Pages

Search This Blog

20 Nov 2015

Suamiku Ramai Crush [Part 42]



"Pleasee..."

            “No. I can’t, Is.

            “Please, kak. I really need to know what happen right now.

            “Akak tak boleh cerita, Is. Ni masalah akak dengan keluarga Mia.”

            “I’m Mia’s husband!” Meninggi suaranya. Kotlah Kak Najwa lupa kenyataan itu.

            Najwa mengeluh. Meskipun Iskandar suami kepada Damia, itu tak semestinya lelaki itu perlu perkara yang berlaku antara mereka. “I know, Is.” Jeda. “Kenapa Is sendiri tak tanya Mia?”

            “Mia tak nak beritahu. That why I ask you. Please, kak.

            Najwa menggeleng lagi dan lagi. “I’m sorry.

            “Arghhhh! Apa yang berlaku sekarang sebenarnya?” Jerit Iskandar. Rambut dia dah kusut. Serabai.

            “Tolonglah kak. Kali ni aje, Is minta tolong akak. Tolonglah beritahu Is apa yang berlaku sebenarnya sekarang? Is tak faham.” Iskandar sandar pada dinding. Kuat dia hentakkan tubuhnya.

            “Is, please..” Najwa terus melangkah masuk dalam rumah. Dia tak sampai hati dah nak berhadapan dengan adik saudaranya dengan keadaan yang macam ni. Tapi langkahnya mati di pintu. Dia toleh ke sisi. Di sebalik dinding tu, berdiri Damia.

            Air mata yang jatuh di pipi, Najwa kesat perlahan. “Semuanya terpulang pada Mia, samada nak cerita pada Is atau tak.” Beritahu Najwa.

            “Akak tak takut kalau rahsia yang akak simpan selama ni dia tahu?” Tanya Damia. Kalau Iskandar tahu, mesti lelaki tu akan bercerita pada mama dia. Dan mama dia, pasti akan tanya samada betul atau tak pada adiknya. Dan dengan sekelip mata aje, rahsia yang hampir enam tahun tu terbongkar. Macam tu saja.

            Najwa menggeleng. “Akak tak kisah. Jangka hayat akak makin singkat. Bila-bila masa aje akak akan mati. Akak sanggup terima semuanya. Akak memang tak dapat dimaafkan.” Dia mengeluh. Realiti hidup yang harus dia terima.

            Damia terkejut. Jangka hayat dia.. Apa? Kak Najwa akan jumpa Angah? Mata mereka bertentang. Najwa mengangguk.

            “I’ll accept everything. What goes around comes around.” Najwa berlalu. Sementara Damia..

            Dia jatuh tersungkur di situ.


JANGKA hayat akak makin singkat. Bila-bila masa aje akak akan mati.”

            Ayat tu.. Suara tu bergema-gema dalam fikiran Damia. Dulu Angah, lepas ni Kak Najwa? Damia pekup mulutnya.

            Semuanya berlaku.. Semuanya jadi macam ni bila keluarga Kak Najwa datang sini. Andai kata keluarga Kak Najwa tak datang sini, semua ni takkan berlaku. Tapi siapa Damia nak salahkan takdir? Dia hanya manusia biasa. Manusia biasa yang hidup berlandaskan redha Illahi. Mungkin sekarang dah tiba masanya rahsia yang disimpan harus dibongkarkan.

            “Angah, sayang Alang sangat-sangat.”

            “Lepas ni.. Jaga diri. Angah dah tak ada nak jaga Alang.”

            “Angah.. Dah maafkan kesalahan semua orang yang pernah buat salah pada Angah.”

            “Jangan dendam dengan semua orang, sayang.”

            “Dendam tu boleh gelapkan hati.”

            “Maaf.. Boleh buat hati dan hidup kita tenang.”

            Mata Damia terbuka. Tangannya menggigil. Dadanya berombak. Suara tu.. Angah! Damia pejam mata semula. Ayat-ayat terakhir arwah angah sebelum angah hembuskan nafasnya yang terakhir disisi Damia masih lagi terngiang-ngiang di telinganya.

            “Sayang.. Kenapa ni?” Iskandar yang baru masuk bilik menegur. Dah terjaga dah isteri dia ni? Takut dia tadi bila nampak isterinya menangis di pintu masuk rumah. Terus dia gendong tubuh genit tu dan bawa masuk bilik sebelum yang lain perasan.

            “Nak jumpa Kak Najwa.” Bisik Damia.

            “Buat apa?” Iskandar terpinga-pinga.

            “Mia nak jumpa Kak Najwa.” Tudung di belakang pintu dia capai dan sarungkan di kepala.

            “Kak Najwa ada kat bawah. Nak bertolak balik dah.”

            Damia tak tunggu lama terus buka pintu dan berlari dapatkan Najwa. Keluarga mertuanya yang melihatnya, dia buat tak peduli. Deretan kereta-kereta yang baru bergerak nak keluar dari porch Damia tahan. Dia hampiri kereta Kak Najwa. Cermin tinted tu dia ketuk.

            Pintu belakang terbuka dan keluar Kak Najwa. Damia terus peluk tubuh tu. Air matanya dah mengalir banyak. Tak dapat ditahan lagi dah.

            “Akak..”

            “Angah maafkan akak.” Bisik Damia yang masih memeluk Kak Najwa. “Mia.. Mia pun maafkan akak.”

            Najwa yang terkejut bila dengar langsung rungkaikan pelukan tu. Dia pandang anak mata Damia. Damia perlahan mengangguk bersama linangan air matanya. Najwa turut sama mengalirkan air mata dan tarik Damia dalam pelukannya.

            Sesungguhnya, maaf tu anugerah dendam yang terindah.


ANGAH.. Alang datang ni.”

            Damia pandang Kak Najwa. Dia mengangguk seraya tersenyum. Damia pandang pula pada Iskandar. Ini baru permulaan cerita, sayangku. Lepas ni, lagi banyak yang kau akan tahu. “Duduklah..” Suruh Damia perlahan.

            Iskandar jadi imam pada bacaan tahlil mereka bertiga. Walaupun dia tak tahu siapa yang berada di makam ini, dia tetap laksanakannya bila disuruh dua perempuan ini.

            ‘Angah.. Alang datang bawa Kak Najwa. Mesti Angah nak jumpa Kak Najwa, kan?’ Mata Damia hanya pandang tanah perkuburan dihadapannya. Disebalik kubur ni, tanamnya seorang hamba Allah. Seorang lelaki yang Damia sayang dan sanjungi. Seorang lelaki.. Angah..

            Hampir satu jam mereka disitu. Bila hari menginjak petang, barulah mereka bangkit meninggalkan tanah perkuburan ini.

            “I’ll come here again.” Bisik Najwa. Damia senyum. Datanglah Kak Najwa selagi akak mampu datang. Tapi jangan sampai ibu dengan Yana dapat tahu.

            Damia rasa tangannya dipegang seseorang disaat dia mahu melangkah. Dia pandang tangan tu sebelum pandangannya jatuh pada empunya tangan. Is!

            “Siapa dia?”

            Damia senyum. I’ll let you know. “Sampai rumah, Mia cerita. Semuanya..” Janjinya.

            Iskandar angguk. Ni kalau dah sampai rumah Damia masih lagi tak cerita, memang dia nekad akan gali kubur ni buat DNA nak periksa siapa yang mati! Tengoklah. Dia dah penat hidup dalam keadaan yang penuh teka-teki macam ni.


            Eleh kau, Is. Baru dua tiga hari hidup dalam teka-teki dah bising!

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai