't be there.

Laila.
Tapi kenapa?

You.
Aku minta maaf, Lai.

            Keluhan dilepaskannya. Kenapa sukar sangat hidupnya? Kalau bukan kerana dia mengandung, pasti dia akan berada bersama Laila bila saat itu tiba. Tapi dia mengandung saat ini.. dan kalau boleh, dia tidak mahu sesiapa mengetahui dia mengandungkan zuriat lelaki yang disanjungnya dulu.
            Aku minta maaf, Lai. Bukan niat aku untuk mungkiri janji, tapi keadaan aku tidak mengizinkan untuk aku bersama-sama dengan kau.
            Melihat pesanannya yang sudah dibaca Laila tapi tidak dibalas wanita itu, tahulah dia kawannya itu lagi bersedih.
            Aku terpaksa, Laila.
            Di senarai nama kenalannya, dicari nama Ikhwan. Saat sudah ketemu, lantas jemari kembali menaip.

You.
Boleh kau janji dengan aku satu benda?

            Tanpa salam, langsung diterjah Ikhwan di bumi Malaysia. Ohh, only God know how I miss Malaysia right now.
            Keluhan dilepaskan lagi. Pemandangan yang cantik di hadapan mata diperhati. Cantik sangat. Musim sejuk sudah mengambil alih bumi Rusia. Selepas ini, pasti salji akan melanda. Dapatkah dia bertahan dalam musim yang terlampau sejuk itu nanti?
            “Dah dua kali saya dengar awak mengeluh. Ada apa-apa yang terjadi kah?” Tanya orang sebelah.
            Sofie menoleh. Hampir terlupa dia pada manusia yang duduk di sisinya. Sebelah kening yang ternaik itu dibalasnya dengan senyuman tawar. “Tak ada apa-apa. Saya okey.” Balasnya kurang jujur.
            Serasanya, tidak perlu untuk manusia luar mengetahui masalah hidupnya.
            “Saya boleh jadi telinga awak untuk dengar segala masalah awak.” Masih cuba ajak berbual.
            Sofie senyum nipis. Tidak berputus asa nampaknya doktor ni. “Saya lebih suka kudrat manusia untuk bantu selesaikan masalah saya berbanding hanya menjadi telinga untuk saya.” Jadi telinga untuk dengar segala masalahnya tidak akan membantunya menyelesaikan masalah. Lagi bertambah masalah adalah.
            Doktor Hayyan tersenyum nipis. “Can I?
            Senyuman Sofie mati. Ingatkan selepas dia memberikan ayat itu, doktor itu akan menarik diri dari menyibuk akan halnya tapi, sebaliknya yang berlaku.
            Sofie berpusing. Memandang Doktor Hayyan. Senyuman dihadiahkan. “Boleh awak pulang ke Malaysia?
            Air muka Hayyan berubah. Sofie hairan. Kenapa? Ada yang tidak kena kah dengan pertanyaannya?
            “Malaysia?” Soal Hayyan.
            Sofie angguk.
            Hayyan tiba-tiba mendiamkan diri. Entah apa yang difikirkannya. Tapi Sofie sedar, Hayyan akan berubah setiap kali Malaysia disebut. “Kenapa?” Soal Sofie ingin tahu.
            Hayyan hanya mengangkat bahunya ke atas. “Saya datang bekerja di sini sebab tak nak duduk di Malaysia.” Fakta mengenai kisah hidupnya seolah dirungkai satu demi satu.
            Berubah air muka Sofie. Seperti sukar baginya mahu menghadam kenyataan yang diberikan Hayyan padanya. “Tapi kenapa?” Tanya Sofie hairan.
            Hayyan sekali lagi menjongketkan bahunya.

Ikhwan.
Janji apa?

            WhatsApp dari Ikhwan buatkan mata Sofie berlari memandang skrin telefon. Ikhwan ni pun. Masa-masa macam inilah dia nak balas pesanan aku.
            Sofie mengangkat wajah. Kembali memandang Hayyan. Melihatkan Hayyan yang hanya memandang ke hadapan buatkannya mengeluh. Entah kenapa, dia rasakah mereka punya kisah hidup yang sama.
            Tapi betulkah apa yang hatinya bilang tadi?

You.
Jaga Lai baik-baik.
Jangan lukakan dia macam Fik buat pada aku.

Ikhwan.
Fie...
Aku sayang Lai macam nyawa aku.
Aku takkan lakukan perkara macam tu pada dia.
Aku janji.

You.
Hmmm..
Dulu pun, Fik janji perkara yang sama juga.
Tapi, tengoklah apa yang jadi.


            Betul. Itulah janji Fikri padanya dahulu. Sanggup sehidup semati dengannya. Tapi sekarang? Belum mati lagi sudah memperdajal isteri sendiri.

Mini Novel - Bayangan | Chapter 4


SEMENTARA menunggu pengumuman pesawatnya tiba, Sofie membelek laman sosial miliknya. Laila dan Ikhwan sudah dihalaunya pulang sebaik saja dia masuk ke waiting longue tadi. Tidak perlu untuk dua manusia itu menunggunya. Kerana baginya, itu lagi menyulitkan kepergiannya untuk meninggalkan mereka.
            Instagram yang sudah hampir dua minggu tidak diusiknya menjadi pilihannya saat itu. Lantas ikon Instagram disentuh. Banyak bayangan berbentuk hati dan beberapa permintaan berkawan diterimanya.
            Ruangan notifikasi disentuh. Berkerut dahinya saat melihat terlalu ramai manusia tagged namanya diruangan komen Instagram milik permilik lain. Lantas gambar kecil yang seperti dua manusia duduk di pelamin disentuh.
            Hampir gugur jantungnya saat melihat mempelai yang lagi terduduk ayu disinggah sana yang cantik itu. Liur yang ditelan terasa tersekat dikerongkong. Sakit lagi memeritkan. Komen pada gambar itu dibaca.

fir_man: congrate sis. You look gergous there.
maria: tak jemput pun. Pai hati.
sisakai09: Selamat pengantin baru. Handsome belaka laki kau.
liaAlia: ni bukan suami kak @fielokman ke? Gosh, apa yang jadi ni?
iman90: betullah @liaAlia, ni kan suami kak @fielokman. Macam mana dia boleh kahwin dengan kak @janne pulak ni?
­ppencuri: @fielokman nak dapat payung emas kot.
bunga: I tak tahu apa yang jadi antara mereka bertiga, tapi I lagi prefer abang @fik.fikri dengan kak @fielokman. Anyone with me?
liaAlia: I dengan you @bunga. I pun prefer abang @fik.fikri dengan kak @fielokman.

            Kekunci home disentuh. Cukuplah. Tak sanggup nak baca semua komen kepada gambar tu. Sakit. Hatinya sakit.

            “This is the pre-boarding announcement for flight QR 0845 to Doha, Hamad International Airport. We are now inviting those passengers with small children, and any passengers requiring special assistance, to begin boarding at this time. Please have your boarding pass and identification ready. Regular boarding will begin in approximately ten minutes time. Thank you.

            Sofie menarik nafas sedalamnya sebaik saja pengumuman mengenai pesawat yang akan dinaikinya telah tiba. Ya, Hamad International Airport. Dia bukan ke Switzerland seperti yang diberitahunya pada Laila, tapi dia akan ke Rusia.

            Sebaik melihat barisan beratur semakin berkurang, dia pantas berdiri. Mengambil beg tangan dan disangkut di bahu. Langkah mula diatur.

            Selamat tinggal, Malaysia.


Tubuh dihempas ke katil. Penat, letih, lenguh, mengantuk, semua ada. Sebaik saja tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Hamad, Doha, Qatar dia terpaksa lagi menunggu untuk hampir lapan jam sebelum penerbangan yang seterusnya yang akan berhenti di Lapangan Terbang Domodedovo, Moscow, Rusia. Kemudian terpaksa lagi menunggu untuk 15 jam untuk penerbangan ke Lapangan Terbang Gumrak, Volgograd, Rusia yang menjadikan jumlah perjalanan selama hampir 15 jam.
            Ya, di sinilah dia sekarang ni. Volgograd, Rusia.
            Tidak tahu kenapa Rusia menjadi pilihannya untuk membawa diri. Apa yang dia ingat, hanya negara ini yang terlintas dibenaknya sebaik saja perkataan membawa diri muncul di bibirnya.
            Mata yang kuyu dipejam buat seketika. “Tidur sekejaplah. Penat sangat ni.” Gumam Sofie tanpa sedar.
            Mata yang terpejam, perlahan-lahan membawanya ke alam mimpi.


TALIAN yang bersambung, Sofie tunggu dengan sabar. Lambatnya Doktor Nadia ni jawab panggilan. Terkejut mungkin sebab nombor luar negara yang menghubunginya.

            “The number you have dial...” Pantas telefon dijarakkan dan talian ditamatkan.

            Ikon mesej disentuh. Bait-bait ayat disusun cantik.

Doktor Nad, it’s me Fie. Pick up my call, please. I have something to tell you.

            Sebaik saja melihat permberitahuan bahawa Doktor Nadia sudah menerima pesanannya, sekali lagi dia menghubungi wanita itu. Kali ini, tidak perlu menunggu seperti tadi kerana orang di sebelah sana pantas saja menjawab panggilannya.

            “Assalamualaikum doktor.” Sapa Sofie ceria.

           “Waalaikumussalam, Fie. Maaf pasal tadi.Aku ingat orang negara mana tadi telefon aku. Takut aku nak angkat. Aku dah lah comel.” Balasnya bersambung dengan gelak di hujung ayat.
            “Oh tolonglah.” Sofie julingkan matanya ke atas. Kenapa dia dikelilingi dengan manusia yang kuat perasan ni? Melampau tahap tak hengad.

            “Jadi, ada apa kau nak beritahu aku?

        Sofie menggigit bibirnya. Nadia. Doktor Nadia merupakan kawan tuisyennya sewaktu di tingkatan lima. Kami berkenalan di tempat tuisyen. Kami berlainan sekolah tapi mempunyai perwatakan yang sama.

            Laila tidak pernah mengenali Nadia. Dia sendiri yang tidak mahu memperkenalkan Laila pada Nadia. Kerana baginya, Nadia hanyalah teman tuisyennya saja.

            Dan dia bertemu Nadia kembali beberapa hari yang lepas. Kami bercerita banyak perkara dan kesenangan yang ditunjukkan Nadia sedikit sebanyak buatkannya bercerita mengenai perjalanan hidupnya kepada wanita itu.

            Dan dia terpaksa mendalamkan penceritaan kisah hidupnya sebaik saja Nadia memberitahu suatu berita yang buatkannya tergamam sepanjang hari. Dan berita itu...

            Hanya dirinya dan Nadia saja yang tahu.

          “Aku sekarang ada di Rusia. Aku tak tahu bila aku akan pulang ke Malaysia. Jadi macam mana dengan..” Ayat Sofie mati. Sengaja tidak mahu menyambung ayatnya.

            Terdengar Nadia melepaskan nafasnya di hujung talian sana. “Pemeriksaan kau?” Nadia menyambung yang tergantung tadi.

            “Hmm..

           “Macam ni lah, aku ada sorang kawan dekat sana. Nanti aku bagi alamat hospital dengan nama dia sekali. Aku akan hubungi dia beritahu pasal kau dekat sana. Okey?” Jawapan balas Nadia buatkan Sofie melepaskan nafas lega.

            Bibirnya mengukirkan senyuman. “Terima kasih, Nad. Kalau kau tak ada, aku tak tahulah apa jadi pada aku.” Ucapnya tulus.

            Nadiya tersenyum. Memahami dengan penderitaan yang ditanggung si kawan. Kalau dirinya pun, belum tentu dapat tabah andai berada di kedudukan Sofie. “Kitakan kawan. Apa guna kawan kalau tak boleh bantu kawan dia.

            Sofie diam. Sesekali terbit keluhan di bibirnya. Keluhan penat dengan hidupnya.

         “Fie..” Seru Nadia lembut. “Tak baik mengeluh macam tu. Ini semua ujian dan pengajaran untuk kau. Ujian untuk kau kuat. Pengajaran untuk kau belajar dari apa yang berlaku. Allah tarik apa yang kau sayang, tapi Allah beri lebih dari apa yang kau sayang.

            “Ujian ni mematangkan kau. Ujian bukan melemahkan. Aku selalu ada kalau kau perlukan bantuan.” Ucap Nadia sekaligus menamatkan talian mereka petang itu.

            Ya, benarlah yang diucapkan Nadia tadi. Ujian itu mematangkan bukan melemahkan. Allah uji kerana dia rindukan rintihan hambaNya.