Pages

Search This Blog

15 Sep 2014

Pilih Aku Atau Dia [Bab 15 & 16]

BAB 15
NIEZAM tenang memandu keretanya. Kereta yang dibeli menggunakan duit gajinya yang pertama. Pemanduannya sedikit berhemah dan penuh berhati-hati kerana jalan jammed dan pada waktu malam di lebuhraya ini.

“See. Kan jammed. Tu lah tak nak lagi dengar cakap orang. Sekarang rasalah sendiri.” Bebelan dari adiknya tidak dihiraukannya. Matanya fokus pada pemanduannya. Tak kuasa nak melayan nenek disebelah ni. Kuat sangat membebelnya. Ikut gen siapa pun tak tahulah.

Setelah hampir sepuluh minit tersekat dalam jammed akhirnya, keadaan kembali reda. Tiada lagi jammed yang melenguhkan kaki para pemandu di lebuhraya ini. Niezam meneruskan pemanduannya. Menuju ke lokasi yang sudah ditetapkan kedua orang tuanya tanpa pengetahuan Meera pun.

Sudah lama mereka merancang perkara ini. Oleh kerana masa dan keadaan yang tidak mengizinkan perancangan ini berlangsung, jadi mereka terpaksa menundanya sehinggalah hari yang sebaik-baiknya tiba.

“Kita nak pi mana pulak ni?” Tanya Meera dengan telor utaranya.

“Along nak pergi satu tempat sekejap. Ada hal.”

“Lorh. Kenapa tak hantar Meera balik dulu? Lepas tu along nak pergi tak balik-balik pun tak apa.”

“Jauhlah kalau nak pusing hantar adik balik rumah. Tempat tu jauh.”

“Jauh kat mana? Thailand?” Niezam menjungkitkan bahunya.

“Hey janganlah. Adik tak bawa passport ni.” Berkerut dahi Meera.

“Haishh.. banyak bunyilah mak cik ni. Duduk diam-diam tak boleh ke?”

Meera mencebik. Kemudian memuncung. Tangan disilangkan ke dada. Memandang ke hadapan. Hanya menunggu dan terus menunggu ke manakah lokasi mereka.

Meera menggerakkan sedikit tubuhnya apabila terasa bahunya disentuh dan digoncang perlahan. Setelah dibuka matanya, dia mendapati sekelilingnya gelap. Tangannya meraba-raba ke persekitarannya. “Kat mana ni?”

“Dah bangun dah? Lena tidur?”
Meera menangkap suara itu. Terlalu dekat di telinganya. Tapi macam kenal suara ni. Bukanke ni suara..

“Along?”

“Hmm, alonglah ni. Dah jom turun.” Niezam memegang lengan adiknya. Pergerakannya terhenti apabila adiknya mengeraskan tubuhnya. Tidak mahu mengikuti langkah alongnya turun dari kereta.

“Tapi kenapa gelap?” Meera meraba-raba matanya. Ada kain? Kenapa mata aku ditutup?

“Ehh jangan buka dulu.”

“Kenapa?”

“Along ada surprise untuk adik. Jangan buka tau. Jom turun. Pegang tangan along kuat-kuat.”

Meera menganggukkan kepala. “Err, beg adik?”

“Along dah bawa ni. Dah macam perempuan along guna beg ni tahu tak. Semua perempuan dah pandang pelik kat along adik ni. Erghh..”

Meera ketawa kecil. Kelakar dengan bebelan alongnya.

“Kita kat mana ni, along?”

“Adalah. Nanti adik tahu jugak. Baik-baik ada longkang. Lompat!”

Meera terus melompat. Hishh, apa bawa aku ke tempat yang banyak longkang ni?

“Baik-baik ada tangga tau.”

“Hah! Tangga? Kenapalah bawa tempat yang ada tangga ni?” Rungut Meera perlahan.

“Dah diamlah mak cik. Okay, sekarang berhenti sini.” Meera berhenti.

“Dah boleh buka?” Tanyanya.

“Ehh belum lagi.”

Meera memuncung. Lambatnya. Aku dah excited nak tahu apa surprise dia. Haiya..

“Along kira sampai tiga, baru adik boleh buka.”

“Okay.” Meera meletakkan kedua tapak tangannya ke kain yang membaluti matanya. Senyuman sudah terukir di bibir.

“Satu..”

“Dua..”

“Ti..”

“Wah cantiknya!”

Terus mati senyuman Niezam. Aku belum habis kira lagi dia dah buka? Memang kureng!

“Hishh. Tak tahu sabar betul.” Ngomel Niezam.

“Ibu dengan ayah pun ada jugak?” Dipandang kedua wajah orang tuanya. Puan Mastura dan Encik Khalid tersenyum memandang kedua anak mereka. Jelas sinar kegembiraan terpancar di wajah itu.

“Anyway, surprise ni untuk apa ek?” Tanya Meera sesudah dia melabuhkan duduk di hadapan sebuah meja yang sudah dipenuhi dengan segala macam jenis makanan. Nak makan malam pun surprise jugak ke?

“Sempena kejayaan adik yang diterima masuk ke universiti.” Beritahu Niezam.
Meera mengangguk. Terharunya. Ingatkan bila along balik dari fly nye sesudah dia mendapat satu surat tentang penerimaannya ke universiti kurang tiga minggu yang lalu, mereka akan meraikannya. Rupanya hari ini. Kenapa lambat sangat? Aku dah nak pergi baru nak sambut?

“Thank you very much.” Ucap Meera dengan nada terharunya.

“Most welcome very much, my dear.”Part yang very much tu memang sengaja dia tambah.

Meera mencapai sudu dan garfu kemudian diletakkan di dalam pinggannya. Terliur dibuatnya apabila melihat segala macam makanan di hadapannya. Pesta makanlah aku malam ni nampaknya.

“Aik. Tak baca doa lagi terus ngap?” Tegur Encik Khalid sambil tersenyum. Terus mati pergerakan Meera yang mahu menyudu nasi ke dalam mulutnya.

“Meera dah baca dalam hatilah.”

“Sudahlah. Baca doa.” Puan Mastura menyuruh anak terunanya membaca doa sebelum makan.


BAB 16

MEERA menyandarkan beg besarnya ke tepi dinding. Dengan itu, berakhir sudah segala kelengkapan dan peralatan untuk dibawanya ke Aussie lusa nanti. Huh. Cepatnya masa berlalu. Terasa macam baru semalam dia menerima surat dari universiti itu.

Kaki dilangkah keluar dari bilik. Menuju ke ruang tamu. Dari tempatnya berdiri ini, sudah bisa telinganya mendengar suara gelak ketawa penghuni rumahnya yang lain. Yang paling kuat sekali pastilah along. Ketawa tak ingat dunia. Jangan terlalu suka sangat along, nanti kau menangis.

“Seronok nampak. Ada yang Meera tertinggal?” Tempat kosong disebelah Niezam dihampirinya. Dilabuhkan punggung di sofa lembut itu selepas mencapai sebiji epok-epok.

“Cerita apa ni?” Tanya Meera apabila pertanyaannya sebentar tadi tidak dilayan. Bengang..

“Just for laugh.”

Patutlah ketawa sampai tak ingat aku yang bersedih dalam bilik. Layan cerita ni rupanya. Hmm.. tak apa. Dah biasa dipinggirkan.

“Dah siap semua barang, Meera?” Tanya Encik Khalid apabila siaran televisyen yang lawak tadi bertukar kepada iklan.

“Hmm sudah. Dah siap semuanya. Tinggal nak gerak aje.” Jawabnya berserta senyuman. Tak sabar nak menjejakkan kaki ke bumi Kanggaroo itu. Tapi..

“Nanti dah duduk sana, jangan lupa sini pulak.” Tambah along.

Meera pandang alongnya. “Mestilah. Peribahasa melayu ada mengatakan, hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Lebih baik di negeri sendiri.”

“Selalu telefon sini ye, sayang.” Suara Puan Mastura kedengaran.

“Hishh, Meera nak pergi lusalah. Bukan sekejap lagi.” Macam nak halau aku supaya cepat-cepat blah aje. Ni tak best ni.

Niezam senyum. Bahu adiknya digosok perlahan. “Meh sini peluk along.”

Meera jungkit keningnya. Apa ke peliknya along aku ni? Tetiba aje nak peluk aku. Selalunya bukan main payah nak suruh peluk aku.

“Sini lah.. kang dah start citer tu susah woo along nak peluk adik lagi.” Gesa Niezam membuatkan Meera terus memeluk alongnya erat. Terpaksalahh...

Pilih Aku Atau Dia [Bab 12, 13, 14]

BAB 12
“Akak!” Meera menoleh. Senyuman terbit dibibir apabila melihat Nik bersunguh-sungguh berlari mendapatkannya. Daneal disebelahnya hanya tersenyum melihat keletah anak saudaranya. Tinggal seminggu setengah sahaja lagi sebelum kakak dan abang iparnya akan pulang ke Malaysia. Selepas itu, dia tidak akan lagi menjaga Nik seperti sekarang. Pasti akan merindui saat-saat begini.

“Awalnya sampai.. janji pukul lima setengahkan. Sekarang baru pukul lima dua puluh sembilan.”

“Saya baru aje lepas jumpa kawan saya kat sini, tu yang stay terus.” Meera mengengsot kekiri sedikit mahu memberi ruang kepada dua lelaki itu duduk.

“Uncle.. uncle..” Seperti biasa, Nik pasti akan menarik-narik hujung baju Daneal apabila mahu meminta sesuatu.

“Apa dia, sayang?”

“Nik nak main kat taman tu erk?”

“Okay. Main elok-elok tau.” Nik terus berlari ke arah taman permainan yang sudah dipenuhi dengan kanak-kanak sebayanya yang lain. Seronok budak itu apabila sudah berjumpa dengan benda yang bisa membuatnya gembira. Terus lupa pada orang sekeliling. Terus lupa pada niat asalnya mahu ke taman ini.

“Tadi awak jogging ke?” Tanya Daneal apabila melihat pakaian sukan yang dipakai gadis disebelahnya.

“Hmm.. saya memang suka jogging petang-petang macam ni, itupun kalau tengah bosanlah.”

“Kenapa dekat sini?”

“Hah?”

“Kenapa awak jogging dekat sini?” 

Kenapa? Salahke aku jogging dekat sini? Tanya Meera sendiri. Pelik! “Rumah saya area sini lagipun malas nak drive.” Jawabnya.

Daneal mengangguk. “Hmm, lain kali kalau nak jogging ajaklah saya sekali.”

“Takut awak sibuk.”

“Untuk awak, tak pernah sibuk.”

“Okay..”

“Lagipun, nanti kalau awak jatuh macam haritu, atleast saya ada untuk tolong awak. Ni kalau awak sensorang, jatuh nanti macam mana?”

Erk! Dia perli aku ke apa? Haritu aku jatuh dah takdirlah! Sepak saje kang.

“Kalau saya jatuh, saya takkan jumpa dengan awak lagi.” Perlahan Meera bersuara.

“Betul jugak! Anyway, saya Danish Daneal bin Daud Luqman. Umur saya dua puluh tujuh tahun. Chief Executive Officer to be.” Daneal memperkenalkan dirinya sekali lagi. Tapi lebih detail.

Membulat mata Meera. Chief Executive Officer? Serius ni? Macam tak percaya. Ye lah, dia bawa kereta pun standard yang miskin macam aku. Tak nampak langsung yang dia bakal executive officer. Jadi aku berkawan dengan orang...

“Hey.. kenapa ni?” Daneal menegur. Terkejut dia dibuatnya apabila tiba-tiba sahaja Meera mendiamkan diri.

“Tak ada apa. Terkejut.”

“Sebab?”

“Yelah, saya berkawan dengan Chief Executive Officer to be, macam tak percaya.”

Daneal ketawa kecil. “Kenapa awak tak percaya pulak? Muka saya ni ada macam muka penipu ke, sampai awak tak mau percaya.”

“Yelah, tengok kereta awak ingatkan awak pegawai kerajaan ke. Sekali CEO daa.. macam mana saya nak percaya. Buat saya takut aje nak kawan dengan awak.”

“Wat lek wat peace sudah. Tak payah takutlah. Saya bukannya makan orang.”

“Akan cuba..”

“So, awak pulak?”

“Nameera Qaleesha binti Muhammad Khalid. Berumur dua puluh empat tahun. Bekerja sebagai cikgu tadika. Awak boleh panggil saya, Meera.” Salam perkenalkan dihulurkan.

“Jadi, jarak umur kita tiga tahun ajelah?”

“Yeap! Dan awak akan merasa tua dulu, then baru saya.” Kening dimain-mainkan.

“Itupun kalau saya tak mati awallah.”

“Insya Allah. Saya berdoa semoga awak dipanjangkan umur dan merasa tua tu macam mana. Dah tu, awak beritahu saya ek?”


“Banyaklah.” Dijelingnya Meera yang tersenyum simpul.


BAB 13

Senyuman masing-masing menghiasi bibir apabila mereka dengan selamatnya mendarat di bumi Malaysia. Tanah tumpahnya darah mereka. Sambil berpegangan tangan, mereka berjemaah menolak troli yang berisi segala bagasi. Kira-kira tiga buah bagasi kesemuanya.

Dengan hati yang tenang dan suci, mereka duduk menunggu di tempat menunggu teksi. Kenapalah susah sangat nak dapat teksi ni? Selalunya ada aje teksi kat sini. Mata meliar-liar mencari teksi disekeliling lapangan terbang. Kot kot teksi bersembunyi barangkali. Mengelak dari tidak mengambil mereka. Siapa tahu?

“Kenapa tak telefon Neal suruh ambil kita aje?” Tanya si isteri pelik. Dah ada orang yang boleh ambil kenapa masih memerlukan teksi jugak? Dah lah teksi sekarang ni cekik darah!

Sang suami hanya tersenyum memandang isteri disebelah. “Surprise..”

Wanita itu menjungkitkan kedua bahunya. Lantaklah!

“Hah tu teksi. Jom.”

Dengan kadar segera, takut teksi kena kebas, mereka mendekati teksi yang baru sahaja tiba dihadapan mereka. Pintu hadapan sebelah pemandu dibuka. Menjengahkan sedikit kepala ke dalam teksi itu.

“Boleh hantar kami ke Taman Nong Chik?”

“Boleh boleh boleh..” Pemandu teksi itu segera keluar dan membuka boot belakang keretanya. Ketiga-tiga bagasi itu dimuatkan ke dalam boot itu. Kemudian, dia segera memasuki perut kereta miliknya.

Dengan lafaz bismillah kereta di pandu perlahan. Menuju ke lokasi yang diberitahu tadi.

“Tak sabar nak jumpa Zarif.” Keluh si isteri. Matanya meliar ke luar tingkap. Lebih kurang lagi setengah jam mereka akan sampai di rumah itu. Rindu yang membuak-buak di dada harus segera ditunaikan.

Mansor mengenggam erat tangan isterinya. “Sekejap aje lagi kita jumpa dia. Sabar okay.” Tangan itu dibawanya ke bibir lalu dikucupnya lembut.

Azarina melentokkan kepalanya ke bahu suaminya. Tenang hatinya dirasa saat ini. Ingin sekali dia memeluk dan mencium suaminya. Tapi nanti apa pulak kata pak cik driver teksi ni. Pasti pak cik driver teksi ini membuat spekulasi yang mereka baru sahaja pulang dari honeymoon. Yelah, duk berpeluk cium bagai.

Lain pulak hati Mansor. Hatinya saat ini sangat tidak tenang. Dia seperti merasa takut. Takut kerana apa, itu tidak dapat dipastikan. Jantungnya berdegup laju. Tangannya berpeluh dingin. Matanya tidak habis-habis memandang pemandu teksi yang dinaikinya dan wajah isterinya di sebelah.

‘ya Allah. Kau tenangkanlah hatiku saat ini. Kau buanglah perasaan ini menjauh dariku.’ Doanya dalam hati.

Kereta bergerak laju ke destinasi. Teksi ini bergerak di lorong tengah. Lebih kurang seratus meter dihadapan sana, akan ada sebuah lampu isyarat. Bisa dilihat dari sini lampu isyarat itu berwarna merah. Merah tanda berhenti.
Namun apa yang terjadi, pemandu teksi ini tidak pun memperlahankan kenderaan untuk berhenti di lampu isyarat itu. Malah kenderaan ini semakin laju bergerak. Hati Mansor bertambah galau. Bibirnya bergerak-gerak mahu mengatakan sesuatu. Tapi suaranya tidak kedengaran.

“Pak cik!” Panggil Azarina kuat. Kepalanya yang elok landing di bahu suaminya sudah tegak sembilan puluh darjah. Wajahnya penuh ketakutan.

“Brek tak berfungsi!” Kata-kata yang keluar dari mulut pemandu teksi membuatkan pasangan itu membulatkan mata. Masing-masing berpandangan. Jemari bertaut rapat dan erat. Tidak mahu berpisah.

Ketiga-tiga mata di dalam teksi itu menoleh ke arah bunyi hon di sebelah mereka. Makin membulat besar mata mereka apabila melihat sebuah lori yang bergerak laju dan semakin menghampiri mereka.

“Allahu akbar!” bersama laungan itu, bunyi dentuman kuat dan geseran kedengaran membuatkan masing-masing mengucap panjang. Nafas bagaikan berhenti berdegup melihat kejadian yang berlaku betul-betul dihadapan mata.



“HEY! Kenapa ni?”
Meera memegang kedua-dua  bahu Nik yang hampir-hampir jatuh di hadapannya. Pelik gadis itu apabila Nik secara tiba-tiba terjatuh. Entah dilanggar apa pun tidaklah dia tahu.

“Kenapa sayang?” Tanya Meera khuatir apabila Nik memegang dadanya. Nik sakit ke, sayang?

Nik memegang tangan cikgunya dan melekapkan tapak tangan itu ke dadanya. “Cuba akak Meera rasa. Jantung Nik berdegup laju.”

Meera menyelesakan telapak tangannya ke dada Nik. Betullah! Kenapa jantung dia berdegup laju?

“Nik okay kan, sayang?”

“Okay..” Tangan cikgunya dilepaskan. Senyuman diukir di bibir menandakan yang dirinya baik-baik sahaja.
Alhamdulillah...



DANEAL melihat ke permukaan jam tangannya. Lagi lima belas minit, anak saudaranya akan pulang dari tadika. Keluhan berat dilepaskannya.

Dia bangkit. Memandang wajah kedua orang tuanya, adik dan adik iparnya. Masing-masing berwajah sedih dengan berita yang baru sahaja mereka terima kurang setengah jam yang lalu. “Ummi.. Abi.. Neal ambil Nik dulu.”

“Hmm.. pergilah.” Encik Daud bersuara mewakili yang lain.

“Macam mana kita nak beritahu Zarif pasal benda ni?” Soal Adelia. Kepalanya dilentokkan ke bahu suaminya. Matanya masih merah akibat menangis tadi.

Masing-masing mengeluh dengan pertanyaan Adelia. Macam mana? Apakah Nik dapat terima berita ni? Sudah lama budak itu merindui kedua orang tuanya. Dan apabila disaat kedua orang tuanya pulang, situasi ini pulak yang berlaku.

“I’ll try my best. Nik pasti dapat terima berita ni. Apa-apa pun, kita kena kuat dihadapan dia.”

Bersama itu, kakinya mengorak langkah meninggalkan hospital besar ini. Membawa diri ke tempat parking kereta dan memasuki ke dalam perut kereta untuk mengambil anak saudaranya. Nik, maafkan uncle.



KERETA familiar itu berhenti dengan perlahan di hadapan mereka. Senyuman Meera terus terukir apabila nampak sahaja kereta itu. Hatinya sudah sebati dengan pemilik kereta itu.

Namun senyumannya terus mati apabila melihat wajah muram dan sedih lelaki itu. Dahinya berkerut-kerut. Tanpa salam seperti selalu, lelaki itu terus mengambil Nik lantas dibawa pergi. Pergi meninggalkannya sendirian dengan pelbagai persoalan yang bermain di mindanya.

Matanya hanya memandang sepi kenderaan itu berlalu pergi sehingga hilang dari pandangan matanya.

“Ya Allah. Kenapa dengan dia? Apakah dia berada dalam situasi yang menyedihkan? Apa-apa pun situasinya, Kau selamatkanlah dia dari mara bahaya. Kau tenangkanlah fikirannya apabila dia perlu membuat sebarang keputusan.” Meera berdoa bersama kedua telapak tangannya disatukan.



DANEAL terus memandu menuju destinasi. Hatinya berbelah bahagi samada mahu memberitahu Nik akan keadaan kedua orang tuanya ataupun hanya membiarkan budak kecil itu melihat sendiri keadaan orang tua yang sangat dirinduinya selama sebulan ini setelah mereka sampai di hospital nanti.

Terkejut jugak dia apabila mendapat satu panggilan dari seorang anggota polis yang menggunakan telefon bimbit kakaknya untuk menghubunginya. Hampir terlepas telefon dari pegangannya apabila satu perkataan muncul di bibir anggota polis itu iaitu kemalangan.

Hatinya hancur berkecai apabila tiba di hospital dan melihat tubuh kakak dan abang iparnya yang calar-balar. Manakala jantungnya seolah-olah sudah berhenti mengepam darah melihat begitu banyak wayar-wayar yang berselirat di segenap tubuh mereka berdua.

Mengalir air matanya melihat keadaan mereka. Ya Allah, Kau selamatkanlah kakak dan abang iparku. Sesungguhnya, terlalu banyak kesalahan aku pada mereka. Janganlah Kau mengambil mereka sebelum sempat aku meminta beribu-ribu kepohonan dari mereka berdua. Doa Daneal dalam hati.

Kehangatan ditangannya membuatkan Daneal menoleh ke kirinya. Wajah Nik yang memandangnya pelik membuatkan Daneal menyedari sesuatu. Aku dah ambil Daneal? Soalan itu bermain-main dalam hatinya. Kenapa dan mengapa aku tidak menyedari akan hal itu? Apakah tadi aku sudah berjumpa dan memberi sepenuh perhatian pada Meera?

Tangan kanannya menekan signal ke kiri. Kakinya memperlahan rentak kelajuan kereta. Kedua biji matanya pulak sesekali memandang ke cermin pandang belakang dan cermin sisi. Apa sudah tiada kereta di lorong kiri, kedua tangannya pulak memainkan fungsi masing-masing. Kereta diberhentikan di lorong kecemasan.

“Kenapa uncle berhenti?” pertanyaan dari Nik membuatkan Daneal terus memandang anak saudaranya itu.

Badannya di pusingkan menghadap Nik. “Sayang.. dengar sini uncle nak beritahu.”

Apabila melihat Nik memberikan sepenuh-penuh perhatian padanya, bibirnya bergerak-gerak mahu mengucapkan ayat itu. Biarlah Nik tahu macam mana keadaan mummy dan daddynya. Budak ini perlu mengetahuinya.

“Mummy dengan daddy Nik.. dia orang.. dah selamat sampai sini.” Tapi tak selamat sampai rumah mahu berjumpa dengan Nik. Sambungnya dalam hati.

Ceria wajah itu apabila mendengarnya. Senyuman terukir lebar membuatkan hati Daneal mahu menangis. Bibirnya diketap. Macam mana pulak reaksi budak ni bila dapat tahu keadaan kedua orang tuanya? Apakah dia bahagia jugak seperti ini?
Gila kau Daneal. Pernah ke kau tengok orang ceria dan boleh hu ha hu ha apabila mendapat satu berita sedih yang boleh menyesakkan nafas? Lainlah kalau orang tu gila. Dapat berita sedih ke gembira ke, dia tetap tersenyum!

“Jom uncle kita balik. Nik nak jumpa mummy dengan daddy. Nik rindu dia orang.” Tangan Daneal dipegangnya. Erat sekali. Menyuruh agar pak ciknya itu menyempurnakan permintaannya.

“Mummy dengan daddy Nik.. dia orang tak ada kat rumah.”

“Mummy dengan daddy pergi mana?”

“Hos.. pital.” Begitu sukar sekali Daneal mahu menyebut tempat itu. Matanya memandang Nik. Tenang aje budak ni.

“Mummy dengan daddy buat apa dekat sana?” Tanya Nik. “Ohh, mummy dengan daddy melawat kawan dia orang erk?”

Daneal mengeluh. Bukan melawat kawan dia oranglah sayang.. tapi kita yang nak melawat mereka.

“Sayang dengar sini.." Nafas ditarik. "mummy dengan daddy.. kemalangan.”

Diam.

“Mummy dengan daddy dirawat kat hospital.”

Diam.

“Jadi sekarang, kita nak pergi sana.”

Kebisuan Nik membuatkan Daneal takut. Takut kalau-kalau budak ini bertindak diluar jangkaannya. Namun apa yang berlaku, membuatkan Daneal pelik.
Sangat pelik!

Nik senyum! 

“Uncle bohong kan? Takkanlah mummy dengan daddy kemalangan. Mummy dengan daddy kan baik. Siapa yang nak langgar dia orang? Ishh uncle ni, tak baik menipu tau. Akak Meera cakap, menipu tu dosa. Allah tak suka orang yang suka menipu.”

Daneal mengeluh. Aku cakap yang betul, dia boleh cop aku bohong dia?

Duduknya dibetulkan. Matanya memandang ke cermin sisi. Signal ke kanan diberikan. Tangan kanan memegang stereng manakala tangan kiri menurunkan brek tangan dan menukar ke gear D. Kaki perlahan-lahan menekan pedal minyak. Lorong tengah diambil.

“Kita nak pergi mana ni uncle?” Tanya Nik apabila melihat pak ciknya tidak membelok ke kiri untuk memasuki kawasan taman perumahan mereka.

“Kan uncle dah cakap tadi, mummy dengan daddy kemalangan. Jadi kita nak pergi hospitallah ni.” Perlahan suara Daneal.

“Uncle ni.. tak baik tau menipu.”

“Sayang.. pernah ke uncle menipu Nik? Tak pernah kan? Akak Meera pun pernahlah beritahu uncle yang kita tak baik menipu.” Hampir tersenyum Daneal apabila memberitahu pasal Meera itu. Pernah ke Meera beritahu aku benda tu? Kepala digelengkan. Apalah aku ni. Baru aje cakap jangan menipu, aku dah menipu dia!

“Uncle betul ke?”

Daneal mengeluh sekali lagi. “Nanti bila kita sampai hospital, Nik tengok sendiri. Uncle bohong Nik ataupun tidak.” Tangan kirinya menggosok-gosok kepala Nik yang hanya memandang ke hadapan.

Ya Allah.. Kau kuatkanlah hati budak ini untuk menerima dugaan yang telah Kau tetapkan untuknya. Janganlah Kau patahkan semangatnya untuk kembali bangkit setelah menerima kenyataan yang sangat perit ini.



TAWAR senyumannya dihadiahkan buat Encik Daud apabila Abinya menepuk-nepuk bahunya. Matanya kembali berkaca. Ya Allah, sesungguhnya aku tidak kuat menghadapi dugaan ini.

“Abang.. kami balik dulu.” Adelia menyalami tangan abangnya. Daneal mengangguk dan menghulurkan tangan kanannya.

“Tak apakan kami tinggalkan kamu dengan Zarif kat sini?” Tanya Puan Aida.

“Tak apalah Ummi. Ummi baliklah dulu. Nanti kalau Nik rasa macam nak balik, insya Allah kami balik.” Sayu nada anak terunanya membuatkan Puan Aida rasa tersentuh. Ingin mengalir air matanya namun ditahankan.

“Kami balik dulu. Assalamualaikum.”

Daneal menjawab perlahan salam itu. Dia kembali duduk di bangku tempat menunggu. Matanya disorotkan memandang Nik yang sudah terlena di sofa sebelahnya. Teringat dia akan tangisan Nik yang menyentuh hatinya apabila mereka tiba disini kurang lima jam yang lepas.

Baru sahaja budak itu bergembira mahu berjumpa dengan orang tuanya, hal yang menyedihkan hatinya pulak berlaku. Sesungguhnya Allah memilih Nik untuk mengharungi dugaan dan cabaran ini kerana Nik seorang manusia yang cekal hatinya untuk menerima takdir ini. Subhanallah.

Ya Allah Ya Tuhanku.. Kau selamatkanlah kakak dan abang iparku. Belum cukup sempurna kasih sayang yang diberikan mereka berdua buat seorang budak lelaki yang bernama Nik Zarif Haikal ini.

Air mata yang tumpah di pipi segera diseka apabila melihat tubuh Nik bergerak-gerak. Sudah bangunkah budak itu dari lenanya?


BAB 14

Meera menunggu dan terus menunggu kedatangan Nik di dalam kelas. Sehingga tamat waktu pembelajaran pun Nik masih belum kunjung tiba. Apa yang berlaku semalam?

Wajah Daneal yang muram disaat mejemput Nik dari tadika ini semalam, menambah kerisauan di hatinya. Ya Allah, apa pun yang berlaku dalam ahli keluarga lelaki itu, kau tabahkanlah hati mereka untuk menempuh dugaan-Mu.

“Hey Meera.. tak balik lagi?” Tegur Luna di belakangnya. Wanita itu sudah mengeluarkan segugus kunci kereta dari dalam tas tangannya. Kemudian, menyarungkan kasut tumit tingginya yang berwarna biru muda.

“Along aku belum sampai lagi.”

“Nak aku hantarkan ke?”

“Eh tak apalah. Sekejap lagi sampailah dia.”

“Okaylah kalau macam tu. Aku balik dulu. Assalamualaikum.”

Meera tersenyum menghantar kepergian cikgu itu. Luna yang sememangnya garang ketika mengajar adalah seorang wanita yang baik dan lemah lembut budi bicaranya diluar. No wonderlah kalau orang yang tak kenal dia akan cakap yang dia ni garang.

Kakinya melangkah ke mejanya. Mahu mengambil tas tangan miliknya dan menunggu alongnya di luar tadika. Lambat pulak orang tua tu ambil aku hari ni. Bebelnya sendiri.

Lima minit menunggu, kereta Honda Civic berwarna hitam berhenti betul-betul dihadapannya. Terus tangan Meera memegang pinggangnya. Memandang tajam pada seorang lelaki yang baru turun dari kereta.

“Sorry I’m late. Jammed.”

“Banyaklah jammed tengah-tengahari buta ni.” Meera mendengus. Kakinya terus memasuki ke dalam perut kereta. Menunggu alongnya masuk ke dalam kereta sebelum lelaki itu menggerakkan kereta pulang ke rumah.

“Kenapa tak bawa kereta?” Tanya Niezam.

“Malas. Alongkan ada.” Sengih.

“Macam tahu-tahu aje ek yang along balik hari ni?”

“Of course lah. My heart instinct, what.”

“Macam-macamlah. Ni barang semua dah beli ke?”

Meera menongkat dagu. Berfikir seketika. Tinggal makanan ringan aje yang aku belum beli lagi. “Tinggal makanan aje. Nanti along teman pergi beli ek?”

“Along penatlah. Balik sini terus ambil adik dari tadika. Lepas tu kena teman lagi pergi beli barang. Tak tidur lagi ni tau. Malaslah.” Bebel Niezam membuahkan tawa halus di bibir Meera.

“Alahh.. takkan adik nak pergi sorang-sorang kot? Nanti kena culik macam mana?”

“Cakaplah macam tu. Kang kena culik betul-betul baru tahu langit ni tinggi ke rendah.”

Meera tersengih. Nauzubillahiminzalik. Mintak dijauhkan.

“Nak teman ke tak nak ni?”

“Kenapa tak suruh, siapa lelaki yang hantar adik balik dulu tu?” Niezam menggaru kepalanya. Memikirkan nama sang arjuna yang sanggup menghantar adiknya pulang walaupun dia masih ada banyak kerja yang perlu dilakukan.

Meera juga terikut-ikut menggaru kepalanya. “Lelaki mana pulak ni?”

“Alah.. lelaki yang hantar adik balik masa kaki adik berbalut tu. Yang siap kasi adik buku tu.”

“Buku? Mana along tahu?” Dipandang sisi si along.

“Apa? Ingat along tak check apa dalam tu sebelum along bagi adik benda tu?”

Kureng! Grr..

“Hah. Apa nama dia?” Tanya Niezam lagi sekali.

“Abu Seman Bin Dollah.” Jawab Meera selamba. Nak tergelak pun ada dengar nama tu.

“Hishh.. tak habis-habis dengan Abu Seman dia tau.” Terasa lengan Meera dipukul lembut. Meera tersenyum.

“Danish Daneal bin Daud Luqman.” Beritahu Meera akhirnya. Tak nak hidungnya pulak yang menjadi sasaran lelaki disebelahnya selepas ini. Hidungku Mahkotaku woo..



MEERA tersengih. Barisan giginya ditayangkan. Beberapa barang yang memenuhi kedua-dua tangannya diletakkan elok-elok ke dalam troli di pasaraya besar Tesco ini. Kemudian, berdiri tegak memandang alongnya yang sudah berubah wajahnya.

“Ini nak simpan untuk empat tahun terus ke?” Perli Niezam. Mana tidaknya, terkejut beruk dirinya apabila kembali dari mencari barang keperluannya dan melihat troli mereka sudah penuh dengan segala macam barang didalamnya.

“Alahh.. relaks lah bro. Kat sana mana jumpa makanan macam ni. Semuanya yang western. Tak kena dengan tekak wa lah.” Itu pulak yang dijawab Meera membuatkan Niezam mengetap giginya. Kalau bukan perempuan ni adik aku, dah lama aku smackdown dia. Biar patah riuk tak menyusahkan orang lagi. Haishhh..

Niezam memegang dadanya. Menahan kesabarannya apabila sebelah tangan adiknya mencapai satu kotak cornflake yang berada betul-betul dibelakang adiknya. Hishhh,, ya Allah, Kau sabarkanlah aku.

“Ambillah lagi. Banyak mana yang adik nak ambil, adik ambil aje. Along tak kisah.”

Membulat mata Meera tidak percaya. “Betul ni adik boleh ambil seberapa banyak yang adik nak?” Tanya Meera senafas. Punyalah terkejut. Yelah, sebelum ni jangan haraplah kalau pak cik ni nak bagi aku ambil apa aje yang aku nak. 

Tapi.. macam peliklah.

Ahhh.. persetankan perasaan pelik tu. Orang dah kasi. Orang dah belanja. Orang dah bagi. Ambil ajelah. Rezeki jangan ditolak bak hang..

Kelam-kabut Meera berjalan pantas memasuki setiap ruang di Tesco ini. Apa yang sedap mata memandang, pantas dicapainya. Tidak dihiraukan pandangan dari alongnya.

Sementara Niezam pulak sudah terkedu, terkaku, terkelu dan segala macam TER lagi ditempatnya berdiri. Aku menyindir aje pun dia tak faham-faham? Kureng punya adik!

urghhh... I need fresh air!

Pilih Aku Atau Dia [Bab 10, 11]

BAB 10
Disebabkan Meera ni baik hati, dipujuk jugak semua orang dewasa dalam bas ni untuk mengikuti permintaan anak muridnya bernama Nik yang menginginkan aiskrim. Bertambah senyuman di bibir comel Nik apabila kesemuanya bersetuju mahu singgah sebentar di Smoke House Hotel untuk menikmati aiskrim disana.

“Akak.. akak.. masuk hotel ni kena hisap rokok ke?” Tanya Nik polos.

Meera dan Syafiq yang mendengarnya berpadu meledakkan tawa. “Bukanlah sayang. Nama aje smoke, tapi kita tak perlu smoke pun.” Terang Meera bersama senyuman.

Kenapalah pemilik Hotel ni bikin nama yang pelik? Kan anak-anak murid aku semua pun pelik jugak!

“Ohh..” Nik menganggukkan kepalanya.

“Jom kita masuk.” Ajak Niezam yang sudah bergerak pantas ke hadapan.

Kami terus ke taman hotel itu untuk menikmati hidangan aiskrim. Pada mulanya semua sudah berjanji mahu memesan aiskrim, tapi mangkuk hayun ni boleh pulak pesan lain dari yang lain. Siapa lagi kalau bukan along. Lelaki berlagak muda itu memesan The Smokehouse Cream Tea.

Kami memesan dua puluh strawberi aiskrim dan lima vanila aiskrim. Selesai menikmati aiskrim, kami berjemaah menangkap gambar di depan Smokehouse. Memang cantik pemandangan hotel itu.

“Kenapa kita tak pergi Cactus Point aje tadi?” Tanya Pyka.

“Agak-agaklah. Kaktus kot. Bahayalah budak-budak ni pergi sana. Aku takut kalau jadi apa-apa.” Terang Meera.

“Lain kali kan kita boleh pergi sini.” Syafiq menambah.

“Lain kali tu bila? Aku tak sampai tiga bulan lagi nak gerak Aussie tahu.”

“Kau buat apa pergi sana?” Tanya Syafiq. Aku baru balik Malaysia, dah minah ni nak tinggalkan Malaysia?

“Belajarlah.”

“Kau bukanke dah habis belajar?”

“Menuntut ilmu biarlah sampai Melbourne!”

“Chinalah!” Meera menegur.

“Alah, samalah tu. Janji luar Malaysia jugak.” Pyka tayang gigi.

Meera mengelengkan kepala. Apa-apa aje lah.

“Kau pun pergi sekali ke?” Tanya Syafiq pada Meera.

“Tengah tunggu surat.”

“Tinggallah aku sensorang kat sini?”

“Hmm..”

“Kejamnya korang weh!”

“Habis kau tinggalkan kita orang dulu, tak kejamlah?” Balas Pyka balik.

Syafiq terdiam. Meera tersenyum.

“Kita orang pergi tak lamalah macam kau. Tiga tahun aje. Jangan risau.” Bahu Syafiq ditepuk Meera beberapa kali.

“Kalau aku rindu kau orang, macam mana?”

“Kau kan anak orang kaya, booking ajelah flight tu. Bukannya lama pun. Hish kau ni.”

“Hmm yelah.” Syafiq menggosok matanya.

“Kau janganlah menangis weh. Sekarang kita tengah holiday ni. Happy.. happy..”

“Aku tak nangislah. Akukan lelaki. Mana boleh menangis. Jatuhlah saham aku nanti.”

Meera mengelengkan kepala. Pyka menjeling. Berbulu telinga mereka mendengar.

“Bila kakak kau nak datang?” Tanya Meera perlahan ke telinga Syafiq apabila Pyka sudah memasuki kumpulan anak murid Meera dihadapan.

“Sepatutnya dia dah sampai ni." Syafiq pandang jam. Kemudian dia pandang Meera semula. "Kita nak pergi mana lepas ni?”

“Cameron Lavender.”

“Aku suruh kakak aku gerak sana terus je lah.”

“Okaylah.” Meera angguk. Okay jugak tu. Tak adalah mereka duduk sini lama-lama.


LELAKI itu hanya memandang lenggok wanita yang sedang memetik strawberi dihadapannya. Bibirnya mengukirkan senyuman apabila melihat wanita itu yang sudah tidak dihiraukannya keadaan sekeliling. Begitu asyik memetik buah strawberi di Cameron Lavender ni.

Disebabkan wanita itu membelakanginya, dia tidak dapat melihat dengan jelas rupa dan raut wajah wanita itu. Hanya sisi wajah wanita itu yang dapat dilihatnya.

Sedikit tegak badannya apabila melihat secara tiba-tiba wanita itu terjatuh dan bakul strawberi yang dipetiknya terjatuh ke tanah. Dalam hati sudah berkira-kira, mahu tolong ke tidak? Berbelah bahagilah pulak hati ni.

Tanpa banyak berfikir, dia menghampiri wanita itu dan membantunya mengutip buah strawberi yang tergolek jatuh ke bawah. Kemudian buah strawberi itu diserahkan pada wanita itu kembali.

“Hati-hati..” ujarnya bersama senyuman.

“Terima kasih.” Jawab wanita itu juga bersama senyuman.

Niezam memandang wanita dihadapannya. Automatik senyumannya mati. Wanita ini.. kenapa dia ada kat sini? Jadi semenjak tadi aku tengok dialah?

“Kau buat apa dekat sini? Bukan sepatutnya kau dekat rumah ke?”

“Err, kebetulan saya tengah outstation ke sini. Sebab itu saya singgah ke sini sebelum balik rumah esok.”

Niezam mengangguk dan terus berlalu meninggalkan wanita itu.

Dari jauh, Meera dan Syafiq melepaskan keluhan mereka. Rancangan pertama, gagal!

“Aku ingatkan adik dia aje yang keras kepala, along dia pun sama.” Komen dari Syafiq. Pantas Meera menyiku perut lelaki disebelahnya.

“Diamlah!”

“Apa kita nak buat sekarang ni?” Tanya Meera. Jari sudah mengetuk dagu.

“Aku kena jumpa kakak aku tu jugak.”

“Apsal?”

“Yelah. Kau tahu tak apa alasan aku suruh dia datang sini? Aku beritahu dia yang aku kehilangan jejak korang dan dalam masa yang sama, kaki aku terseliuh sebab baru jatuh bukit.”

Meera ketawa kecil. “Kenapalah bagi sebab yang macam tu? Jadi betul-betul nanti macam mana?”

Syafiq menggaru kepalanya. Kaki dihayun ke arah kakaknya yang terkaku memandang Niezam dari tempatnya berdiri.



DANEAL memandang sekeliling ruang tamu rumahnya. Keluhan dilepaskan. Bosannya tak ada Nik disisi. Selalunya budak itu akan berada disampingnya tidak kira masa. Asyik berkepit dengannya. Tapi kini, baru dua hari dia pergi, sudah rasa sunyi seluruh hidupnya. Bilalah kau nak balik, Nik? Uncle rindukan kau sekarang ni.

“Kamu kenapa, Neal? Tak sihat?” Tanya Puan Aida. Daneal melihat penampilan ibunya petang itu, cantik-cantik macam ni Ummi nak pergi mana?

“Rindu Niklah, Ummi.”

Puan Aida tersenyum nipis. “Esokkan dia balik dah.”

“Hmm.. tetap rindu dia jugak.”

Puan Aida mengeleng. Inilah anak lelaki tunggalnya, dah faham sangat dengan tingkahnya. Jika dia sudah rapat dengan seseorang, memang takkan dilepaskan pegangan tangan seseorang itu sehingga maut yang memisahkan hubungan mereka.

“Kalau rindukan Nik, doakan dia. Semoga dia selamat sampai kat rumah.”

Daneal sekadar mengangguk. “Ummi nak pergi mana ni?”

“Teman Abi kamu ke majlis pernikahan anak kawan dia. Mungkin kami balik lambat sikit, kamu bolehkan masak sendiri?”

“Hmm okay. Kedai banyak kat luar.” Terasa malas pulak nak menjegah ke dapur. Kenapalah Ummi dengan Abi tak upah orang gaji aje?

“Suka hati kamulah. Ummi pergi dulu. Jaga rumah elok-elok.”

“Okay bebeh..” dicapainya tangan kanan Umminya lantas dikucupnya.

Kepergian Ummi dihantarnya dengan pandangan yang redup. Makin bosanlah aku kat rumah sekarang ni.. huh!



MEERA melambung-lambungkan kunci keretanya beberapa kali. Selepas ini dia perlu ke Pejabat Tabung Haji kerana mahu memasukkan duitnya. Nanti apabila sudah cukup duit di dalam akuan tabung hajinya, dia akan menjejakkan kaki ke tanah suci yang diimpikan setiap umat Islam. Semangatnya berkobar-kobar apabila mendengar panggilan Hajah. Macam comel aje bila orang gelarkannya Hajah!

Namun langkahnya mati apabila melihat salah seorang dari anak muridnya yang hanya duduk menekur di luar bagunan tadika. Duduk seorang diri disana? Kenapa dia tak balik lagi?

“Hey.. kenapa tak balik lagi ni?” Tanya Meera prihatin.

Nik mendongakkan kepalanya. Mahu melihat gerangan siapakah yang menegurnya. Ohh akak Meera rupanya. Senyuman terbit dibibir.

“Tunggu uncle ambil.”

“Uncle Nik tak datang lagi ke?” Soal Meera. Telefon bimbitnya dikeluarkan.

“Tak.”

“Nah. Call uncle.”

“Nik tak tahu nombor uncle.”

“Lah. Kenapa tak tahu? Kan dah susah macam ni, kalau tak tahu. Nik ingat nombor siapa aje?”

“Mummy dengan daddy..”

“Telefon dia orang.”

Nik mengelengkan kepala. “Mummy dengan daddy tak ada. Dia orang pergi Umrah.”

Meera menggangukkan kepala. Dah sampai umrah dah dia orang..huhu.. Meera duduk disebelah Nik. Kalau macam ni, terpaksalah dia menemani Nik. Hajatnya mahu ke tabung haji dibatalkan. Esok-esokkan ada lagi.

“Kalau macam tu, akak teman Nik sampai uncle Nik datang ek?”

“Okay.”

Dan.. sepanjang menunggu kehadiran uncle Nik menjemputnya, kami berborak bermacam-macam perkara. Seronok Meera melihat keletah dan gelagat budak ini. Setiap kerenanhnya pasti menimbulkan tawa dibibir Meera.

Sehinggalah perbualan dan tawa mereka terhenti apabila sebuah kereta berwarna hitam berhenti betul-betul dihadapan mereka.

“Uncle dah sampai.” Beritahu Nik ceria.
Meera dan Nik segera bangkit. Tas tangannya di betulkan. Jam dipergelangan tangan dikerling. Dua belas tiga puluh minit tengahari. Satu jam jugaklah mereka duduk sini menunggu ketibaan lelaki itu.

“Sorry sayang, uncle lambat.” Lelaki itu terus mendukung Nik. Sebagai menebus rasa bersalahnya pada anak saudaranya.

“Tak apa. Lagipun akak Meera ada temankan Nik sekali.” Celoteh Nik. Daneal pantas melihat wajah cikgu yang diperkatakan Nik sebentar tadi. Senyumannya terus mati apabila melihat wajah perempuan itu.

Sepertinya, Meera juga terkejut dengan kehadiran lelaki itu. Dia? Jadi uncle Nik, adalah dia? What so surprise?

“Meera?”

“Daneal?”

Serentak mereka menyoal. Mata bertentang mata. Segala perlakuan seakan-akan terhenti.



BAB 11

Meera menuruni anak tangga dan terus ke ruang tamu. Alat kawalam jauh televisyen diambil dan ditekan punat berwarna merah dibahagian hujung remote itu. Dari satu siaran ke siaran yang lain ditukarnya. Kenapalah semua cerita tak ada yang kena dengan jiwa? Lantas ditutup televisyen.

Kepalanya digeleng-gelengkan, kakinya digoyang-goyangkan. Apa nak buat sekarang ni? Bosan terlampau dah aku sekarang ni. Mana semua orang? Dipandang ke seluruh rumah. Tiada seorang pun yang ada diruang tamu ini.

Jam yang dipaku didinding dikerling. Lima empat puluh lima minit petang. Kalau jalan-jalan kat taman pun seronok jugak ni. Lantas dia bangkit, memanjat anak tangga mahu masuk ke dalam biliknya. Pakai ringkas-ringkas sudahlah. Bukannya nak pergi cari calon suami pun! Tudung ariani berwarna biru muda diambil dari dalam almari.
Compact powder dikeluarkan dari dalam laci meja soleknya kemudian dioleskan ke wajahnya. Pelembab bibir berperisa epal hijau dilembabkan ke dua ulas bibirnya. Kemudian, disarungkan pula tudung tadi ke kepalanya. Bertujuan mahu menutup rambut panjangnya. Okay, done!

Dia mencapai telefon bimbitnya dan beg dompetnya. Beg dompetnya dimasukkan ke dalam poket seluar jeannya manakala telefon bimbit itu hanya dipegangnya. Pintu bilik dipusingkan tombolnya.

“Nak ke mana?” Niezam yang baru keluar dari biliknya menyoal. Lelaki itu segak beruniform pilotnya. Mahu berangkatlah tu.

“Taman. Jenjalan. Along nak gerak dah ke?” Kaki mereka sama-sama menuruni anak tangga.

“Hmm.. hantar along?”

Meera mengelengkan kepala. “Malas nak drive. Suruhlah ayah hantar. Sorry..”

“Sokaylah. Hati-hati jalan.” Pintu masuk rumah dihampiri mereka. Meera segera menyarung sandal coklat miliknya.

“Baik bos!” Dikucup tangan alongnya sebelum dia berangkat ke taman.

“Fly ke mana?” Sempat disoalnya.

“Turki.”

“Bila balik sini?”

“Lagi tiga hari, insya Allah. Itupun kalau tak ada aral melintanglah.”

Meera menganggukkan kepala. “Okay then. Drive safely. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam..”

Meera menekan satu butang pada key chain yang tergantung ditelefon bimbitnya. Pintu pagar besar itu terbuka sendiri. Dan dalam pada masa yang sama, seorang postmen berhenti betul-betul dihadapannya. Dihadiakan senyuman pada postmen yang tidak jemu menghantar surat.

Postmen itu segera menyerahkan satu sampul surat berwarna putih kepada Meera. Meera segera menyambutnya. “Terima kasih.” Ucapnya sebelum postmen itu bergerak ke rumah jiran sebelahnya.

Meera melihat nama pada sampul surat itu. Jantungnya berdegup kencang apabila tertera namanya disitu. Dengan lafaz basmalah, perlahan-lahan surat itu dikoyak. Makin bertambah kencang denyutan jantungnya apabila melihat lambang sebuah universiti yang diimpikannya selama ini.

“University of Wollongong..” disebut perlahan bersama senyuman dibibirnya, nama universiti impiannya.

Matanya ralit membaca setiap tulisan yang berada di atas kertas itu. Senyumannya bertambah lebar apabila dia membaca ayat yang berbunyi ‘tahniah!’. Terus dia berlari masuk ke dalam rumah memanggil kedua orang tuanya. Niezam yang melihat perangai adiknya juga bertambah pelik. Kenapa seronok sangat adik aku ni? Cawan yang berisi teh panas diletakkan diatas meja. Ruang tamu dihampirinya.

“Kenapa ni?” Soalnya pelik. Bukan sahaja adiknya sahaja yang gembira, ibu malah ayahnya juga kelihatan berseri wajah mereka. Pasti ada berita gembira ni!

“Along..!” Didekati alongnya. Surat ditangan ditunjukkan pada alongnya.
Niezam membaca tulisan yang dicetak diatas kertas itu. Senyumannya terukir dibibir. Dipandang adiknya yang sudah mengalirkan air mata gembira. Tubuh kecil adiknya dipeluk erat.

“Tahniah dik. Along bangga dengan adik.” Ujarnya. Air mata adiknya diseka dengan hujung jari. Gembira menguasai diri tatkala adiknya berjaya memasuki sebuah universiti yang diimpikannya sejak sekian lama.

“Kenapalah along fly malam ni? Kalau tak, along dah belanja besar malam ni.” Bebel Niezam. Tapi nak buat macam mana, dah takdir Allah yang dia tiada untuk meraikan segalanya.

“Lepas along balik sini, kita boleh celebrate kan?”

“Okay.”



SYAFIQ memuncungkan bibirnya. Badannya disandarkan ke kerusi. Penghawa dingin di KFC ini begitu sejuk sehinggakan peluh dingin terbit di dahinya.

“Alah relakslah, kawan. Tak lama pun kita orang pergi. Aku kat sana dalam dua tahun, Meera pulak empat tahun. Pejam celik pejam celik, kita orang dah grad kot.” Pyka menyisip air coca-cola di cawannya.

“Banyaklah kau punya sekejap. Dalam masa empat tahun tu macam-macam boleh jadi tau.”

“Kenapa? Kau nak kahwin ke dalam masa empat tahun tu?” Seloroh Meera.

“Tak adalah sampai aku nak kahwin. Kan aku cakap dulu, yang aku tunggu kau.”

Dahi Meera dan Pyka berkerut. Otak terus mengimbau pada tujuh tahun yang lalu dimana waktu itu mereka sedang bertungkus-lumus mengulangkaji untuk peperiksaan akhir tahun yang bakal menjelang kurang dari tiga hari lagi. Masa tu mereka berada di tingkatan empat.

“Meera, kau sudi tak kahwin dengan aku nanti?” Pertanyaan dari Syafiq membuatkan Meera terkejut. Spontan terjatuh buku Add Math ditangannya.

Pyka terus menampar kuat dahi Syafiq disebelahnya. “Apa kau berbual ni samdol? Ohh exam nanti soalan tu yang keluar ek?”

Meera tersenyum nipis dengan pertanyaan Pyka. Dia pun pelik jugak dengan pertanyaan Syafiq tadi. SPM pun belum lepas lagi dah tanya aku sudi ke tak kahwin dengan dia?

“Aku tanya aje.” Balas Syafiq tak puas hati.

“Pertanyaan kau tu, pelik kau tahu tak.” Pyka menjeling Syafiq.

Meera membongkokkan badannya mahu mengambil buku matematik tambahan yang sudah tersembam ke bumi dek pertanyaan mengejut dari Syafiq.

“Tengoklah kalau dah tak ada mana-mana lelaki yang nak kahwin dengan aku, baru aku pilih kau.” Muka surat sebelah diselak dan dibacanya.

“Okay, aku akan tetap tunggu kau.”


“Ingat tak?” Tanya Syafiq. Pyka dan Meera terus mengelengkan kepala.

“Dan jawapan aku tetap jugak sama.”

“Kau dah jumpa belum lelaki tu?” Tanya Syafiq.

“Kenapa?”

“Yelah. Kalau belum jumpa, aku boleh suruh mak aku hantar rombongan ke rumah kau.” Spontan Syafiq menjawab.

“Hmm,, aku dah jumpa lelaki tu. Tapi aku tak pasti samada dia betul atau pun tidak untuk aku. Segalanya terserah pada takdir.” Jelas Meera bersama senyuman.

Ye.. pertemuan mereka dua hari lepas membuatkan Meera merasakan ada sesuatu yang melekat di hatinya. Dan sesuatu itu melekat begitu kukuh di segenap ruang hatinya sampaikan dia tak nampak orang lain. Hanya lelaki itu.

“Serious Meera?”

“Hmm, insya Allah.”

“Kat mana kau kenal dia?”

“Perjumpaan secara tak sengaja di kedai buku, and you know what dia uncle Nik. Anak murid aku. Tak sangka betul!” Syafiq hanya tersenyum. Dapat dilihat kecerian yang jelas terpancar di mata gadis dihadapannya.

Keluhan terus dilepaskan. Takdir Allah yang menentukan segalanya. Semoga kau bahagia dengan pilihan kau, sayangku..



MEERA menjinjit lima beg kertas, tas tangan, dan beg komputer ribanya. Sekali tengok dah macam sarkas pun ada, tak nampak langsung wajah dek tersembunyi dengan segala macam jenis barang. Nak jalan pun teragak-agak, takut jatuh. Malang tak berbaukan?

“Boleh saya tolong?” Kaki Meera terus terhenti. Siapa pulak nak tolong aku ni? Kepalanya sedaya upaya cuba didongakkan untuk melihat si gerangan yang mahu menolongnya. Senyuman terus terukir di bibir apabila melihat dengan jelas wajah lelaki yang berdiri dihadapannya.

“Boleh. Tolong angkat ni.” Diserahkan kelima-lima beg kertas kepada lelaki itu. Dan yang tinggal hanya tas tangan dan beg komputer riba miliknya. Pergelangan tangan diurut.

“Nak bawa pergi mana ni?” Tanya Daneal. Kebetulan dia yang baru sahaja mahu meninggalkan tadika Nik ternampak gadis ini yang bersusah-payah mahu mengangkut segala barang. Kasihan pulak nak tinggalkannya sendiri.

“Kereta saya. Jom..”

“Banyaknya barang.” Omel Daneal. Berat-berat pulak tu.

“Ofcourse. Today is Teacher’s Day.”

Patutlah! “Anyway, happy teacher’s day to you. Sorry tak ada hadiah. Lupa pulak yang hari ni hari guru. Maklumlah, dah lama tinggalkan sekolah.” Daneal tersenyum nipis dihujung ayatnya.

“It okay. Awak bukan anak murid saya pun, kalau awak anak murid saya memang wajib bagi. Kalau tak, saya denda awak!” Ketawa.

“Kejamnya!”

Meera hanya menjongketkan kedua bahunya. Alarm kereta ditekan, boot kereta dibuka dan Daneal terus mencampakkan beg kertas itu ke dalam boot kereta. Boot ditutup.

“Thank you so much for helping.”

“Mentioned not.”

“Kalau macam tu, saya balik dulu. Terima kasih sekali lagi. Assalamualaikum.”

“Hmm, before that. Tunggu sekejap.” Meera terpinga-pinga. Daneal terus berlari mendapatkan keretanya. Kemudian berlari kembali ke arah Meera dengan sebuah beg kertas kecil ditangannya.

Hadiah untuk aku ke? Bukan ke aku dah cakap tadi tak payah kasi aku hadiah? Peliknya mamat ni. Nasib baiklah kau handsome!

“Nah.”

Dahi dijungkitkan. “Apa ni?”

“Awak punya barang yang tertinggal dalam kereta saya haritu..”

Meera terus membuka. Curious betul dengan barang ni! Sebuah kotak dikeluarkan. Kotak ubat nyamuk?! Apa kejadahlah mamat ni. Nak ketawa kang, takut terkecil pulak hati dia ni. Lantas dibuka kotak ubat nyamyuk itu. Diselukkan tangan ke dalam kotak itu. Ada satu benda berbentuk segi empat sama sisi.

Telefon? Matanya dipejam-celikkan. Macam pernah tengok telefon ni. Dipandang Daneal dihadapan. Lelaki itu menganggukkan kepala. Jemarinya terus membuka kekunci. Gambarnya bertudung hijau menjadi wallpaper telefon HTC itu.

Ni bukan ke.. “Telefon saya?”

“Yes, you got it! Memang telefon awak pun. Haritu tertinggal.”

“Patutlah saya cari tak jumpa. Tapi bukanke,,,”

“Saya dah tolong repairkan.. awak tak marahkan?” Potong Daneal.

Meera menggelengkan kepala. Buat apa nak marah? Patutlah dia tercari-cari telefonnya macam orang gila, sekali dekat lelaki ni rupanya! “Jadi berapa saya kena bayar ni?” Sudah berkira-kira mahu mengeluarkan beg dompetnya.

“No, its okay. Tak payah bayar.”

“Hish, janganlah macam tu. Segan saya. Dah banyak awak keluar duit untuk saya.”

“Saya ikhlas tolong awak.”

“Pleaseee...” Merayu. Serba salah jadinya.

“Okaylah macam ni. Sebagai balasannya, awak kena kawan dengan saya. Okay?”

Meera tersenyum manis. “Okay.”

“Kawan?” Daneal menghulurkan tangannya.

“Err..” Dipandang tangan Daneal. Kedua telapak tangannya disatukan kemudian, kepalanya ditundukkan sedikit. “Kawan.”


“Ops.. sorry.” Daneal pantas menarik tangannya. Lupa akan jantina mereka yang berlainan. Kepalanya diketuk.