Pages

Search This Blog

7 Dec 2015

Suamiku Ramai Crush [Part 47]



Adam pandang jamnya lagi. Entah untuk yang ke berapa kali. Dia kerling pula pintu besar yang masih tertutup tu. Dalam hati berharap yang dia sempat berjumpa dengan seseorang. Kelasnya dah habis untuk hari ni. Tapi dia sengaja menunggu seseorang.

            Pintu terbuka dan keluar kelompok demi kelompok dari dewan kuliah itu. Mata Adam mencari-cari seseorang yang dia kenali. Dah nak habis dah pelajar yang keluar, tapi bayangan manusia yang dicari masih belum jumpa.

            “Dia tak datang ke hari ni?”

            Baru sahaja dia berjalan nak beredar dari situ, telinganya menangkap gelak tawa seseorang yang sangat dia kenal. Tapi gelak tawa tu bukan milik seseorang yang dia cari-cari tadi. Pantas dia menoleh mencari.

            Hah! Dia orang keluar last rupanya. Ni kes tak nak bersesak ke caner? Senyum lebar senyuman Adam bila nampak Damia bersama kawan-kawannya.

            “Mia!” Panggil Adam. Adam berjalan mendekati Damia.

            Damia yang tengah jalan melenggang kangkung terkejut dengan kehadiran Adam di dewan kuliahnya. Buka ke bangunan Adam sebelah kiri sana? Macam mana boleh tersesat sampai sini? Matanya meliar pula cari seseorang yang dia kenal selain Adam.

            “Is tak ada.” Macam tahu-tahu, Adam menjawab. Dah siapa aje yang selalu melepak dengan dia kalau bukan Iskandar?

            “Kau nak apa? Jauh kau merantau sampai sini.” Buku ditangan dia pegang kuat.

            Adam pandang June dengan Zulaikha yang berdiri disebelah Damia. “Aku nak cakap dengan Mia, personal. Boleh?” Pintanya.

            June dengan Zulaikha pandang Damia. Takut-takut mereka nak tinggalkan Damia dengan Adam. Tapi bila nampak anggukan Damia, mereka turut sama mengangguk. Adam takkan berani buat sesuatu pada Damialah. Iskandar kan ada.

            “Kita orang balik dululah, Mia. Jumpa esok.”

            Damia senyum. Dia kembali pandang Adam kemudiannya. “Ada apa?”

            “Kau ada kelas lagi lepas ni?” Tanya Adam tidak pada tujuan asal dia menemui Damia. Dia melangkah perlahan mengikuti langkah Damia.

            “Tak ada dah. Is mana?”

            “Dia dalam kelas lagi. Kelas aku habis awal tadi, itu yang aku cari kau kat sini.”

            “Ada apa kau datang cari aku sampai sini?” Bukan Said Adamlah kalau datang jumpa Damia saja-saja. Mesti ada maksud tersirat dan tersurat ni.

            “Kau dengan Is masih tak ngam lagi ke?” Selidik Adam. Dia tanya bukan bermaksud dia nak menyebok hal orang lain, tapi dia sebagai kawan rasa lain gila bila melepak dengan Iskandar, tapi lelaki tu hanya diam aje. Tak macam selalu. Macam dalam perpustakaan.

            “Hmm.. Macam yang kau tengok sekaranglah.” Malas Damia menjawab.

            Adam berhenti. Dia pandang Damia. “Please weh.. Tolong baikkan hubungan korang secepat mungkin. Aku rasa janggal gila dengan Is yang sekarang ni. Dia dah tak macam dulu lagi weh.”

            Damia mengeluh. Pipinya dikembungkan. Besar juga impak penangan kamera tu eh. Sampai diam terus mamat kacak tu. “Tengoklah. Aku tengah cuba sedaya upaya aku sekarang ni. Kau tunggu dan lihat aje eh.”

            “Adam!”

            Damia dan Adam serentak menoleh ke belakang. Berjalan Iskandar mendekati mereka bersama wajah menyinganya. Tajam pandangannya pada Damia sebelum pandangannya jatuh pada wajah Adam.

            “Jomlah!” Keras dan dingin suara tu.

           Dan Damia.. Hanya pandang dua jejaka tu pergi darinya. Tinggallah dia sendirian di sini. Keluhan, dilepaskan. Banyak betullah aku mengeluh dua tiga hari ni. Ish, Iskandar pun satu. Kamera aje pun yang berkecai, bukannya tangan dia ke haper. Merajuk tak nak cakap dengan aku macam aku dah pecahkan limpa dia ajelah!

            Damia buka langkah ke kereta.


DAMIA pandang jam. Dah setengah jam dia tunggu Iskandar kat sini. Tapi bayang lelaki tu tak muncul juga. Manalah lelaki tu pergi? Telefon dalam beg tangan dia capai dan dail nombor telefon lelaki tu.

            Berulang kali dia cuba menghubungi lelaki tu. Bukan tu aje, mesej pun dia hantar sekali. Tapi lelaki kesayangan dia langsung tak balas. Nak minta tolong kawan-kawan dia, mesti dia orang dah sampai rumah. Malas pula nak kacau.

            Akhirnya Damia ambil jalan pintas. Bukan jalan pintas nak cepat sampai rumah eh, tapi jalan pintas dengan.. Naik bas!


ADAM pandang Iskandar. Mata mereka sama-sama jatuh pada Iphone Iskandar yang berdering atas meja. Adam jeling nama pemanggil di skrin. Nak tergelak dia bila nampak nama yang tertera.

            “Kau tak nak jawab ke panggilan Baby Ohsem kau tu?” Adam tahan gelak.

            Iskandar jegilkan matanya. Suka-suki dia aje nak gelakkan nama baby aku. Bukan main susah aku cari nama tu nak simpan dalam telefon, dia belasah gelak eh. Memang nak kena.

            “Biarlah. Nanti dah penat, dia berhentilah.” Senang Iskandar membalas. Donut di tangan dia gigit dan kunyah masuk perut.

            “Kau cakap apa dekat baby aku tadi?” Iskandar nak tahu. Mananya dia nak tahu kalau idea Adam jumpa Damia tu dia sendiri yang suruh.

            Adam gelak. “Aku cakaplah, kalau dalam masa seminggu kau orang tak baik-baik juga, aku siap jadi pengganti kau.” Kening dimain-mainkan.

            “Musibat kau, Dam!” Gula donut yang bersisa dalam pinggan, dia ambil dan baling pada Adam. Ada yang nak kena sula ni.

            Adam gelak lagi. Tahu takut. Ada pula disuruhnya aku masuk campur dalam urusan rumah tangga dia orang? “Macam yang kau suruh tulah.” Gula yang masuk dalam bajunya buatkan Adam mengibas-ngibas bajunya.

            Iskandar angguk. Dia sambung balik kunyahannya. Sesekali air limau ais disisip pakai penyedut minuman.

            “Bila kau nak berbaik dengan Mia tu? Kesian aku tengok dia weh.”

            Iskandar jungkit bahu. Dia bila-bila pun boleh nak berbaik dengan isterinya, tapi.. “Tunggulah sampai tengkuk aku cair dia goda.” Dia gelak. Adam turut sama gelak.

            “Ikut suka kaulah, Is. Jangan sampai dia cari orang lain dah lah.” Pesan Adam.

            “Mia takkan cari orang lainlah, der. Dia setia pada aku yang kacak ni aje.” Kolar bajunya dinaikkan. Nak berlagak depan Adam yang entah bila nak mendirikan masjid ni. Kata aje hari tu nak ikut dia dirikan masjid awal, tapi sampai sekarang dia tak dengar lagi Arissa duk kepoh yang Said Adam ni nak kahwin.

            Adam pandang jamnya. Lama juga dia dengan Iskandar melepak di kafe ni. “Kau tak nak balik lagi ke?” Soalnya. Bukan tadi Damia dah nak gerak balik ke?

            “Tunggu Mialah. Kelas dia tak habis lagi.” Jawab Iskandar bersahaja.

            Adam dah kerut dahi. Mia ada kelas lagi? Aik, tadi bukan ke.. “Weh Is.. Mia dah habis kelas tadi lagilah.”

            Iskandar yang dengar terus pandang Adam. Tegak badannya. “Serius ni weh?” Dia pandang jam.

            “Ha lah. Yang tadi aku jumpa dia, dia dah habis kelaslah tu.”

            “Ya Allah!” Iskandar tepuk dahinya. Cepat dia capai sling bag dan Iphone atas meja. Berlari laju ke kereta.

            Sampai di tempat parkir kereta, Iskandar cari kelibat Damia tapi dia tak jumpa. Keliling lot parkir ni dia cari. Langsung tak nampak wajah cantik isterinya. Iphone ditangan dia swipe. Miscalled dari Damia melebihi tujuh. Jadi Mia telefon dia tadi sebab nak beritahu yang dia dah habis kelaslah?

            Ya Allah, aku buat apa ni? Nombor Damia dia dail. Banyak kali dah dia dail, tapi tak dapat. Atau lebih tepat, telefon Damia mati. Galau hatinya. Dia berjalan ke pondok dihadapan tempat parkir kereta. Ada sekumpulan pelajar disitu. Yang pasti semuanya perempuan. Dah dia tak nampak selain kumpulan ni aje yang ada disini.

            “Assalamualaikum.” Sapanya lembut.

            Kumpulan perempuan tu menoleh. Ada yang tersenyum, ada yang tersengih. Dan ada juga yang sambut sapaan salamnya. “Abang Is..”

            Iskandar angguk seraya senyum. Junior rupanya. “Hmm nak tanya sikit ni. Nampak Kak Mia lalu sini tak tadi?”

            “Kak Mia?” Mereka berpandangan sesama mereka. Iskandar sabar menunggu. Dalam hati berdoa yang Damia tidak ditimpa bahaya. Iskandar.. Kenapa kau cuai sangat ni? Tak habis-habis dia salahkan diri.

            “Tadi Kak Mia ada tunggu kat sini. Tunggu Abang Is lah kot. Tapi lepastu dia jalan kaki keluar dari uni ni. Tak tahulah pula pergi mana.” Beritahu salah seorang dari mereka. Iskandar mengerut dahi. Damia ada tunggu kat sini? Lepastu dia jalan kaki keluar dari sini? Pergi mana? Itu tak penting, jalan kaki tu penting. Jalan kaki?!

            “Ohh.. Okay, terima kasih.” Dia berlari anak ke kereta. Enjin dihidupkan. Kereta diundur keluar dan dia terus pecut laju keluar dari perkarangan universiti. Berharap yang Mia masih belum jauh dari sini.

            “Tunggu boboy, sayangg..”

            Iskandar memandu laju kereta keluar dari universiti. Dia tak kisah dah dia kena saman ke haper sebab memandu laju. Apa yang dia kisahkan sekarang ialah keselamatan isterinya. Seandainya terjadi sesuatu pada Mia, memang dia takkan maafkan dirinya untuk selama-lamanya.

            “Mana awak, sayang?” Kepalanya fokus pandang jalan raya tapi matanya meliar di bahu jalan. Kotlah Damia tengah jalan kaki ke.

            Makin kuat dia tekan pedal minyak bila nampak seseorang tengah berjalan dibahu jalan raya. Bila makin dekat dia perlahankan kenderaan dan melihat warna baju yang dipakai. Warna biru. Ah, bukan Mia tu. Damia pakai baju warna oren terang hari ni. Pedal minyak kembali ditekan.

            Dah dua simpang dia lepasi. Tapi batang tubuh Damia langsung dia tak nampak. Dah makin jauh dah ni jarak dari universiti ke sini, makin dia bimbang. Mana awak, sayang? Jangan buat saya risau. Stereng kereta dia genggam kuat.

            Iskandar tekan pedal brek kaki kuat bila dia berhenti betul-betul di hadapan bus stop. Kuat bunyi seretan tayar kereta bila terpaksa berhenti tiba-tiba. Nasib baiklah jalan raya ni lengang hari ni. Kalau tak, percuma aje dia kena maki.

            Dadanya berombak bila dia terpaksa membrek mengejut macam tu. Dia letak ke gear P. Brek tangan dia tarik. Kepalanya menoleh ke arah bus stop. Disitu, duduk seorang perempuan bersama beg tangan yang dipeluknya. Ya, perempuan tu berbaju oren terang. Dan itu cukup buatkan Iskandar lepas nafas lega. Jumpa juga akhirnya.


DAMIA pandang sebuah kereta berhenti mengejut dihadapannya. Tengok dari cara kereta ni meluncur tadi dia dah tahu siapa punya kerja. Hatinya senyum nipis. Gila kau nak tayang senyum dibibir.

            Damia tahu, Iskandar mesti cari dia punya. Kalau tak, tak adanya dia menunggu kat sini. Dah dua bas yang berhenti disini. Tapi satu pun Damia tak naik. Sebab apa.. Sebab dia tunggu suami dia datang ambil dia. Telefon bimbit pun memang sengaja dia matikan.

            Dia hanya merenung cermin tinted tu. Masih tiada ura-ura nak bangkit masuk dalam kereta. Dia dah berangan-angan yang Iskandar akan turun dan menjemputnya naik walaupun dia dah cukup lebih dari pasti yang lelaki tu takkan buat macam tu. Berangan pun jadilah.

            Damia nampak cermin tinted tu perlahan-lahan turun dengan sendirinya. Dan terserlah wajah tampan yang dia rindu saban hari. Lelaki yang duduk dalam kereta tu pandangnya. Dan untuk seketika mata mereka bertentang. Tapi tak lama, lepas aje Iskandar jungkitkan keningnya, dia kembali naikkan cermin kereta tu.


            Dengan malas Damia bangun. Beg tangan dan buku-buku dia pegang. Pintu sebelah pemandu dia hampiri dan pintu dibuka sebelum dia memboloskan diri masuk dalam perut kereta.

7 comments:

  1. Replies
    1. sebab tengah dalam penilaian pihak penerbitan, sayang.. Jadi tak boleh nak sambung buat masa sekarang..huhuhuu

      Delete

Pendapat anda sangat saya hargai