Pages

Search This Blog

14 May 2016

Suamiku Ramai Crush [57]



Petang tu lepas saja habis kelas mereka bergerak ke rumah mama. Bertandang ke rumah mama ni pun sebab nak jumpa Kak Najwa kat sana. Kak Najwa dah sampai pagi tadi. Dan Damia berharap sangat yang niatnya nak berjumpa dengan budak lelaki bersama Kak Najwa dulu tu tercapai. Dia sangat tak sabar dah nak berjumpa budak lelaki yang wajahnya sangat mirip dengan wajah Angah.

            Kaki kanan melangkah masuk dalam rumah. Petang tu, di rumah hanya ada mama dengan Kak Najwa sahaja. Kelibat ayah dengan Mazni langsung tiada. Mana dia orang pergi pun mereka tak tahu. Puan Iqmah menjemput anak menantunya masuk.

            Damia pandang sekeliling. Mana budak tu? Dia ada sekali ke? Damia nampak Kak Najwa turun dari tingkat atas. Tersenyum perempuan tu sambil berjalan ke ruang tamu. Damia bersalaman dengan Kak Najwa sebelum masing-masing duduk.

            “Hmm.. Wawa cakap, Mia ada nak bincang sesuatu dengan dia. Betul ke?” Puan Iqmah menyoal. Pelik juga dia bila anak saudaranya dah boleh rapat dengan menantunya dalam masa seminggu sahaja.

            Damia pandang Iskandar sebelum kembali pandang Puan Iqmah. Dia mengangguk. “Ha’ah ma. Dah lama dah nak jumpa Kak Najwa, tapi hari ni baru kesampaian.”

            Nampak Puan Iqmah angguk sebelum wanita tu bangkit. “Korang berbuallah dulu. Biar mama buat apa yang patut dulu.” Puan Iqmah berjalan ke dapur. Tak nak menganggu perbualan anak beranak tu.

            Damia berdehem lepas hantar kepergian mama mertuanya ke dapur. Maaflah, ma. Hari ni Mia tak dapat nak tolong mama kat dapurlah. Dia senyum pada Kak Najwa yang tertanya-tanya.

            “Maaflah kalau Mia nak jumpa akak tanpa tanya persetujuan akak dulu.” Damia minta maaf. Bukan dia tak nak, tapi dia rasa adalah lebih baik kalau Iskandar yang arrange semuanya. Sebab Kak Najwa rapat dengan Iskandar berbanding dirinya walaupun mereka dah lama kenal.

            “Tak apalah, Mia. Akak pun tengah cuti sekarang ni. Itu yang boleh datang sini bila-bila aje.” Kak Najwa senyum. Senang dia bila Iskandar menghubunginya dan memberitahu yang Damia mahu berjumpa dengannya. Kata lelaki itu, isterinya ada sesuatu mahu berbincang dengannya. Dia jadi tak sabar pula nak tahu. Sebab itulah dia bergegas pergi beli tiket kapal terbang.

            Lagi cepat rasanya guna pengangkutan udara dari guna pengangkutan darat ni. Itu yang dia boleh sampai sini dalam hari yang sama.

            “Ada apa yang Mia nak cakap dengan akak?”

            Damia gosok kedua telapak tangannya. “Mia.. Mia dah beritahu semuanya pasal Kak Najwa  dengan Angah pada Is.” Beritahu Damia satu per satu. Nampak mata Kak Najwa pandang Iskandar.

            “Is dah tahu yang..” Pantas Iskandar angguk sebelum sempat Najwa sudahkan pertanyaannya. Najwa mengeluh. Dia menunduk sebelum perlahan bersuara. “Akak belum beritahu mak akak lagi pasal ni. Akak.. Takut.”

            “It’s okay, kak. Kita orang ada dibelakang akak.” Iskandar menyokong Najwa. Bagi dirinya, apa guna ada saudara tapi tak boleh tolong, kan? Semua manusia mengalir darah merah yang sama warnanya. Tak guna ada sama darah tapi tak nak tolong.

            Najwa senyum. Dia bersyukur untuk itu. Sekurang-kurangnya, dia ada seseorang yang boleh membantunya kelak.

            “Akak..” Damia tarik nafas panjang. Matanya bertentang dengan mata Najwa. “Mia.. Mia nak..” Ayatnya mati bila nampak Puan Iqmah yang baru melangkah keruang tamu bersama dulang ditangan. Pantas dia bangkit mahu menolong wanita itu.

            Dah tak nak tolong, tolong angkat dulang pun jadilah. Nanti dikutuknya aku pula cakap aku ni menantu pemalas, walaupun Damia tahu yang mama mertuanya takkan sesajer nak mengutuk orang sesuka hati dia. Bagi Damia, mama Iskandarlah antara mama mertua yang paling terbaik dalam dunia ni!

            Damia tuang air teh panas dalam setiap cawan yang terhidang. Cawan itu dia hulurkan pada Najwa dan Iskandar. Puan Iqmah menolak bila dihulurkan cawan tu. Wanita tu pantas bangkit dan berjalan ke luar dari rumah. Katanya mahu menyiram pokok bunga kesayangannya.

            “Mia nak apa?” Soal Najwa. Wajah Najwa masih tenang.

            Damia kembali duduk. “Hmm.. Seminggu selepas Angah meninggal, akak ada bawa seorang budak lelaki masa tu. Dan kalau akak kasilah.. Hmm.. Mia nak jumpa dia. Boleh?” Berhati-hati Damia meminta. Anak orang kot. Takkanlah nak cakap kasar-kasar. Itu tak sopan namanya.

            Najwa diam. Dia pandang Damia tak berkelip. Damia yang bertentang mata dengan Najwa dah rasa gerun. Iskandar lebih senang mendiamkan diri. Tak nak masuk campur sebab dia masih belum jelas dengan semua ni.

           Damia mengeluh bila nampak Najwa hanya mendiamkan diri. Dia bangkit dan duduk disisi Najwa. Tolonglah, dia nak sangat berjumpa dengan budak tu. “Akak.. Mia minta maaf sebab masa akak datang dengan budak tu, Mia tak boleh nak tolong akak dari dicemuh ibu dengan ayah. Mia..”

            “Amar Rifqie nama dia. Amar Rifqie bin Abdullah. Umur dah lima belas tahun. Dah makin membesar. Makin hensem. Macam ayah dia.” Najwa gelak kecil sekaligus mematikan ayat Damia. Damia dan Iskandar sedia mendengar setiap ungkapan yang terluah di bibir Najwa.

            “Walaupun dia selalu ceria, tapi akak tahu. Deep down dia rasa sesuatu.. Sesuatu yang buatkan dia terfikir-fikir.. Pernah sekali akak tengok, dia menangis masa balik sekolah. Bila akak tanya kenapa, dia cakap dia sedih. Dia sedih bila orang lain cerita pasal ayah, cerita pasal datuk dengan nenek tapi dia.. Dia tak kenal sesiapa ahli keluarga dia selain akak.” Najwa masih terus menyambung.

            “Dia beritahu lagi yang kawan-kawan dia panggil dia anak haram. Dia menangis masa tu. Puas akak pujuk, tapi dia tetap menangis sampai tertidur. Esoknya, dia cakap dengan akak yang dia nak jumpa datuk dengan nenek dia. Dia nak jumpa saudara-mara dia. Akak angguk aje. Sebab tak nak fokusnya terganggu di sekolah. Tapi sampai sekarang akak mungkiri janji akak dengan dia. Sampai sekarang akak masih tak bawa dia jumpa datuk dengan nenek dia.” Air mata Najwa dah bergenang di kolam matanya. Tinggal tunggu masa nak semburkan tangisan aje.

            “Dia kat mana sekarang, kak?

            Najwa mengeluh. Lepasni, andai kata maut menjemputnya. Siapa akan jaga anaknya? Orang tua dia mahupun orang tua Aakif mungkin tak nak dah jaga cucu kepada anak yang dah conteng arang ke muka mereka. “Dia ada..”

            “Mia boleh jumpa dia, kan?” Tangan Najwa, Damia genggam. Nak beritahu yang dia sememangnya nak sangat berjumpa dengan budak lelaki bernama Amar Rifqie tu.

            “Mia betul nak jumpa dia?” Tanya Najwa bila agak lama diamkan diri. Dia pandang wajah ayu itu.

            Damia senyum lebar seraya mengangguk. Bercahaya matanya. Adakah ini tanda yang Kak Najwa izinkan dia berjumpa dengan anak buahnya? “Betul. I really mean it.

            Najwa angguk. Syukur, sekurang-kurangnya masih ada juga orang mahu berjumpa dengan anak tidak sah tarafnya itu. Dan sekurang-kurangnya, Amar masih punya mak cik yang mahu berjumpa dengannya. Tidak sabar dah dia nak balik dan beritahu berita gembira ini pada Amar. “Nanti akak bawa dia datang sini.”

            Damia terkaku. Tidak terkata dia. “Betul ni, kak?” Dia pandang Iskandar. Nampak Iskandar hantar senyuman. Beralih pula pada Najwa yang mengangguk. Lantas Damia tarik Kak Najwa dalam pelukannya.

            “Terima kasih, kak.”


DISEBABKAN mereka malas nak bergerak balik rumah, Damia dengan Iskandar tidur di rumah mama. Esok boleh terus bergerak balik rumah lepas habis kelas. Kata Kak Najwa, dia akan bawa Amar ke sini. Bila tu, Damia tak pasti. Tapi dia berharap sangat secepat yang mungkin.

            “Boboy..”

            “Ye, sayang?” Cepat Iskandar menjawab. Matanya yang baru nak pejam kini terbuka. Dia pandang wajah isterinya yang duduk bersila pandangnya. Tangan Damia dia capai dan dielusnya lembut.

            “Laparlahh..” Sambil usap perutnya. Wajahnya pun disayukan nak beritahu yang dia lapar sangat-sangat. “Jom makan.”

            Iskandar kerut dahi. Dia juga ikut duduk. Jam yang tergantung di dinding dia pandang. Dah jam satu setengah pagi. Mereka baru sahaja sudah makan jam sepuluh tadi, dan sekarang tak sampai empat jam isterinya dah mengadu lapar balik? Perut buaya ke haper ni? “Hey sayangg.. Pukul sepuluh tadi kita baru makan, kan?” Sambil usap pipi Damia.

            “Itu tadi.. Sekarang lapar balik.” Damia bersandar di dada suaminya. “Jomlah teman makan.” Sambil goyangkan lengan Iskandar.

            “Iyelah.. Jom turun.” Dia bangkit dan tarik tangan isterinya turun sama-sama ke dapur. Damia senyum. Suka bila apa yang dia mahukan tercapai.

            Damia buka almari kabinet kat dapur tu. Pintu peti sejuk juga dia jumpa. Tapi apa yang dia jumpa hanyalah.. “Maggie.” Sengih pandang Iskandar yang menggarukan kepala.

            Iskandar mengeluh. Maggie? Ohh lupa.. Tadi makanan semuanya dah habis mereka makan sama-sama. Tak ada satu pun yang tertinggal. “Tak sihatlah makan maggie tu.” Ujarnya. Dia garu dagunya.

            “Dah tu nak makan apa?” Takkan dia suruh aku makan dia kot?

            “Hmm..” Iskandar berfikir sejenak. “Makan kat luar ajelah.” Diseret tangan Damia naik atas untuk bersiap apa yang patut.


DAMIA pandang suaminya dalam diam tanpa pengetahuan suaminya. Hmm, handsome boleh tahan. Alis mata yang menawan. Bibir merah yang merekah. Hidung yang cantik terletak. Pipi yang nampak.. Seksi? Senyumannya yang menggoda. Ketawanya yang ceria. Apa lagi? Apa perlu aku masukkan telinga dia sekali? Ohh ya.. Rambutnya yang kekal terpacak tu.

            Sangat meruntuhkan imanku setiap kali memandangnya. Cair..

            “Pandang apa, sayangg?” Iskandar kenyit mata. Perasan yang isterinya semenjak tadi merenungnya. Tangannya menongkat dagu. Mata tetap pandang isterinya.

            Erk! Kantoi sudah. “Err.. Pandang belakang sana tu.” Sengih. Malu pula menjengah jiwa. Macam mana boleh terkantoi ni yang Iskandar sedar dia sibuk merenungnya?

            “Ya? Ada apa kat belakang sana tu? Ada muka hensem boboy ke?” Iskandar sakat isterinya. Suka menyakat isterinya. Dan menyakat isterinya ni dah jadi satu hobi dia selepas menikahi Damia.

            “Muka selenga adalah.” Gumam Damia. Dia hanya sengih bila Iskandar dah bulatkan mata dia. Tangan Iskandar yang ada atas meja tu dia usap. Sebagai isyarat, jangan marah dia bila dia cakap macam tu.

            “Boboy.. Bila nak suap baby ni? Dari tadi asyik boboy aje yang makan.” Tangan tu dia cubit pula. Dari tadi.. Makanan dia tak luak-luak pun, tapi nasi dalam pinggan Is dah nak licin dah dia melantak. Nak dera isteri ke haper ni?

Iskandar pandang kedua-dua pinggan atas meja. Dia sengih pandang isterinya yang dah masam muka tu. “Tak baik tau bermasam muka dengan suami. Berdosa.”

            Damia kecilkan matanya sekecil-kecil-kecilnya. Ini yang tak puas hati ni. Dia senyum.. Sampai nampak barisan giginya. “See.. I’m smile. Gojes tak?” Sambil pandang Iskandar tak puas hati.

            Iskandar gelak buatkan Damia makin tak puas hati. Lelaki tu capai pinggan isterinya dan menyudu nasi dengan sudu dan garfu. Sudu yang berisi nasi dan ayam dia suakan pada Damia. “Alolo comel comel.. Aaaa..”

            Damia gelak bila tengok gelagat suaminya yang nak suap dia makan. Ingat suruh dia nganga mulut macam tu, macam tengah suap baby lah? Ha, memang dia baby pun. Baby ohsem!

            Damia buka mulut. Dan kunyah nasi yang disuakan Iskandar. Lepas tangan dia ni dah baik sepenuhnya, bolehlah makan sendiri. Tak adalah nanti dia mengacau suaminya makan. Kata nak jadi isteri solehah.

            “Boboy. Boboy..” Damia panggil suaminya bila dia baru teringat sesuatu. Dah lama dah dia berniat nak buat benda ni. Tapi semenjak macam-macam yang berlaku dalam hidup dia dua menjak ni, terus dia lupa pasal benda tu. Malam ni baru dia ingat balik.

            Iskandar jungkit kening. Panggil dia macam nak beritahu sesuatu. Tapi apa?

            “Kita pergi main bowling, nak?”

            Iskandar pelik. Main bowling? Sejak bila isterinya tahu main bowling? Tak pernah tahu pun. “Pandai ke?” Tanyanya.

            Boleh pula tanya dia pandai ke tak. Kalau tak pandai, tak adanya dia ajak main bowlinglah Encik Suami. “Mestilah.. Juara bowling seantaro tau.” Dabik Damia. Buat masa ni, tak ada lagilah orang yang boleh kalahkan dia main bowling. Along dengan ayah yang pandai main bowling pun kalah dengan Damia. Bukan nak berlagak, tapi.. Yeahh. Kenyataan!

            “Iyelah tu. Lawan dengan boboy dululah baru tahu siapa juara bowling yang sebenar.” Nasi disuap lagi dalam mulut Damia.

            “Jomlah kita lawan bila-bila free.” Damia main-mainkan keningnya. Tapi dalam hati masih ada rasa takut juga. Sebab dia belum tengok lagi cara Iskandar main bowling. Kang sekali boleh kalah ke, tak ke malu dia? Dah jatuh gelaran juara seantaro tu. Sandang gelaran naib juara ajelah jadinya nanti.

            “Tangan tu.. Tak elok lagi tau.” Iskandar ingatkan Damia. Walaupun isterinya buat apa-apa akan gunakan tangan kiri, tapi tangan kanan pun diperlukan juga untuk membantu tangan kiri tu. Kedua tangan ni, ibarat aur dengan tebing, isi dengan kuku. Tetap bersama selamanya. Tak ada tangan kanan, tak lengkaplah tangan kiri.

            Damia angguk. “Tahu. Nanti lepas tangan ni dah sembuh sepenuhnyalah baru kita pergi. Eh?” Senyum.


            “Iyelah, sayangg.. Kalah, kena belanja tengok wayang!”

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai