Pages

Search This Blog

1 Mar 2015

Suamiku Ramai Crush [Part 22]


Iskandar kerling jam yang tersangkut didinding. Dah pukul lapan malam. Tapi batang hidung Damia langsung dia tak nampak. Mia balik lambat ke? Tapi bila tengok jadual yang Mia tampal dalam bilik kerja mereka, memang kesimpulan yang dia buat tu tak masuk akal. Sebab kelas Mia habis pukul empat petang tadi. Betul-betul masa dia baru nak mula lawan bola sepak.

Sejambak bunga tulip warna biru dan juga dua paket coklat jenama Van Houten yang dibelinya tadi dia pandang. Memang tersadai kat situlah bunga tu sampai tuan punya bunga balik rumah.

            Mengeluh sekejap dia. Mana Mia ni? Bila tengok telefon, tak ada pulak pesanan yang Mia tinggalkan. Iskandar cuba telefon isterinya. Panggilan bersambung tapi Damia tak angkat. Dan benda ni memang buat dia runsing.

            Wajahnya diraup. Nak telefon geng Mia? Kang nanti dorang tanya, apa aku nak cedok? Dah lah semalam nyaris-nyaris nak kena maki dengan June. Tapi.. Ahh, lantaklah apa dia orang nak cakap. Janji dia dapat tahu kat mana Damia ada.

            Nombor Jue dia dail. Kenapa Jue? Sebab dia tahu, Jue masih ada budi pekerti lagi walaupun nampak tak berminat dengan dia. Dan sifat itu sangat bercanggah dengan Zulaikha dengan June. Sebab itu, dia lebih memilih berbincang secara damai dengan Jue, daripada berbincang secara damai dengan Zulaikha dan June. Baru aje telefonnya nak letak kat telinga, ada mesej masuk. Dari Mia. Terus dia tamatkan panggilan dan baca mesej tu.

Saya kat rumah along. Along call kasitau yg Iqmal demam.. and meracau-racau panggil saya. Maybe, saya tidur rumah along je.

            Iskandar senyum. Damia mesej dia pun dia boleh lepas nafas lega. Alhamdulillah. Atleast dia tahu Damia ada kat mana. Inilah Damia yang dia kenal. Meskipun dia tengah dalam mood nak maki hamun Is, Damia tetap beritahu dia ada mana. Gadisnya tu mesti akan dahulukan suami dia dalam apa jua keadaan.

            Melainkan masa mereka bergaduh sebelum ni. Yang tu, memang tak boleh nak kawal dah. Huhu

            Rumah along ye.. Hmm, kalau Mia tak nak balik sini.. Biar dia yang pergi sana.



LOCENG rumah dia tekan. Pintu terbuka sendiri dan Iskandar memandu keretanya masuk dan dipakirkan di porch. Lepas dah matikan enjin kereta, Iskandar melangkah keluar. Dia lempar senyum pada Darwish yang pandang dia pelik. Iskandar tunduk berjabat tangan dengan lelaki tu. Lama jugaklah mereka tak berjumpa.

            “Ehh tak jadi pergi daki gunung ke?”

            Pertanyaan Darwish, Iskandar balas dengan kerutan di dahi. Daki gunung? Sejak bilanya pulak yang aku pernah daki gunung? Jejak gunung pun aku tak pernah. Bukan sahaja jejak, nama gunung pun aku tak tahu!

            Bila nampak wajah terkulat-kulat along, dia tahu mana along dapat pertanyaan macam ni. Ni mesti Damia tipu along dan cakap yang dia tengah panjat gunung.

            “Tak jadi, long. Tetiba kawan cancel. Katanya nak pergi bulan depan.” Balas Iskandar. Bersahaja lagaknya.

            Darwish angguk. “Ni tidur sini ajelah ye. Tunggu sampai Iqmal kebah demam dulu baru balik rumah. Iqmal dari semalam lagi duk panggil Mia.”

            Iskandar hanya menangguk. Dah along yang ajak macam tu. Ibarat orang mengantuk disorongkan bantallah Is jadinya.

            Darwish ajak Iskandar masuk dalam rumah. Tapi tak ada orang pun di ruang tamu. Kosong. Dah tidur ke semua orang? Tapi jam baru pukul sembilan setengah.

            “Pergilah masuk tidur dulu. Esok-esok kita sembang lagi.”



ISKANDAR buka pintu bilik perlahan-lahan. Tergeleng kepalanya bila masuk bilik ni. Dia pandang atas katil. Damia tengah lena tidur sambil peluk bantal peluk. Tak dia sangka, Damia boleh tidur dalam lampu yang masih terbuka. Bukan tu aje, dengan televisyen pun masih terpasang.

            Remote control dia ambil perlahan-lahan dari tangan Damia. Tak mahu lena isterinya diganggu. Televisyen dia tutup. Pendingin hawa dia pasang sebab dia rasa yang bilik tu panas sangat malam ni dengan level satu kipas yang dipasang.

            Iskandar senyum bila nampak penampilan isteri dia malam ni. Bersinglet merah jambu. Berseluar pendek. Penampilan yang memang susah sangat dia dapat tengok bila mereka berdua kat rumah. Ini memang satu bonuslah untuk dia sebab dapat tengok. Mengancam sungguhlah!

            Tapi pantas dia geleng kepala bila dia sedar yang dia masih belum dirikan solat Isyak. Terus dia melangkah ke bilik air dan angkat wudhuk. Solat didirikan sebelum tidur.



DAMIA menggeliat. Matanya dibuka perlahan-lahan bila rasa sesuatu landing atas dada dia. Bila dia buka mata seluas-luasnya, yang dia nampak hanya samar-samar lampu dari jalan luar. Ehh jap-jap!

            Bila masanya pulak aku tutup lampu ni? Bukan tadi aku tengah tengok TV ke? Ni macam mana pulak TV boleh tertutup dan lampu bilik dah terpadam?

            Ohh.. Mungkin Kak Hajar yang tolong tutupkan. Dia pun tak nak pembaziran dalam rumah dialah! Itu sebabnya yang dia terajin tolong tutupkan semuanya.

            Damia sambung menggeliat. Tapi geliatannya terhenti bila rasa ada sesuatu bergerak-gerak di atas dadanya. Bila pandang dada dia, dia nampak ada satu tangan. Damia angkat kedua tangannya nak pastikan samada tu tangan dia atau bukan. Tapi bila nampak yang kedua-dua tangannya ada kat atas, dia pandang punca tangan tu.

            Punca tangan tu menghantarnya ke tubuh seseorang yang lena disebelahnya. Bila tatap wajah tu dia terus duduk tegak sembilan puluh darjah. Macam tak percaya apa yang dia nampak sekarang ni.

            Macam mana lelaki ni boleh ada kat sini? Bila dia sampai?

            Iskandar yang rasakan pergerakan kuat, terus buka mata. Bila buka mata, perkara pertama yang dia nampak adalah isterinya yang pandangnya pelik. Terus dia hadiahkan senyuman. Dia pun turut sama duduk di atas katil. Matanya digosok.

            “Kenapa tak tidur lagi ni?” Tanyanya bersama suara yang serak. Dia berdehen kemudiannya.

            “Bila boboy ada kat sini?”

            “Hmm..” Iskandar pandang jam. Sekarang dah jam satu pagi. “Dekat tiga jamlah jugak.”

            “Tiga jam? Bila sampai?”

            “Sebelum tiga jam yang lepas.” Balas Iskandar bersama senyuman. Betul apa yang dia cakap. Dia tak tipu.

            “Along..”

            “Along percaya yang boboy cancel panjat gunung.” Tubuh kembali dibaringkan. Bersedia nak sambung tidur balik. Selimut dia tarik sampai tutup pinggangnya.

            Damia mengeluh. Iskandar pandang gadisnya. “Ni kenapa lari sampai sini?” Soalnya.

            “Mana ada lari. Orang drivelah. Jauh kot nak lari dari rumah sampai sini.”

            Iskandar tayang muka toya. Nak cakap bengap kang, isteri sendiri. “Okay look. I’m sorry okeh.

            “Atas alasan?”

           “Dah ternaikkan suara kat baby malam tadi. Seriously tak sengaja.” Tangan Damia dia capai sebelum dikucup.

            “Baby yang patut minta maaf sebenarnya. Baby tak patut..”

            “Forgiven!” Potong Iskandar. Tak nak dengar lagi dah hal semalam.

            “Sure?” Naif, Damia menyoal.

            “Hmm..” Angguk.

            Damia senyum dah terus peluk suami dia. “Thanks.

            “Dengan syarat, tak cakap dah pasal benda ni. Rezeki yang tu, kita serahkan pada Allah. Sebab Dia tahu apa yang terbaik untuk kita. Kita sebagai manusia yang kerdil ni, tak elok nak masuk campur dalam urusan Allah. Kita kenalah percaya rezeki yang satu tu ada. Cuma kita aje yang tak tahu bila dia akan datang pada kita.” Tenang Iskandar bersuara.


            Damia senyum lagi. “Janji termeterai!” Gelak.

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai