Pages

Search This Blog

7 Oct 2014

Suamiku Ramai Crush [Part 3]


Part 1 Part 2 



Senyuman terukir dibibir saat melihat lelaki yang berjalan bertentangan dihadapanku. Segak berT-shirt merah jambu berseluar jean hitam. Perlahan kaki melangkah ke arahnya. Makin bertambah melebar senyuman dibibir saat melihat lelaki itu mengenyitkan matanya. Ishh,, makin lama aku kat sini makin cairlah jawabnya. Kenapalah lelaki ni handsome sangat hari ni?

“Mia..”

Langkah terhenti. Toleh ke sisi kanan bila ada seseorang memanggil diri ini. Walaupun kecewa sebab tak boleh nak teruskan langkah ke arah lelaki itu, tapi aku tetap tersenyum. Senyum kan awet muda.

Yes I am?

“Nak tanya, ni macam mana nak buat? Aku susah nak fahamlah pasal benda ni.”

June menyuakan sebuah buku berkaitan perubatan pada Damia. Tanpa menunggu lama, Damia terus memberikan jalan penyelesaian akan masalah yang dihadapi June. Dalam hati berharap semoga June faham akan jalan pintas yang diberikannya.

Thanks Mia. Patutlah semua orang selalu cari kau kalau ada kerja pasal medic ni. Jalan penyelesaian kau senang giler nak faham.”

Damia hanya tersenyum. Ehh iye ke jalan penyelesaian aku senang faham? Tetiba rasa bangga pulak.. huhuu

Damia pandang depan. Mahu cari lelaki tadi. Tapi.. elok-elok air mukanya bahagia, terus berubah kelat bila lihat adegan dihadapannya. Sentap tangkai hatinya. Bagai dicarik-carik dengan duri tajam.

Warghhh.. nak menangis sekarang ni jugak! Tak guna punya perempuan, laki aku jugak yang kau nak kebas. Apa tak ada lelaki lain ke dalam universiti ni?

Tapi.. inilah akibat yang terpaksa aku terima atas keputusan aku sendiri. Jadi terimalah Damia.
Dia pandang lelaki tadi yang berdiri bersama seorang perempuan disebelahnya. Nampak mesra sesangat sampaikan.. sampaikan.. huh.

Dia terus pusingkan tubuhnya ke belakang. Nampaknya, kena balik seorang dirilah hari ni. Baru ingat nak ajak lelaki tadi singgah rumah ibu sekejap. Dah lama tak jumpa ibu. Hurmm.. tak ada rezekilah tu nak jumpa ibu hari ni.






Makan Malam dihidangkan cantik di atas meja. Semuanya cantiklah malam ni, cuma wajah isterinya sahaja yang tiada seri malam ni. Dari tadi lagi dia perasan, isterinya tidak banyak bercakap seperti kebiasaannya. Selalunya, ada sahaja yang dia akan cakap. Benda yang tak patut dicakapkan pun dia akan cakap. Pelik-peliklah isteri aku ni.

Tapi yang pelik tu jugak yang aku suka. Yang pelik tu jugak yang jadi isteri aku. Yang pelik tu jugaklah yang aku cinta sepenuh hati.

Tersenyum bibirnya bila mengingati pertemuan pertama mereka. Mula dari pertemuan pertama itulah dia sudah tangkap cintan dengan isterinya. Kata orang tua, pergi sekolah untuk menuntut ilmu, bukan pergi cari kekasih. Tapi dia.. hahaa

Mohon jangan ikut perangainya yang ini yer kawan-kawan.

“Awak.. jom makan.” Suara yang hampir setiap hari pasti dirinduinya memecahkan lamunan pendeknya.

Iskandar pandang isterinya yang sudah mengambil tempat di meja makan. Sedang menuangkan air ke dalam gelas. Ini mesti ada apa-apa ni. Mesti ada something wrong somewhere ni. Pasai apa tau ea.. pasai nama panggilan yang dia panggil aku tadi adalah saya, bukan boboy macam biasa.

Perlahan mengeluh. Siapa pula yang crush on me kali ni?

Dengan lemah, dia bangkit. Berjalan menuju ke meja makan. Tempat biasa dia duduk. Dibetulkan kedudukannya. Kemudian, pandang isterinya yang menghulurkan mangkuk air cuci tangan padanya.
Mengeluh.

“Ini kenapa ni?” Tanyaku lembut. Huluran mangkuk itu dihiraukan. Masalah sekarang ni perlu diselesaikan. Makan tak basuh tangan pon boleh kan? Apa.. apa.. pakai sudulah!

Terdengar isterinya mengeluh. Matanya hanya pandang perlakuan isterinya sambil terjungkit kening.

Damia malas mahu bersuara. Penat dah kot rasanya nak bersuara. Jadinya, dia mencapai tangan kanan suaminya. Direndamkan sekejap dalam mangkuk yang berisi air paip. Kemudian jemari itu direnjiskan. Sebelum meletakkan kembali tangan kanan itu di atas meja. Mangkuk tadi diletakkan kembali ke tempatnya.

Doa makan di baca dalam hati. Kemudian, terus menjamah makanan yang terhidang di atas meja. Langsung menghiraukan pandangan mata si arjuna.






DAMIA meraup wajahnya. Rambutnya yang mengerbang ditiup angin malam dibetulkan. Susah betul ada rambut panjang ni. Buat sesak kepala ajelah! Ikutkan dirinya, memang dah lama dia potong pendek rambutnya. Rambut ini dibelanya semenjak dia di tingkatan satu lagi. Hah kiralah berapa lama rambut ni dia bela.

Tapi bila memikirkan.. mendengarkan arahan yang diberikan suaminya, terus dia mengeluh. Kata Iskandar, selagi dia menjadi isteri lelaki itu, jangan sesekali potong rambut. Ditambahnya, dia tak izinkan!
Huhuu.. kejam giler laki aku!

Tapi seriously, dia rimas giler dengan rambutnya sekarang ni. Pernah jugak sekali tu, kadang-kadang dia takut dengan rambutnya sendiri. Iyelah. Siapa yang tak takut dengan rambut yang panjangnya melebihi punggung, kan?

Damia menoleh ke sisi kirinya bila ternampak seseorang berdiri di sebelahnya. Nak masuk dalam ke atau nak terus berdiri kat sini?

Aren't you supposed to say something?

“Huh?” Damia blur walaupun dia faham maksudnya.

“Ada benda yang boboy tak tahu ke?”

Damia jungkit bahu. “Tak ada.”

Please..” Suara dah berubah. Kenapalah perempuan ni kalau nak merajuk, begitu sukar untuk dipujuk? “Beritahu boboy. Tak sukalah macam ni.”

Damia mengeluh. Dia pusingkan tubuhnya. Pandang Iskandar. “Tak ada apa.. betul.”

“Okay, kalau betullah tak ada apa-apa. Kenapa sejak kita balik uni tadi sampai sekarang, baby asyik diam aje. Tak banyak cakap. Macam selalu.”

“Entah. Tetibe rasa macam malas nak cakap. Tak salah, kan?” Dia pandang ke depan semula. Pemandangan malam malam ni memang cantik. Ditemani keindahan cahaya bulan dan bintang. Dari tempatnya berdiri di balkoni ni, dah boleh nampak lampu lip-lap di dada langit. Menandakan, ada kapal terbang yang melepasi dada langit kawasan tempat tinggalnya ni.

Entah bilalah dia dapat naik kapal terbang lagi. Kali terakhir dia naik, masa becuti dengan keluarga di Sydney. Masa tu dia belum lagi bernikah dengan Iskandar. Dah lama dah.

Pernah juga sekali tu dia bertanya pada Iskandar, bilakah mereka akan menaiki kapal terbang bersama-sama. Tapi jawapan yang diberikan Iskandar, sangat melemahkan semangatnya yang mahu menaiki kapal terbang.

Kata Iskandar, dia takut mahu menaiki kapal terbang selepas apa yang berlaku dengan MH370 dan MH17. Katanya lagi, dia takut kalau-kalau perkara itu akan berlaku pada dirinya dan orang yang dia sayangi.

Selepas mendengar jawapan dari suaminya, Damia terus melenting. Mana tidaknya, semangatnya yang berkobar-kobar tu, terus hancur lebur bila suaminya sendiri cakap macam tu. Dan Damia membalas,

“Benda tu takkan berlaku kat kita, selagi kita bergantung harap pada Allah. Selagi kita percaya pada Allah. Kun fayakun. Bila Allah kata jadi, maka jadilah. Dan masa tu, takkan ada satu orang manusia dan makhluk pun yang boleh membantah!”

Lepas Damia cakap macam tu, terus dia merajuk seminggu. Tak nak bercakap dengan Iskandar waima bermesej dengan dia sekalipun! Hahaa.. kejam tak aku.

“Ishh.. ini tak suka ni. Macam tengah cakap dengan tembok.” Suara Iskandar, menghancurkan lamunan Damia.

Damia mendongak pandang suaminya. Tersenyum.. sebenarnya, dia tak nak cakap dengan suaminya malam ni sebab dia cemburu. Iyelah, cemburu bila ada mana-mana perempuan yang terlebih dekat dengan suaminya, melebihi dirinya sendiri.

Mentang-mentanglah laki aku Lelaki Paling Popular kat universiti, semuanya nak serbu dia. Hey, lepasi aku dululah!

No comments:

Post a Comment

Pendapat anda sangat saya hargai