Pages

Search This Blog

29 May 2015

Klon (Episod 6)

Mata yang terpejam perlahan-lahan terbuka. Dia pandang syiling. Putih. Sekelilingnya juga dicat putih. Dia kat mana ni? Dia nak bangun. Tapi rasa sakit di leher dan seluruh tubuhnya buatkan dia tak bisa bangkit tanpa bantuan orang lain.

            Tangan seseorang yang melekat di bahunya buatkan dia terkejut. Lantas ditepis tangan tu kasar.

            “Hey, jangan takut.” Suara itu kedengaran. Suara yang langsung dia tak kenal. Dia pandang wajah lelaki itu. Mata yang berwarna hazel cair. Chinese look. Dan kemerah-merahan wajah tu. Bibir yang berwarna merah jambu itu membuktikan yang lelaki ini tidak menyentuh puntung rokok.

            “Who are you? Where am I?” Berkerut-kerut dahinya saat menyoal. Kepalanya sakit.

            “Saya Adam. Adam Lee. You ada kat hospital.” Beritahu Adam. Lega dia bila nampak wanita dihadapannya ini sudah bisa berbicara. Entah kenapa, dia rasa sakit sangat bila nampak tubuh wanita ni yang lemah tak berdaya tadi.

            Wanita tu terkejut. Lelaki ni fasih berbahasa melayu? “Macam mana saya boleh ada kat sini?” Dia raba kepalanya. Nasib baik bertutup. Kalau tak, memang dia dah selubung dirinya dengan selimut.

            Adam Lee tidak menjawab, tapi soalan lain pula yang diberi sebagai jawapan, “Macam mana you boleh ada kat rumah kosong tu?” Rumah tu memang dah lama kosong. Sejak dia dan keluarganya berpindah ke sana sejak tiga tahun lepas lagi rumah tu dah kosong. Katanya jiran tetangga, penghuni rumah tu dibunuh dalam rumah tu. Dan sampai ke hari ini, tiada satu orang pun yang berani dekat dengan rumah tu.

            Wanita itu raup wajahnya. Macam mana dia boleh ada kat rumah tu? “Saya.. Saya tak tahu.” Menggeleng. “Tapi yang saya ingat,” Wanita itu pejam mata tiba-tiba. Nak ingat sesuatu mungkin. “Masa tu saya tengah sidai baju. Dan tetiba, ada orang tarik saya dari belakang. Sedar-sedar saya dah ada kat rumah tu.”

            Adam Lee menggeleng. Keji betul orang zaman sekarang ni. “Nama you?” Soal Adam Lee.

            “Shaf.. Shafliya. Nur Aina Shafliya.”



“YOU ingat someone?” Tanya Adam.

            Shafliya angguk. Mesti. Dia ingat dua orang. Yang dekat di hati. Masa dia dipekup seseorang pagi itu pun dia masih terbayangkan wajah dua orang itu.

            “Siapa?”

            “Harris. Ayish.” Perlahan dua nama itu menutur dibibirnya. Sarat dengan kerinduan. Kasih sayang. Ayish? Ya Allah. Macam mana anaknya akan membesar dengan sihat tanpa diberikan susu badan darinya?

            Tangannya masuk pula ke dalam tudung. Dibahagian leher. Mengucap syukur dia bila rasa ada rantai dan cincin yang masih tersangkut di lehernya. Senyum. Nasiblah cincin dan rantai pemberian suaminya masih di lehernya.

            “Siapa mereka?” Tanya Adam.

            “Suami,, dengan anak saya.” Beritahunya.

            “You..”

            Shafliya angguk. Faham dengan pertanyaan tak habis Adam Lee. Dia dah kahwin. Dan macam mana dia nak beritahu Adam supaya jangan jatuh hati padanya? Ceh! Bajet yang Adam ni suka kau aje.

            “You ada ingat nombor telefon sesiapa? So that, I boleh beritahu dorang yang you ada kat sini. Dengan family I.

            Shafliya garu pipi kanannya. Perlahan dia menggeleng. Dia memang susah nak ingat nombor telefon orang. Nombor telefon sendiri pun dia lupa. Bukan tu aje, nombor kad pengenalan sendiri pun dia tak ingat. Nombor yang dia ingat, nombor kecemasan. Itu ajelah. Tapi.. Ada satu benda yang dia ingat. Ya. Dia pasti yang dia ingat benda tu. “Saya ingat jalan rumah saya.” Senyum. Lebar. Dia memang susah nak ingat nombor orang, tapi jalan yang selalu dia pergi, dia ingat. Mesti dia akan ingat.

            Adam turut sama senyum. Baguslah. Lagi senang macam tu. “Jom, I hantar you balik.” Adam dah sedia nak bangkit.

            “Saya akan balik. Tapi lepas Mama awak ajar saya masakan cina eh? Sebab saya memang dah lama teringin nak belajar masakan cina. Mama awak pun dah janji nak ajar.” Sedikit teruja, Shafliya bersuara. Sudah agak lama dia mencari seseorang yang sudi mengajarkannya masakan cina.

            Disebabkan selera suaminya yang lebih terarah pada masakan cinalah yang membuatkan dia bersemangat mahu mencuba resepi yang diikutinya dalam majalah. Tapi semedang itu jugalah, masakannya tak pernah berjaya.

            Tapi bila dapat tahu yang Mama Adam Lee ini sudi mengajarkannya masakan cina, dia rasa teruja dan seronok mahu belajar. Esok.. Esok dia pasti akan pulang ke rumah. Rindu dengan anak dan juga suaminya.


            Adam Lee angguk lambat. Rasa macam tak elok pula bila isteri orang ada dirumahnya. Walaupun ada keluarganya di sini, tapi rasa tak senang itu tetap wujud. Tapi dah kalau macam tu kehendak wanita ini, terpaksa dia turuti.

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai